Langsung ke konten utama

MANNA


MANNA

Kel. 16: 1-36

“Manna! Apa ini? ”Demikianlah Bani Israel berseru satu sama lain ketika mereka melihat dan memperhatikan “benda bundar kecil seperti embun beku” (Kel. 16:14) terbaring di muka hutan belantara. Belum pernah mereka menyaksikan pemandangan seperti itu. Kejutan mereka terjadi  ketika mereka melihatnya memunculkan namanya, seperti ada tertulis:
"Dan ketika orang-orang Israel melihatnya, mereka berkata satu sama lain, Man Hu" secara harfiah berarti "apa itu?": Karena mereka "tidak tahu apa itu" (Kel. 16:15).
Tulisan Suci: Kel. 16; Bil. 11: 6; Ul. 8: 3,16; Josh. 5:12; Neh: 9:20; Ps. 78:24; Yohanes 6: 31,49,58; 1 Kor. 10: 3; Wah 2:17.

Alkitab menyatakan bahwa manna yang jatuh di hutan belantara ini adalah “makanan Malaikat” yang diturunkan dari surga untuk memelihara dan menopang Bani Israel (Mzm. 78: 23-25). Bahwa manna atau "makanan Malaikat" ini adalah tipe Kristus dengan jelas disajikan dalam Firman Allah. Karakteristik manna yang ditetapkan dalam tipe karakteristik Tuhan Yesus Kristus - ketentuan Allah yang lebih besar bagi umat-Nya (Yohanes 6: 32, 41).

1. PENGATURAN SEJARAHNYA

Manna adalah penyediaan Allah untuk kebutuhan duniawi umat pilihan-Nya. Kejadian yang fenomenal memunculkan kejatuhan "makanan Malaikat" dari Surga ini dicatat dalam Kel. 16. Israel telah meninggalkan Mesir, menyeberangi Laut Merah dan sekarang berada di “Hutan Gurun Dosa” dalam perjalanan mereka ke Kanaan. Hutan belantara ini adalah tanah kosong yang suram dan terbentang antara Elim dan Sinai. Ketika mereka tiba di gurun yang tidak bersahabat dan tanpa jejak ini, perbekalan yang dibawa dari Mesir habis. Mereka sangat membutuhkan makanan.

Alih-alih memanggil Tuhan yang telah begitu luar biasa berurusan dengan mereka sebelumnya, mereka menunjukkan ketidaksetiaan yang menyedihkan. Tekanan kelaparan mereka menyebabkan murmur (bersungut-sungut) dan keluhan terhadap Musa dan Harun. Mereka benar-benar melupakan tangan Yehuwa yang murah hati, yang baru-baru ini membebaskan mereka dari tanah perbudakan dan tangan Firaun. Tuhan yang menyebabkan mereka berjalan di tanah bebatuan kering di tengah Laut Merah, dan memisahkan mereka dari musuh-musuh mereka. Dalam latar sejarah inilah kita membaca Kel. 16:12.

Benar-benar pertunjukan ketidakpercayaan dan kebutaan manusia yang digabungkan dengan anugerah kedaulatan Allah! Seandainya Allah memperlakukan mereka sesuai dengan dosa mereka, Ia akan mengirim api turun dari surga untuk menghabisi mereka.

Kristus adalah Roti kita dari Surga (Yohanes 6: 32-33). Dia adalah penyediaan Allah untuk kebutuhan rohani anak-anak-Nya. Ketika kita belum “mati di dalam dosa” (Ef. 2: 5), “tanpa kekuatan” (Rm. 5: 6), Allah memandang rendah kita, melihat tanah kita yang tanpa harapan, dan mengirim ke bumi “PuteraNya yang tunggal" (Yohanes 3:16), "Roti yang benar dari surge" yang dapat kita makan dan penuhi (Yoh. 6:51).

2. SUMBER SUPERNATURAL

Manna turun dari surga (Mzm. 78: 23-24). Bertentangan dengan para kritikus, yang berusaha menjelaskan sumber Ilahi dari manna ajaib ini, Alkitab menyatakan bahwa itu berasal dari atas. Manna telah dijelaskan oleh beberapa kritikus sebagai produk alami yang diproduksi oleh serangga yang menusuk tanaman tamarisk - sehingga menyebabkan getah manis keluar. Ketika ini bersentuhan dengan udara, ia akan mengental dan menjadi keras, jatuh ke tanah dalam bentuk bola-bola bundar kecil. Jika ini adalah manna, Israel akan mengenali sifat sumbernya. Namun, produk tamarisk ini adalah obat dan bukan makanan, dan tidak tunduk pada kecepatan
pembusukan. Produk tamariska awet tahan lama, sedangkan manna hanya sehari dan dua hari di hari sabat.

Manna jatuh setiap pagi kecuali pada hari Sabat. Porsi ganda telah disediakan pada hari sebelumnya dan secara ajaib diawetkan selama hari Sabat. Ketentuan ini berlaku terus selama empat puluh tahun pengembaraan di hutan belantara. Ketika mereka mencapai Tanah Kanaan, manna itu berhenti dan mereka diperintahkan untuk memakan jagung matang dari tanah itu.

Tuhan Yesus Kristus juga turun dari surga (Yoh. 6: 33,35,38). Seperti manna, Ia memiliki kemiripan dengan produk alami, Manusia fisik bumi, dalam arti bahwa Ia dimanifestasikan dalam daging (Flp. 2: 7).

3. SUBSTANSI KHUSUSNYA

Karakteristik dari "makanan Malaikat" ini yang memelihara dan memuaskan rasa lapar orang Israel di padang belantara adalah ciri khas karakteristik Yesus Kristus.

(1) Manna digambarkan sebagai “hal kecil” (Kel. 16:14).
Ini adalah tipikal kerendahan hati Yesus Kristus. Di mata orang-orang sezamannya di Palestina, Dia memang orang yang rendah hati dan agak tidak berarti yang berasal dari Nazaret di Galilea (Yoh. 1:46; Yes. 53: 5; Mat. 11:29; Flp. 2: 6-8).

(2) Manna digambarkan sebagai “benda bundar kecil” (Kel. 16:14).
Itu menyerupai lingkaran. Itu berbicara kepada kita tentang kesempurnaan Kristus; sebuah bola sejati berbentuk sempurna. Dia sempurna sebagai bayi, sebagai anak laki-laki, dan sebagai laki-laki - menjadi Tuhan-Manusia. Dia dengan sempurna memenuhi kebutuhan setiap jiwa. Dia sendiri yang bisa menyelamatkan, mempertahankan, dan memuaskan. Itu berbicara tentang keilahian dan keabadian Tuhan. Garis yang menggambarkan sebuah lingkaran, dalam kelilingnya, tidak memiliki awal maupun akhir (Wahyu 1: 8, 17).

(3) Manna itu seperti biji ketumbar - putih, dan rasanya seperti wafer yang dibuat dengan madu (Kel. 16:31; Bil. 11: 6-7).
Orang kulit putih berbicara tentang kemurnian dan kekudusan Tuhan. Dia benar-benar murni, tidak tercemar, yang tidak bercela (Ibr. 7:26). Ia seperti "batu sarden" (Why. 4: 3) yang berwarna putih. Manna itu manis rasanya, mengingatkan Mzm. 119: 103; 34: 8. Betapa aneh bahwa Bani Israil membenci makanan dan keinginan seperti itu, malah mendambakan bawang perai, bawang, bawang putih Mesir. Israel ini adalah menggambarkan orang-orang hari ini yang mengabaikan Roti Kehidupan.

(4) Manna dimanifestasikan (terbentuk) ketika embun naik (Kel. 16:14).
Embun adalah khas dari pekerjaan Roh Kudus. Embun dikaitkan dengan berkat surgawi (lihat Kejadian 27: 28, 39; Ul. 33: 13, 28; Zak. 8:12). Dalam Yohanes 16:13 kita belajar bahwa itu adalah Roh Kudus yang mengungkapkan Tuhan Yesus Kristus dan Firman-Nya (1 Kor. 2:14).

IV. SIGNIFIKANSI SPIRITUALNYA

Manna menyediakan bagi Israel apa yang tidak mungkin mereka sediakan untuk diri mereka sendiri. Mereka bersalah atas dosa menggerutu (Kel. 16: 2); mereka menerima pemberian Allah yang murah hati (Kel. 16: 4) dan mereka melihat di dalamnya semua kemuliaan Allah (Kel. 16: 7).
Manna adalah karunia yang ajaib (Kel. 16: 4; Mz. 78:24); itu adalah hadiah yang misterius (Kel. 16:15; Mz. 78: 25a); dan itu adalah hadiah yang luar biasa (Kel. 16:35; Mzm 78: 25b).

1. Manna adalah hadiah gratis
Tuhan memberikan manna kepada Israel pada saat mereka bergumam melawan Musa dan Harun dan layak dihukum. Kristus adalah hadiah cuma-cuma dari Allah bagi yang tidak layak (Rm. 3: 23-24).

2. Manna memenuhi semua kebutuhan mereka
Semua memakannya dan puas. Tidak ada pengecualian yang dibuat, meskipun demikian perbedaan selera ada di antara mereka. Allah yang mengutus Anak-Nya yang tunggal untuk mati di Kalvari tidak membuat pengecualian. Seperti semua orang telah berbuat dosa, maka semua membutuhkan Juru Selamat (Kel. 16:18; Mzm. 107: 8-9).

3. Manna adalah satu-satunya makanan
Mereka harus makan makanan ini atau mati. Tidak ada yang disediakan dari surga. Kecuali kita
terimalah Tuhan Yesus Kristus tidak ada "Roti Kehidupan" lainnya. Tanpa Dia kita harus binasa.

4. Manna tidak bisa ditimbun
Itu harus dikumpulkan setiap hari. Kehidupan Kristus adalah kehidupan sehari-hari. Kita harus makan dari Kristus dan Firman-Nya setiap hari untuk tumbuh dalam kasih karunia dan pengetahuan tentang Dia. Kita tidak bisa mengandalkan berkah kemarin cukup untuk pengujian hari ini. Apalagi hanya beberapa menit di hari minggu untuk kebutuhan seminggu. Pasti kelaparan atau mati. Memang aneh manusia berdosa: bekerja keras setiap hari mencari uang untuk membeli produk kebutuhan fisik … tetapi untuk kebutuhan jiwa, apalagi rohani hanya sedikit waktu. Padahal yang membuat manusia itu hidup adalah rohnya. Mayoritas manusia adalah mahluk Adam yang diembuskan nafas kehidupan sehingga menjadi mahluk yang hidup … tanpa Roh Kudus. Ini menyediahkan, karena Yesus Kristus telah memungkinkan setiap orang dipenuhi oleh Roh Kudus.

5. Manna mengingatkan Yehuwa-Jireh
“Yehuwa akan menyediakan” (Kej. 22:14). Manna adalah penyedia besar. Kapan saja manusia tak berdaya maka Tuhan yang menyediakan Juruselamat dalam pribadi Kristus.

6. Manna disiapkan untuk peringatan
Musa menyuruh Harun mengambil satu kendi penuh manna dan menaruhnya di dalam peti tabut perjanjian untuk disimpan sebagai suatu peringatan bagi generasi mendatang (Kel. 16: 32-34; 1 Kor. 11: 23-26; Ibr. 9: 4). Yesus Kristus adalah peringatan bagi yang hidup atau mati.



Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu