Langsung ke konten utama

RAHASIA KERAJAAN 5


RAHASIA KERAJAAN 5

Tuhan memberi kita janji Kebebasan melalui Kelahiran Baru. Dimulai dengan proses pembersihan, membawa kita ke tempat kemenangan. Kelahiran Baru membawa Sifat Baru, tidak seperti Adam duniawi yang merupakan jiwa yang hidup, tetapi yang seperti Yesus, Roh yang membangkitkan (Kor 15: 45-49). Apa hubungannya ini dengan Kejadian? Semuanya. Adam disebut sebagai Jiwa yang Hidup, tidak ada tempat di mana Adam Pertama disebut "roh". Paulus menjelaskannya (I Kor 15: 45-48), adalah penjelasan yang sangat bagus.

Ada pertanyaan lain juga.  Bagaimana kita menjelaskan "manusia prasejarah" kepada anak-anak kita? Di mana dinosaurus dalam Alkitab? Berapa umur bumi? Kenapa Noah tidak punya "kadal besar" di Bahtera? Ketika dihadapkan dengan agama yang mengabaikan, atau memaafkan fakta di satu sisi, sementara menghadapi tumpukan besar tulang (bukti empiris, ilmiah) di sisi lain, menurut Anda siapa yang akan dipercayai oleh anak-anak? Pasti ada jawaban. Jika Anak Domba Allah disembelih dari dasar dunia, maka harus ada bukti dalam Kejadian untuk membersihkan semua ini.

Adam punya pilihan. Para malaikat punya pilihan. Pilihan tidak datang kepada Adam sampai Tuhan berkata, "pada hari kamu makan dari padanya". Apakah Tuhan menipu Adam? Tidak.  Adam diberi kecerdasan dan pilihan. Ujian pada Adam adalah apakah ia cukup mengasihi Tuhan untuk taat. Kita tahu Adam memiliki kecerdasan. Ia menamakan binatang. Apakah Adam mencintai keberadaannya sendiri lebih daripada dia mencintai Tuhan?

Adam kehilangan hal terpenting yang dia miliki saat "jatuh". Tetapi umat manusia tidak kehilangan segalanya. Kita masih memiliki pilihan moral yang bebas. Kita (para penemu, ahli)  masih memberi nama hewan, planet, serta keturunan kita. Dengan demikian sebagian dari otoritas tetap ada. Namun, posisi manusia alami jauh berbeda sejak kejatuhan. Kita tahu dari Ibrani pasal 11 bahwa manusia masih memiliki kemampuan untuk memiliki iman kepada Allah.  Dari pengetahuan yang kita peroleh mengenai anak-anak Israel di padang gurun tanah Arab, kita tahu bahwa manusia memiliki pilihan untuk percaya kepada Tuhan atau tidak.

Setiap kali kita membuat "pilihan" tanpa meminta pertanggungjawaban kepada diri kita sendiri atas tanggung jawab yang Allah berikan, kita telah melanggar Hukum Tanggung Jawab. Hukum Taurat ditetapkan ketika Allah berfirman, “pada hari kamu makan, kamu akan mati”. Pernyataan itu memberlakukan tanggung jawab dan konsekuensi untuk pilihan itu. Tuhan tidak pernah berkata, "Jika kamu menyebut salah satu hewan salah, kamu akan mati". Dia tidak pernah berkata, "Jika kamu gagal berkembang biak kamu akan mati". Pohon Pengetahuan tentang Yang Baik dan yang Jahat itu baik. Tetapi itu bukan untuk konsumsi Adam, namun terserah pada Adam untuk merawatnya. Saat Adam pindah dari "peduli" ke "makan" dia memperkenalkan roh manusia ke dalam keadilan, namun mereka bertanggung jawab atas pilihan mereka.

Manusia duniawi digerakkan oleh saat ini (waktu sekarang, real time). Allah mengetahui akhir sebelum permulaan dimulai (Yes 46:10). Tuhan melihat melalui wawasan spiritual. Manusia terbatas pada yang alami. Pengetahuan dan Kebijaksanaan Allah adalah unsur-unsur yang Allah inginkan agar kita miliki melalui Roh Kristus sebagai sifat-sifat Rahmat. Ini adalah Kebijaksanaan Allah yang menjadikan Pengetahuan yang ditemukan dalam Alkitab sebagai instrumen praktis dalam kehidupan kita. Tidak ada gunanya mengetahui "diberkati adalah yang berbelaskasih", jika kita tidak bisa berbelas kasihan. Tidak ada gunanya tahu apa yang diperlukan untuk berbelaskasihan, jika kita tidak bisa berbelas kasihan.

Tuhan berkata umat-Nya dihancurkan karena kurangnya pengetahuan. Tetapi ketika Adam mengambil buah dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat ia memasuki kematian. Ini bukan pengetahuan secara umum, tetapi pengetahuan dari Tuhan. Segala upaya untuk mengisi kekosongan di luar Tuhan berakhir dengan pengetahuan alam. Paulus berkata bahwa kita semua memiliki pengetahuan, tetapi pengetahuan terus bertambah (I Kor 8: 1). Paulus tidak berbicara tentang pengetahuan secara umum, tetapi pengetahuan khusus, bahwa tidak ada kasih yang menyebabkan seseorang menggunakan pengetahuan itu dengan cara yang sombong (I Kor 8: 2-4).

Kita dapat memiliki pengetahuan tentang kebebasan Rahmat, tetapi tanpa cinta, kita akan memamerkannya, daripada menjalaninya. Saat ini dunia memiliki banyak pengetahuan dan kebijaksanaan yang semuanya berbasis di dalam diri dan diberdayakan oleh kegelapan (power by darkness). Jadi itu bukan pengetahuan saja, tetapi dari mana Pengetahuan berasal, itu yang membuat perbedaan.

Yesus berkata kita harus menjadi Kudus dan Penyayang seperti Bapa kita, serta memiliki Kebenaran kita melebihi kebenaran diri orang Farisi. Elemen-elemen itu tidak mungkin melalui perbuatan daging, atau dengan perbuatan duniawi. Bagaimana orang bisa menjadi suci seperti Tuhan? Berapa banyak yang ada di sana? Tiga. Tabernakel adalah contoh kita, halaman itu kudus dan siapa pun diizinkan masuk ke halaman berdasarkan pengorbanan. Tempat Suci juga suci, hanya para imam yang diizinkan di dalamnya. Itu juga terserah para imam untuk menjaga Lampu Emas menyala. Lalu ada Yang Mahakudus dari Semua jika itu adalah yang Mahakudus dari Semua, ada yang suci lainnya. Cahaya dalam Yang Mahakudus disimpan oleh Allah, bukan manusia. Hanya satu orang yang diizinkan di Tempat Mahakudus (Yang Mahakudus dari Semua), setahun sekali untuk tujuan khusus menebus dosa-dosa umat.

Ada jenis-jenis Kekudusan yang didefinisikan dalam Kemah Suci. Namun, Manusia Baru diciptakan (atau membentuk kata Yunani yang sama) setelah Kekudusan Sejati Allah (Ef. 4:24). Di situlah letak kemampuan untuk menjadi suci seperti Bapa kita. Kekudusan Tuhan termasuk dalam Rahmat-Nya. Berarti Rahmat-Nya adalah atribut dari Kekudusan-Nya. Jika kita memiliki Kekudusan Tuhan, kita memiliki Rahmat Tuhan. Itu adalah aplikasi yang tampaknya membuat kita terjebak.

Selanjutnya … RAHASIA KERAJAAN 6

Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu