Langsung ke konten utama

PINTU MASUK KE KERAJAAN:


PINTU MASUK KE KERAJAAN:
PERTOBATAN DAN IMAN

Sejak awal Tuhan kita mengumumkan kedekatan kerajaan dikaitkan dengan tuntutan pertobatan dan iman, Matius 4:17; Markus 1:15. Ini bukan kebetulan, tetapi hasil yang tak terhindarkan dari sifat kerajaan. Pertobatan dan iman adalah dua aspek utama Kerajaan. Kebenaran dan kasih karunia Allah yang menyelamatkan. Diterjemahkan ke dalam istilah pengalaman manusia yang subyektif. Kerajaan pada intinya adalah kerajaan kebenaran. Tidak mungkin bagi siapa pun untuk benar-benar berada di dalamnya tanpa sebelumnya bertobat.

Kerajaan secara intrinsik adalah pelaksanaan rahmat dan kekuatan ilahi yang menyelamatkan. Kerajaan mengharuskan setiap orang untuk berbagi manfaatnya dengan sikap responsif dan reseptif terhadap sifat-sifat ilahi yang disebut iman. Hubungan pertobatan dengan kerajaan secara jelas didefinisikan dalam Matius tentang perumpamaan pesta pernikahan, Matius 22: 1-14.

Bandingkan ini dengan bentuk di mana Tuhan kita mengucapkan perumpamaan yang sama pada kesempatan sebelumnya. Menurut Lukas 14: 16-24, kita menemukan di antara perubahan-perubahan lain sentuhan yang ditambahkan dari pria itu tanpa pakaian pernikahan. Jelas dari sifat undangannya. Yang dimaksud dengan pakaian pernikahan ini dianggap memberikan hak kepada pemakainya masuk ke suatu tempat pesta. Dia harus memakai pakaian pesta.

Mereka yang datang diambil dari jalan raya dan pasar, dari jalan-jalan dan jalur-jalur kota dan dipaksa untuk masuk. Karena itu, mereka diterima, tanpa pahala di pihak mereka, berdasarkan prinsip anugerah gratis. Namun demikian, ketika sampai di dalam, mereka harus mengenakan pakaian yang sesuai untuk acara tersebut.

Dengan demikian pertobatan dan kesalehan, tidak berjasa mendapatkan keuntungan dari Kerajaan. Tetapi merupakan syarat dan ketentuan yang sangat diperlukan supaya manfaat kerajaan dapat diterima. Gagasan Tuhan tentang pertobatan sama mendalam dan komprehensifnya dengan konsepsinya tentang kebenaran. Dari tiga kata yang digunakan dalam Injil Yunani untuk menggambarkan proses pertobatan:

1.      Seseorang menekankan unsur emosional penyesalan, kesedihan atas perjalanan jahat kehidupan masa lalu, Matius 21: 29-32;
2.      Seseorang menyatakan perubahan total dari seluruh sikap mental, Matius 12:41, Lukas 11:32; 15: 7, 10;
3.      Seseorang menunjukkan perubahan dalam arah hidup, satu tujuan diganti untuk yang lain, Matius 13:15 (dan paralel); Lukas 17: 4; 22:32.

Pertobatan tidak terbatas pada kemampuan pikiran tunggal. Ia melibatkan seluruh manusia, kecerdasan, kemauan, dan kasih sayang. Pertobatan tidak terbatas pada bidang moral kehidupan dalam arti yang lebih sempit. Pertobatan mencakup seluruh manusia serta hubungan religius moralnya dengan Allah. Pertobatan dalam konsepsi Yesus cukup luas untuk memasukkan iman, Matius 11:20, 21.

Paling mengejutkan kita adalah yang berpusat pada Tuhan karakter ajaran Tuhan kita tentang masalah ini. Keadaan dari mana pertobatan terjadi harus dikutuk, karena itu secara radikal salah dengan merujuk kepada Allah. Dosa anak yang hilang memiliki ciri utamanya yaitu meninggalkan rumah Bapa. Orang berdosa seperti domba yang berkeliaran, seperti koin yang hilang, representasi yang menyiratkan pemisahan kesadaran spiritual dari pusatnya di dalam Allah.

Cara terkuat untuk mengungkapkan hal ini adalah dengan menunjuk keadaan manusia tanpa pertobatan pasti mengalami kematian, Matius 8:22; Lukas 15: 24, 32. Yesus tidak memandang keadaan ini sebagai keadaan tidak bertuhan dalam arti kata yang murni negatif. Tanpa pertobatan cinta Tuhan tidak ada. Tanpa pertobatan ada cinta penyembah berhala dunia dan diri masuk perangkap kejahatan. Tanpa pertobatan menunjukkan sikap ofensif dan bermusuhan positif terhadap hasil Allah. Sangatlah penting bahwa Yesus, dalam berbicara tentang dua tuan, tidak mengatakan bahwa untuk mencintai yang satu berarti mengabaikan yang lain, atau berpegang pada yang satu berarti meninggalkan yang lain. Yesus menggunakan istilah-istilah positif dalam kedua klausa. Baik ia akan membenci yang satu dan mencintai yang lain. Dia akan berpegang pada yang satu dan membenci yang lain, Matius 6:24.

Manusia begitu terikat pada Tuhan dalam kesadarannya yang paling dalam, sehingga ketidakpedulian atau netralitas absolut dikecualikan. Dalam krisis pertobatan, pelanggaran terhadap Allah dan kebutuhan Allah menjadi fokus kesadaran bertobat. Kesedihan akan pertobatan sejati adalah kesedihan yang timbul dari keinsafan akan dosa. Itu juga merupakan kesedihan di hadapan Tuhan, seperti hasil dari rasa kemelaratan spiritual.

Kedua asas itu dengan baik diungkapkan dalam perumpamaan tentang anak yang hilang. Yesus dengan begitu luar biasa menggambarkan proses psikologis pertobatan. Anak hilang datang ke dirinya sendiri. Sebelumnya dia telah keluar dari dirinya sendiri, tidak tahu dan merasakan dirinya dalam kebenaran sederhana dari hubungan fundamentalnya dengan Tuhan. Dia menyadari bahwa dia binasa karena kelaparan, sementara di rumah ayahnya ada roti yang cukup dan untuk cadangan. Dalam pengakuannya, kegeraman terhadap Tuhan ditempatkan secara signifikan dengan terhadap ayah manusia.

Sekali lagi, dalam kehidupan baru yang mengikuti pertobatan, supremasi Allah yang absolut adalah prinsip yang mengendalikan. Dia yang bertobat berbalik dari pelayanan mammon dan diri sendiri ke pelayanan Tuhan. Tuhan kita tegas dalam menuntut penyerahan jiwa yang mutlak dan tak terbagi ini kepada Tuhan sebagai tujuan dari semua pertobatan sejati.

Tujuannya, Ia mendesak perlunya pengulangan proses yang konstan. Bahkan kepada para pengikutNya, Ia berkata pada tingkat pelayanannya yang agak terlambat. Kecuali kamu berbalik dan menjadi seperti anak-anak kecil, kamu tidak akan masuk ke dalam kerajaan surge. (Matius 18: 3.)

Dari keharusan ini kita juga harus menjelaskan cara yang tidak dapat dikompromikan. Yesus menuntut murid-muridNya untuk melepaskan semua ikatan dan harta duniawi yang akan memperdebatkan kekuasaan Tuhan atas kehidupan mereka, Matius 10:39; 16:25; Lukas 14: 25-35.

Keadaan ini tidak dimaksudkan pengabaian eksternal terhadap hal-hal ini. Sudah cukup atau bahkan diperlukan. Idenya adalah bahwa keterikatan jiwa dengan mereka sebagai kebaikan tertinggi harus pada prinsipnya dihancurkan. Tuhan harus mengambil tempat yang sampai sekarang diklaim oleh mereka. Di dalam kerajaan mereka berhak mendapatkan kasih sayang sejauh mereka dapat dibuat lebih rendah dan tunduk pada kasih Allah. Tuntutan untuk pengorbanan selalu mengandaikan bahwa apa yang harus ditinggalkan merupakan penghalang bagi pengabdian mutlak yang dituntut oleh kerajaan Allah, Markus 9:43.

Bukan kepemilikan eksternal, tetapi keterikatan hati dengan barang-barang duniawi dikutuk. Yesus dengan jelas mempertunjukkan permintaan untuk membenci ayah dan ibu dan istri serta anak-anak dan saudara lelaki dan saudara perempuan, ya dan hidup seseorang juga. Tekad yang kuat dari kehendak untuk melepaskan kesenangan dari kasih sayang alami. Mereka bertentangan dengan tugas tertinggi Kerajaan. Dijelaskan dan kata membenci dipilih dengan tujuan untuk menyatakan bahwa dalam kasus seperti itu perubahan internal pikiran saja. Bukan tindakan eksternal belaka, dapat membuat manusia cocok untuk kerajaan Allah. Matius 10:37 memberikan kepada kita interpretasi Yesus sendiri tentang perkataan yang tampaknya keras itu.

Yesus menegaskan perlunya pertobatan bagi semua orang, Markus 6:12; Lukas 13: 3, 5; 14:47. Secara tidak langsung, kebutuhan universal akan hal itu ditunjukkan oleh ucapannya tentang universalitas dan meluasnya dosa. Bahkan kepada para murid dikatakan tanpa kualifikasi, Jika kamu lalu, menjadi jahat, dll. Matius 7:11. Tidak ada yang baik kecuali satu, Tuhan, Markus 10:18.

Memang benar Yesus menarik perbedaan antara orang benar dan orang berdosa, Matius 9:13; Markus 2:17. Tetapi konteksnya menunjukkan bahwa perbedaan ini diambil dari sudut pandang penghakiman yang diucapkan oleh manusia atas diri mereka sendiri, bukan dari sudut pandang objektif tentang pengetahuan Yesus sendiri tentang mereka.

Pernyataan-pernyataan ini dibuat sebagai jawaban atas tuduhan orang-orang Farisi. Yesus makan dengan pemungut cukai dan orang berdosa. Juruselamat bermaksud mengatakan bahwa, jika perkiraan komparatif mereka mengenai diri mereka sendiri dan orang-orang yang terdegradasi ini benar, ada lebih banyak keharusan untuk bergaul dengan yang terakhir agar dapat menyelamatkan mereka. Referensi ke sembilan puluh sembilan orang benar, yang tidak perlu pertobatan, dalam Lukas 15: 7, 10, harus dijelaskan dengan prinsip yang sama.

Hubungan antara iman dan kasih karunia yang menyelamatkan dan kuasa Allah dalam kerajaan sama dekat dan vitalnya seperti yang dilacak antara pertobatan dan kebenaran. Dalam Injil-Injil Sinoptik hampir seluruh ajaran Tuhan kita tentang iman melekat pada kinerja mukjizat. Ini menyiratkan bahwa mukjizat-mukjizat secara khusus diadaptasi untuk mengeluarkan esensi batiniah dari iman dan untuk mengungkapkan alasan yang sebenarnya untuk keperluannya.

Mereka mewujudkan aspek kerajaan dimana iman adalah mitra subyektif. Sekarang mukjizat hampir tanpa kecuali memiliki dua fitur yang sama. Pertama-tama, ini adalah transaksi di mana hasilnya mutlak dan eksklusif tergantung pada kemunculan kekuatan supernatural ilahi. Tidak ada upaya manusia yang bisa berkontribusi apa pun terhadap pencapaiannya.

Kedua, mukjizat adalah, mukjizat penyembuhan. Kasih Allah yang murah hati menawarkan diri kepada manusia untuk keselamatannya. Iman adalah sikap spiritual yang dipanggil oleh elemen ganda ini dalam karya penyelamatan Allah. Iman adalah pengakuan akan kekuatan dan rahmat ilahi. Iman bukan dengan cara yang sepenuhnya intelektual. Iman secara praktis melibatkan keyakinan pikiran bersama gerakan kemauan dan kasih sayang. Bagaimana iman berdiri terkait dengan kuasa penyelamatan Allah diilustrasikan dengan jelas dalam narasi Markus 9: 17-24.

Ketika para murid tidak dapat menyembuhkan anak diserang roh bisu Yesus berseru, O generasi yang tidak percaya. Sang ayah berkata, jika kamu dapat melakukan sesuatu, kasihanilah kami dan bantu kami. Untuk ini Yesus menjawab, Jika kamu dapat! Segala sesuatu mungkin bagi dia yang percaya. Ini menganggap iman sesuatu yang dapat ditegaskan hanya oleh Allah, yaitu, kemahakuasaan mutlak.

Di tempat lain juga prinsip ini ditekankan oleh Tuhan kita, Matius 21:21, 22; Markus 11:22, 23; Lukas 17: 6. Penjelasannya bahwa iman tidak lain adalah tindakan di mana manusia memegang, memberikan bagi dirinya sendiri kuasa Allah yang tidak ada habisnya. Jika iman adalah usaha manusia, sesuatu yang bekerja dengan kekuatannya sendiri yang melekat, maka akan masuk akal untuk mengatakan dengan merujuk pada orang yang menjalankannya, “Jika kamu bisa”.

Di sisi lain, jika makna iman yang paling dalam, bahwa manusia dengan penyangkalan total atas kekuatannya sendiri, melemparkan dirinya pada kekuatan Tuhan. Jelaslah semua kepedulian lebih lanjut tentang apa yang mungkin atau tidak mungkin. Jika Anda tidak dapat berarti tidak pada tempatnya.

Iman bukan masalah kuantitatif, sebagaimana yang harus terjadi, seandainya itu merupakan prinsip dari upaya manusia. Iman seperti sebutir biji sesawi akan mencapai hasil terbesar yang dapat dibayangkan. Meskipun kecil, asalkan itu adalah iman yang murni, menghubungkan manusia dengan reservoir yang tidak ada habisnya dari kemahakuasaan ilahi, Lukas 17: 6.

Jalur pemikiran ini tidak hanya berlaku untuk mukjizat saja. Mukjizat menggambarkan pekerjaan menyelamatkan Allah pada umumnya. Semua keselamatan mengambil bagian, berbicara secara manusiawi, dari sifat yang tidak mungkin, dapat dicapai hanya oleh Allah. Yesus menjawab pertanyaan para murid, Lalu siapa yang bisa diselamatkan? Dengan seruan kepada kuasa Allah yang mahakuasa.  Bagi manusia ini tidak mungkin, tetapi bagi Allah segala sesuatu mungkin, Matius 19:25, 26.

Semua iman penyelamatan yang sejati adalah sangat sadar akan ketergantungannya yang sepenuhnya pada Tuhan untuk pembebasan dari dosa seperti halnya para penerima penyembuhan ajaib. Tuhan kita yakin bahwa hanya Tuhan sajalah yang dapat menyembuhkan tubuh mereka dari penyakit.

Tetapi iman lebih dari sekadar keyakinan tentang perlunya dan kecukupan kekuatan ilahi. Ini juga melibatkan pengakuan atas kerelaan dan kesediaan Allah untuk menyelamatkan. Merupakan perwujudan praktis dari rahmat ilahi. Dengan demikian masuk ke dalamnya unsur kepercayaan. Yesus tidak pernah mendorong pelaksanaan iman sebagai kepercayaan eksternal belaka dalam kekuatan super alami. Kepercayaan harus meluap-luap dari hati.

Penampilan tanda dari surga, yang mungkin disaksikan manusia tanpa percaya pada Tuhan atau dirinya sendiri, terus-menerus ditolaknya. Yesus bukan pesulap. Dia bukan magician penghibur. Di mana ada halangan untuk menjalankan kepercayaan ini, Ia bahkan tidak akan melakukan mukjizat penyembuhan. Dia, yang benar-benar percaya, dengan jelas menyadari bahwa Allah itu pengasih, penyayang, pemberi, senang menerima orang berdosa.

Iman mentransfer kepada Allah apa yang orang tua manusia alami dalam diri mereka dengan merujuk kepada anak-anak mereka sendiri. Keinginan untuk membantu dan menyediakan, Matius 7: 7-11. Tidak percaya sama dengan kecenderungan jahat manusia berdosa terhadap satu sama lain. Ketergantungan iman ini tidak terbatas pada saat-saat kritis dalam kehidupan. Itu menjadi sifat disposisi batin murid yang tetap dengan mengacu pada setiap perhatian.

Mempercayai Tuhan untuk makanan dan pakaian adalah benar-benar tanda dari murid di kerajaan untuk bergantung padaNya untuk keselamatan kekal, Matius 6:30. Iman kepada mereka yang melakukan penyembuhan luar biasa mungkin telah memanifestasikan dirinya pada awalnya sebagai tindakan sesaat. Yesus sering meminta perhatian orang-orang seperti itu terhadap apa yang telah dilakukan oleh iman kepada mereka. Iman ini dapat kesempatan berbuah juga di masa depan.

Dari para murid Ia secara eksplisit menuntut iman sebagai watak kepercayaan yang abadi. Ketika di tengah badai, mereka datang kepadanya dan berkata, “Selamatkan Tuhan, kami binasa”. Ia menegur mereka karena mereka tidak percaya akan kehadiranNya bersama mereka sebagai sumber keselamatan mutlak.

Berada dalam kepercayaan intisarialnya, iman perlu terletak pada seseorang. Ini bukan kepercayaan tentang proposisi abstrak, tetapi bergantung pada karakter dan disposisi pribadi. Para murid didorong untuk memiliki iman kepada Allah (Markus 21:22). Tetapi, karena Yesus adalah wahyu dan perwakilan Allah, bahkan satu dengan Allah, Ia juga adalah objek pribadi dari iman. Memang benar, dalam Injil Sinoptik ini secara eksplisit dinyatakan dalam satu bagian saja, yaitu, Matius 18: 6, Anak-anak kecil ini yang percaya kepada saya.

Tetapi hampir tidak adanya formula ini mudah dijelaskan. Itu adalah hasil dari metode Yesus yang tidak secara langsung menyatakan pada awalnya posisinya sendiri di Kerajaan. Ia membiarkannya secara bertahap disimpulkan dari pengalaman praktis. Itu tidak membuktikan pernyataan beberapa penulis modern, bahwa di dalam Injil, ketika Yesus memberitakannya, tidak ada tempat bagi orangnya sendiri, bahwa itu hanyalah sebuah Injil tentang Allah.

Meskipun tidak sering dalam banyak kata, namun dalam tindakan. Kita menemukan Tuhan kita berusaha untuk memperoleh dan memupuk hubungan iman pribadi antara murid dan diriNya sendiri dan dalam diriNya dengan Tuhan. Sadar menjadi Mesias, Dia tidak bisa tidak menugaskan diriNya bertempat dalam Injil. Memandang diriNya sebagai objek kepercayaan religius. Ini muncul dari perkataanNya kepada Petrus sesaat sebelum Paskah.  Simon, Simon, lihatlah Setan meminta untuk memiliki kamu, agar ia dapat menampi kamu (mengiris kata ganti jamak) seperti gandum: tetapi Aku membuat permohonan untukmu, agar imanmu tidak gagal.

Di sini krisis penderitaan Tuhan kita direpresentasikan sebagai krisis ujian besar pemuridan sejati. Setan ada di dalamnya menyaring para murid sejati dari yang salah. Yang benar akan menyetujui diri mereka dalam hal ancaman. Ketika semuanya bertentangan dengan Yesus, iman mereka tidak gagal. Di sisi lain, ketika iman Petrus mulai gagal, ini digambarkan sebagai penyangkalan terhadap Yesus. Karena itu, iman harus melibatkan lawan dari penolakan, pengakuan, ikatan identifikasi pribadi antara guru dan murid, Lukas 22: 31-34.

Secara psikologis masuk akal mereka yang dibantu oleh mukjizat-mukjizat Yesus. Iman seharusnya mengambil bentuk kepercayaan pribadi kepada-Nya sebagai alat rahmat dan kuasa Allah yang menyelamatkan. Iman kepada Tuhan dan iman kepada Yesus di sini mau tidak mau bersatu.

Iman tidak diwakili oleh Tuhan kita sebagai gerakan pikiran yang sewenang-wenang. Iman terlepas dari kecenderungan dan kecenderungan hidup yang lebih dalam. Yesus mengetahui keadaan hati sebelumnya yang dengannya iman dan ketidakpercayaan ditentukan. Ketidakpercayaan orang-orang Yahudi Ia jelaskan dari fakta bahwa mereka tersinggung di dalam diriNya. Apa yang Yesus lakukan dan ajarkan berdiri hampir di setiap titik dalam antitesis langsung terhadap apa yang mereka harapkan dari Mesias mereka, untuk dilakukan dan untuk diajarkan.

Tetapi harapan dan kepercayaan orang-orang Yahudi ini berakar dalam keadaan dan karakter keagamaan mereka yang umum. Ketidakpercayaan mereka disebabkan oleh kecenderungan mendasar hati mereka. Mereka menolak melakukan imannya, karena mereka adalah generasi yang jahat dan tidak setia. Jika mereka adalah mereka yang seharusnya, tidak akan melanggar janji pernikahan, perjanjian mereka dengan Allah. Jika sikap mereka terhadap Allah adalah normal, mereka akan percaya pada Dia yang telah dikirim oleh Allah. Semua ini juga benar dari iman. Menurut analisis terakhirnya, iman menurut Yesus adalah karunia ilahi. Iman haruslah merupakan karya Allah dalam diri manusia. Hanya dengan demikian ia dapat selaras dengan dirinya sendiri sebagai pengakuan bahwa kita berutang segalanya kepada Allah yang bekerja untuk kita dan di dalam kita.

Adalah Bapa yang menyatakan kepada bayi-bayi apa yang Dia sembunyikan dari orang bijak dan berpengertian, Matius 11:25. Yesus berdoa untuk Peter, agar imannya tidak gagal. Apa yang kita doakan kita tegaskan bergantung pada operasi Allah. Ketika Petrus membuat pengakuannya, Engkau adalah Kristus, Anak Allah yang hidup, Yesus menyatakan bahwa tidak ada darah dan daging yang menyatakan hal ini kepadanya, tetapi Bapa di surga.

Dalam khotbah-khotbah Injil menurut Yohanes, beberapa pokok penting dari doktrin iman Tuhan kita disampaikan dengan lebih jelas dibandingkan pernyataan-pernyataan Sinoptik. Iman di sini adalah dari awal hingga akhir iman kepada Yesus. Iman pada Yesus sebagai alat Tuhan, sebagai gambar dan inkarnasi Allah, sehingga percaya kepada-Nya berarti percaya kepada Tuhan.

Konsekuensinya, iman kepada Yesus ini juga lebih jelas diwakili sebagai iman yang komprehensif di dalam diriNya.  Sebagai Juruselamat untuk hidup dan mati, untuk waktu dan kekekalan. Iman kepada Yesus sebagai penolong dalam kasus kesusahan yang nyata. Lebih jauh lagi, Tuhan kita di sini dengan antisipasi menggambarkan bagaimana iman akan berdiri terkait dengan pendamaian dan kebangkitan-Nya. Itu akan menjadi iman kepada Kristus yang surgawi dan dimuliakan, Yohanes 3:14; 6:51; 7:29, 38; 11:25; 15: 7, 16; 16:23, 24.

Kesaksian Yesus tentang diriNya dalam Injil Yohanes jauh lebih penuh dan lebih kaya. Iman lebih dekat diidentifikasikan dengan pengetahuan, Yohanes 6:69; 8:24, 28; 14: 9, 10, 20; 16:30 Kita telah melihat di atas, bagaimanapun, bahwa pengetahuan di sini jauh lebih berarti daripada pengetahuan intelektual. Ini menyiratkan kenalan praktis, kepercayaan diri dan cinta, Yohanes 10: 4, 14, 15; 17:25, 26. Ini pengetahuan pengalaman praktis, langsung berdampak.

Tuhan kita di sini jauh lebih eksplisit tentang sebab-sebab iman dan ketidakpercayaan daripada dalam pengajaran Sinoptik yang lebih populer. Iman dan ketidakpercayaan adalah kondisi dan tindakan eksperimental di mana seluruh kondisi spiritual individu terungkap. Tidak percaya adalah dosa besar. Keberdosaan yang melekat dalam hati menunjukkan dalam dosa ini karakter yang sebenarnya dari permusuhan terhadap Allah, Yohanes 9:41; 15:22, 24; 16: 8, 9.

Dengan cara yang sama iman adalah hasil dari kondisi hati yang batiniah. Tuhan kita menggambarkan sebagai tindakan kebenaran, bekerja di dalam Tuhan, menjadi kebenaran, memiliki cinta akan Tuhan dalam diri sendiri, mendengar dari Bapa, belajar dari dia, makhluk yang ditarik oleh Bapa, yang telah diberikan oleh Bapa kepada Anak, dalam kebajikan di mana orang percaya adalah domba Yesus sendiri bahkan sebelum ia menyatakan diri kepada mereka, Yohanes 3:21; 5:42; 6:44, 45; 17:11; 18:37.

Dalam semua ajaran Yesus yang dicatat di sini tidak bertentangan dengan, tetapi hanya perluasan sah yang disampaikan kepada kita dalam tiga Injil lainnya. Iman kepada Yesus Kristus diajarkan oleh Injil Yohanes dan Injil Sinoptik dengan paparan yang saling melengkapi pengetahuan kita.


Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu