Langsung ke konten utama

KERAJAAN SEBAGAI PERNYATAAN BERKAT


KERAJAAN SEBAGAI PERNYATAAN BERKAT

Bukan pemikiran tentang kesejahteraan manusia, tetapi kemuliaan Allah adalah yang tertinggi dalam ajaran Tuhan kita mengenai kerajaan. Pemikiran ini tidak terpisahkan dengan gagasan tentang berkat terbesar yang dapat dibayangkan bagi manusia. Allah harus memerintah dalam keadaan alami, hal-hal normal. Ia tidak dapat memahami kebahagiaan sejati selain dari itu. Kebahagiaan bersama bagi mereka yang memberikan kepada Tuhan yang pertama dan tempat tertinggi.

Ini adalah hubungan antara pemerintahan kerajaan Allah atas manusia, dengan kerajaan Allah sebagai milik manusia. Suatu hubungan yang tidak secara jelas ditunjukkan dalam perkataan, Matius 6:33. Dengan kerajaan Allah segala hal lainnya harus datang. Diungkapkan kemudian oleh Paulus: Jika Allah ada di pihak kita, siapakah yang akan melawan kita?

Pemikiran ini tidak lebih sering dan lebih langsung dirumuskan mengakui penjelasan yang mudah. Dalam memperoleh status keberkahan dari karakter dan kehendak Tuhan, adalah wajar untuk menganggap tudung ayah ilahi sebagai sumbernya. Rujukan kepada kerajaan Allah jarang menyarankan dirinya sendiri. Kerajaan sebagai suatu keadaan berkat diwakili oleh hadiah Bapa bagi kawanan kecil milik Raja, Lukas 12:32; lih. juga Matius 20:32.

Mencapai gagasan tentang berkat dengan cara menarik kesimpulan langsung dari gagasan tentang kerajaan ilahi. Raja Oriental sering memberikan kemegahan kerajaan dengan segala macam hadiah pada rakyatnya. Ilustrasi ini baik dari sejarah sakral dan lainnya akan mudah terjadi. Yesus berbicara tentang kerajaan di bawah acara perjamuan yang disiapkan oleh raja saat berlangsungnya pesta pernikahan untuk putranya, Matius 22: 2.

Kerajaan bagi Israel adalah alat bantuan yang ramah pada saat kesusahan dan sumber kemakmuran nasional besar. Kedudukan raja sampai batas tertentu, pada dasarnya adalah sebuah lembaga demokrasi. Orang miskin dan yang tertindas dan sengsara mencari bantuan dan perlindungan dari raja.

Ada transisi gagasan menjadi raja ke rahmat dan keselamatan. Nilai tak ternilai kerajaan dari sudut pandang manusia menemukan ekspresi paling jelas dalam perumpamaan harta di ladang dan mutiara yang sangat berharga. Dalam kedua kasus itu ditekankan bahwa penemu menjual semua harta miliknya untuk mengamankan barang transenden yang satu ini, lih. Matius 19:12; Markus 9: 43-47 Lukas 18:29.

Allah sendiri memandang kerajaan dalam terang dipersiapkan untuk dirinya sendiri dari keabadian, Matius 25:34. Persiapan keabadian menunjukkan, kerajaan adalah perwujudan tertinggi dari tujuan mulia ilahi. Kerajaan dikatakan diturunkan. Kerajaan mencakup semua yang benar-benar berharga dan mulia. Tuhan kita menyatakan para murid yang diberkati melihat dan mendengar kebenaran mengenai hal itu. Mereka segera berhubungan dengan pemenuhan semua janji Perjanjian Lama. Banyak nabi dan orang benar menginginkan untuk melihat dan mendengarnya, adalah milik mereka yang sebenarnya, Matius 13:16, 17.
Berkat-berkat kerajaan itu sebagian bersifat negatif, sebagian lagi bersifat positif. Secara negatif, kerajaan mencakup pembebasan dari semua kejahatan. Yang paling utama di antara berkat-berkat yang berkaitan dengan sisi ini adalah pengampunan dosa. Nubuat telah membicarakan hal ini sebagai elemen penting dalam berkat zaman Mesianik, Yeremia 31:34. Yesus menganggap ini bukan hanya sebagai persiapan untuk kerajaan, tetapi menghitungnya dari substansi yang sama dapat dilihat dari Matius 18:23. Kerajaan surga disamakan dengan raja tertentu, yang dengan murah hati mengampuni hutang pelayannya dan membebaskannya.

Urutan dalam Doa Bapa Kami. Petisi kedatangan kerajaan diikuti pemenuhan kehendak Allah. Berikutnya pengampunan hutang. Ada berkorespondensi dengan karunia kebenaran. Membawa rasa kegembiraan spiritual tertinggi dan kepuasan bagi mereka yang mendapatkannya. Pikiran terbebas dari beban dosa. Yakin akan penerimaan ilahi memasuki keadaan kedamaian dan ketenangan yang mendalam, Matius 11:28, 29; Markus 5:34; Lukas 7:50.

Sisi positif berkat kerajaan terutama dua konsep penting tentang status anak dan kehidupan. Dua atribut kerajaan dan peran sebagai ayah menandai dua elemen berbeda dalam konsepsi Yesus tentang Allah. Ia menempatkan secara bersamaan, mendukung secara intrinsik satu sama lain.

Kata-kata pembukaan Doa Bapa Kami, menunjukkan bahwa menurut pikirannya keduanya adalah sifat-sifat harmonis yang sempurna dari sifat ilahi. Ada perasaan efek keayahan Allah dapat digolongkan di bawah gagasan kerajaan. Kerajaan berasal dari perpanjangan otoritas patriarkal di luar batas-batas suku. Raja dapat terus mempertahankan hubungan seorang ayah dengan rakyatnya. Perjanjian Lama menggambarkan Yehuwa dengan tindakan yang sama dan menjadi Raja Israel dan Ayah Israel. Yaitu, melalui pembebasan dalam Keluaran 4:22; Ulangan 32: 6; Yesaya 43:15.

Status anak sebagai salah satu berkat kerajaan tidak selalu dikenali dengan cukup jelas. Penjelasannya luas dalam ajaran Tuhan kita tentang status anak. Ia sering ditafsirkan sebagai pengajaran status anak yang membeda-bedakan semua orang. Anak akan menjadi sesuatu yang sama sekali tidak berasal dari hubungan penebusan dengan Allah atau dengan kerajaan Allah.

Tuhan kita menjadikan manusia anak-anak Allah secara alami. Perumpamaan tentang anak yang hilang, jelas menyiratkan terlepas dari orang berdosa, dari Allah selalu ada hubungan yang berbakti terus.

Penebusan memulihkan apa yang telah diganggu oleh dosa. Ia menekankan kebaruan status anak yang dinikmati dalam keadaan penebusan. Di satu sisi, Yesus memiliki pengetahuan yang terlalu mendalam tentang keseriusan dosa. Harus membuat manusia tidak layak dan tidak mampu menjadi anak dalam pengertian asli sepenuhnya. Di sisi lain, Yesus memiliki konsepsi terlalu tinggi tentang kesempurnaan transenden Kerajaan. Sesuatu yang akan jauh melampaui hak istimewa agama apa pun yang oleh manusia dapat disebut miliknya sendiri secara alami.

Kerajaan menetralisir dampak dosa. Itu membawa manusia ke batas tertinggi pengetahuan dan cinta dan pelayanan dan kenikmatan dari Tuhan. Dia mampu, dan tidak kurang dari pencapaian Tuhan ini berhubungan dengan istilah  status anak. Kata-kata yang dicatat dalam Lukas 20:36, Mereka sama dengan para malaikat. Mereka adalah putra-putra Allah. Mereka menjadi putra-putra kebangkitan. Menunjukkan status anak Allah sebagai puncak hak istimewa keagamaan, lih. juga Matius 5: 9.

Bukan hanya keputraan manusia. Kebapaan Allah mengakui aplikasi yang tinggi dan eksklusif. Yesus senantiasa berbicara kepada murid-murid … Bapamu, Matius 6:32. Bapa dalam Injil Sinoptik selalu menunjukkan Allah dalam kaitannya dengan Anak yaitu Yesus secara khusus. Dalam Injil Keempat, Bapa digunakan dengan merujuk kepada para murid pada umumnya. Ini tidak didasarkan pada konsepsi kebapakan universal, tetapi pada pemikiran bahwa hubungan yang semula ada antara Allah dan Yesus juga diperluas kepada para murid.

Ini adalah pernyataan paling tegas tentang nilai unik status anak. Nilai ini dalam perkiraan Tuhan kita pada bidang moral, seperti digambarkan oleh representasi modern satu sisi. Dalam kemiripan moral dengan Allah, merupakan salah satu unsur utamanya. Makna religius yang kaya dilihat dari Yesus berbicara tentang hubungan berbaktinya sendiri dengan Bapa, Matius 11:27. Harus memiliki kemiripan umum dengan status anak para murid.

Semua ini merupakan bagian dari status anak di mana kerajaan itu berada.
1.      Pengetahuan timbal balik yang paling sempurna.
2.      Persekutuan kehidupan yang paling langsung.
3.      Kesatuan tujuan yang paling absolut.
4.      Kepemilikan bersama atas berkat dan kedamaian yang sempurna antara Allah dan manusia.
5.      Karunia tertinggi yang dapat diberikan pada yang murni hatinya adalah di kerajaan terakhir mereka akan memiliki visi berbakti yang beatifik kepada menghadapi wajah Allah.

Istilah komprehensif kedua yang digunakan Yesus untuk menggambarkan berkat kerajaan adalah istilah kehidupan. Gagasan tentang Perjanjian Lama tentang kehidupan memiliki karakteristiknya yang menonjol. Bukan unsur-unsur pertumbuhan dan aktivitas, tetapi lebih pada unsur-unsur kemakmuran dan kebahagiaan yang memiliki kemurahan Allah. Untuk ini Tuhan kita dalam pengajaran di Sinoptik ditujukan ke penganut utama. Selaras dengan penggunaan Yahudi yang berlaku. Ia memproyeksikan gagasan itu ke masa depan. Kehidupan di sini setara dengan jumlah total dari berkat dan kenikmatan kerajaan akhir.

Dalam pengajaran Sinoptik kita menemukan kehidupan yang kadang-kadang disebut sebagai milik religius masa kini. Pada hakikatnya merupakan keadaan spiritual, Matius 8:22; Lukas 15:24, 32; 22:38.

Kerajaan saat ini harus membawa kenikmatan hidup saat ini. Kehidupan juga cenderung menjadi kehidupan dalam arti subyektif dari kata itu. Pertumbuhan dan aktivitas spiritual orang percaya, sesuatu yang harus dijalani serta diwariskan. Dalam Injil Keempat kita dapat dengan jelas mengamati bagaimana Tuhan kita mengembangkan gagasan dalam dua arah ini. Definisi klasik kehidupannya ditemukan dalam apa yang disebut sebagai doa yang paling mulia. Mengenal satu-satunya Allah yang benar, dan Dia yang diutusNya, yaitu Yesus Kristus, Yohanes 17: 3.

Pengetahuan tentang Allah adalah sesuatu yang pada prinsipnya sudah diberikan pada saat ini. Kepemilikannya yang sempurna masih ada di masa depan. Pengetahuan yang jauh lebih dari sekadar kognisi intelektual. Itu mencakup kenalan praktis. Rasa sayang yang penuh kasih sayang. Muncul dari kesesuaian alam dan cinta spiritual tertinggi.

Yang diperkenalkan ke dalamnya bukanlah proses pengajaran. Tetapi kelahiran dari atas, atau kelahiran kembali. Karakter fundamental diubah. Dari daging, yang secara alami hidup untuk dunia yang lebih rendah, duniawi, dunia indria ini. Ia menjadi roh, yang secara alami hidup untuk dunia surga dan untuk Tuhan. Yesus adalah wakil pribadi dan perwujudan dari kehidupan surgawi di bumi ini. Ia adalah jalan menuju Allah, Yohanes 14: 6.

Betapa saksama kehidupan ini, yang merupakan milik Kerajaan Allah yang memberkati manusia. Didominasi oleh pikiran tentang persekutuan dengan Allah, sebagai sumber kesenangan utama. Beberapa ucapan Sinoptik mendekati konsepsi kehidupan sebagai sesuatu yang harus dikembangkan dalam diri manusia. Ketika anak yang hilang dalam kelaparan mengingat kekayaan rumah Ayahnya. Ia atas inisiatif sendiri mendatangi bapanya.

Kembalinya ke Bapa digambarkan sebagai perubahan dari kematian menjadi hidup. Saudaramu ini sudah mati, hidup kembali, ia hilang dan ditemukan, Lukas 15:32. Pemilihan status anak dan pemulihan kehidupan terlihat bertepatan. Yesus menemukan esensi dari hak istimewa kerajaan dan berkat Kerajaan. Dapat dinikmati di bumi. Kita tidak dapat meragukannya. Ia juga menganggap mereka sebagai yang tertinggi di antara harta dan kesenangan kerajaan terakhir.

Titik berangkat konsepsi kerajaannya terletak pada Allah. Pelaksanaan aktif kekuasaan kerajaan Allah. Titik kedatangannya terletak pada Allah. Dalam karunia Allah akan dirinya sendiri bagi manusia untuk kepemilikan abadi. Ini adalah ajaran Yesus, juga dari Paulus. Dari Allah dan melalui Allah dan kepada Allah adalah segalanya. Esensi Kerjaan Allah adalah ALLAH SEGALANYA.




Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu