Langsung ke konten utama

IMAN


IMAN

Sebagai anak Allah dan warga negara Kerajaan-Nya; Tuhan mengajar kita untuk tidak khawatir hal-hal dalam hidup ini. Tuhan mengajar kita untuk percaya pada Tuhan. Dia sebagai Bapa kita akan memenuhi kebutuhan kita. Tuhan mengajar kita mencari Dia dan Kerajaannya (Matius 6: 33-34). Ini melibatkan subjek iman, yang memiliki banyak sisi untuk itu.

A. Iman Berarti Percaya Pada Yesus Untuk Keselamatan                                                                                                                   

Yohanes 3:16  Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. 

Efesus 2: 8-9 Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri. 

B. Dengan Iman Kepada Yesus Kita Dibenarkan

Roma 5: 1  Sebab itu, kita yang dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Tuhan kita, Yesus Kristus. 

C. Dengan Iman Kepada Yesus, Kebenaran-Nya Adalah Milik Kita

Roma 3: 21-22 21 Tetapi sekarang, tanpa hukum Taurat kebenaran Allah telah dinyatakan, seperti yang disaksikan dalam Kitab Taurat dan Kitab-kitab para nabi, 22 yaitu kebenaran Allah karena iman dalam Yesus Kristus bagi semua orang yang percaya. Sebab tidak ada perbedaan. 

Roma 4: 3 Sebab apakah dikatakan nas Kitab Suci? "Lalu percayalah Abraham kepada Tuhan, dan Tuhan memperhitungkan hal itu kepadanya sebagai kebenaran." 

Filipi  3: 9 dan berada dalam Dia bukan dengan kebenaranku sendiri karena mentaati hukum Taurat, melainkan dengan kebenaran karena kepercayaan kepada Kristus, yaitu kebenaran yang Allah anugerahkan berdasarkan kepercayaan. 

D. Iman Datang Dengan Mendengarkan Firman Tuhan

Roma 1:16 Sebab aku mempunyai keyakinan yang kokoh dalam Injil, karena Injil adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang yang percaya, pertama-tama orang Yahudi, tetapi juga orang Yunani. 

Roma 10:17 Jadi, iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran oleh firman Kristus. 

E. Definisi Iman

Ibrani 11: 1-3. Iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat. Sebab oleh imanlah telah diberikan kesaksian kepada nenek moyang kita. Karena iman kita mengerti, bahwa alam semesta telah dijadikan oleh firman Allah, sehingga apa yang kita lihat telah terjadi dari apa yang tidak dapat kita lihat. 

F. Hidup Dengan Iman, Suatu Cara Hidup

Ibrani 10:38 38 Tetapi orang-Ku yang benar akan hidup oleh iman, dan apabila ia mengundurkan diri, maka Aku tidak berkenan kepadanya." 39 Tetapi kita bukanlah orang-orang yang mengundurkan diri dan binasa, tetapi orang-orang yang percaya dan yang beroleh hidup.

Roma 1:17 Sebab di dalamnya nyata kebenaran Allah, yang bertolak dari iman dan memimpin kepada iman, seperti ada tertulis: "Orang benar akan hidup oleh iman." 

G. Iman Menyenangkan Allah

Ibrani 11: 6  Tetapi tanpa iman tidak mungkin orang Menyenangkan Allah. Sebab barangsiapa berpaling kepada Allah, ia harus percaya bahwa Allah ada, dan bahwa Allah memberi upah kepada orang yang sungguh-sungguh mencari Dia. 

H. Berjalan Dengan Iman

2 Korintus 5: 7 --sebab hidup kami ini adalah hidup karena percaya, bukan karena melihat--
Dua tipe iman berbeda: Abraham atau Tomas.

1). Iman Abraham
Roma 4: 16-25  
16 Karena itulah kebenaran berdasarkan iman supaya merupakan kasih karunia, sehingga janji itu berlaku bagi semua keturunan Abraham, bukan hanya bagi mereka yang hidup dari hukum Taurat, tetapi juga bagi mereka yang hidup dari iman Abraham. Sebab Abraham adalah bapa kita semua, -- 17 seperti ada tertulis: "Engkau telah Kutetapkan menjadi bapa banyak bangsa" --di hadapan Allah yang kepada-Nya ia percaya, yaitu Allah yang menghidupkan orang mati dan yang menjadikan dengan firman-Nya apa yang tidak ada menjadi ada. 18 Sebab sekalipun tidak ada dasar untuk berharap, namun Abraham berharap juga dan percaya, bahwa ia akan menjadi bapa banyak bangsa, menurut yang telah difirmankan: "Demikianlah banyaknya nanti keturunanmu." 19 Imannya tidak menjadi lemah, walaupun ia mengetahui, bahwa tubuhnya sudah sangat lemah, karena usianya telah kira-kira seratus tahun, dan bahwa rahim Sara telah tertutup. 20 Tetapi terhadap janji Allah ia tidak bimbang karena ketidakpercayaan, malah ia diperkuat dalam imannya dan ia memuliakan Allah, 21 dengan penuh keyakinan, bahwa Allah berkuasa untuk melaksanakan apa yang telah Ia janjikan. 22 Karena itu hal ini diperhitungkan kepadanya sebagai kebenaran. 23 Kata-kata ini, yaitu "hal ini diperhitungkan kepadanya," tidak ditulis untuk Abraham saja, 24 tetapi ditulis juga untuk kita; sebab kepada kitapun Allah memperhitungkannya, karena kita percaya kepada Dia, yang telah membangkitkan Yesus, Tuhan kita, dari antara orang mati, 25 yaitu Yesus, yang telah diserahkan karena pelanggaran kita dan dibangkitkan karena pembenaran kita.

2). Iman Thomas

Yohanes 20: 24-29
24 Tetapi Tomas, seorang dari kedua belas murid itu, yang disebut Didimus, tidak ada bersama-sama mereka, ketika Yesus datang ke situ. 25 Maka kata murid-murid yang lain itu kepadanya: "Kami telah melihat Tuhan!" Tetapi Tomas berkata kepada mereka: "Sebelum aku melihat bekas paku pada tangan-Nya dan sebelum aku mencucukkan jariku ke dalam bekas paku itu dan mencucukkan tanganku ke dalam lambung-Nya, sekali-kali aku tidak akan percaya." 26 Delapan hari kemudian murid-murid Yesus berada kembali dalam rumah itu dan Tomas bersama-sama dengan mereka. Sementara pintu-pintu terkunci, Yesus datang dan Ia berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata: "Damai sejahtera bagi kamu!" 27 Kemudian Ia berkata kepada Tomas: "Taruhlah jarimu di sini dan lihatlah tangan-Ku, ulurkanlah tanganmu dan cucukkan ke dalam lambung-Ku dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah." 28 Tomas menjawab Dia: "Ya Tuhanku dan Allahku!" 29 Kata Yesus kepadanya: "Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya." 



Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu