Langsung ke konten utama

AGAMA TELAH MEMOTIVASI PEMBANTAIAN JUTAAN ORANG


AGAMA TELAH MEMOTIVASI PEMBANTAIAN JUTAAN ORANG

Roma 3: 10 seperti ada tertulis: "Tidak ada yang benar, seorangpun tidak. 11 Tidak ada seorangpun yang berakal budi, tidak ada seorangpun yang mencari Allah. 12 Semua orang telah menyeleweng, mereka semua tidak berguna, tidak ada yang berbuat baik, seorangpun tidak. 13 Kerongkongan mereka seperti kubur yang ternganga, lidah mereka merayu-rayu, bibir mereka mengandung bisa. 14 Mulut mereka penuh dengan sumpah serapah, 15 kaki mereka cepat untuk menumpahkan darah. 16 Keruntuhan dan kebinasaan mereka tinggalkan di jalan mereka, 17 dan jalan damai tidak mereka kenal; 18 rasa takut kepada Allah tidak ada pada orang itu." Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah,

Ancaman terbesar bagi masyarakat sipil adalah umat manusia. Setiap hari banjir gambar di layar gadget dan televisi kita menceritakan kisah sedih. Darah, kematian, diplomasi, konflik, kebencian, ketakutan, kemiskinan, kelaparan, pemerkosaan, genosida, pengungsi dan migrasi manusia, bencana alam, pemboman sehari-hari, ketidakpastian ekonomi, imigrasi, korupsi perusahaan dan negara, kerusakan moral, revolusi seksual, dan bentrokan budaya kontra. Semua ini bersaksi tentang fakta yang tak terbantahkan bahwa kita sesama manusia adalah musuh terburuk kita sendiri.

Semua universitas kita, teknologi ruang cyber, nanoteknologi, smarphone, think tank, pertemuan G-8, KTT PBB, KTT NONBLOK, kebijakan fiskal dan imigrasi, kemajuan medis, eksperimen sosial, konferensi keagamaan, pawai perdamaian, dan deklarasi gencatan senjata dan perdamaian di bumi semua tampaknya runtuh karena manipulasi belas kasihan dari roh penghancur yang kita tentukan sendiri.

Kita membangun gedung dan kemudian mengebomnya. Kita membuat senjata dan menggunakannya pada diri kita sendiri. Kita menciptakan obat-obatan yang menyembuhkan dan kemudian menahannya dari yang sakit. Kita meningkatkan World Wide Web untuk meningkatkan komunikasi global dan kemudian kita gunakan untuk menghancurkan serat moral anak-anak kita. Kita adalah musuh terbesar kita sendiri.

SUMBER AGAMA
Semua ini diperparah dengan pendirian agama-agama canggih tempat kita mundur untuk melepaskan diri dari kekacauan sosial yang telah kita ciptakan. Agama adalah kekuatan paling kuat di muka bumi. Meskipun banyak yang mengatakan sebaliknya, semua orang di dunia ini religius.

Agama didefinisikan sebagai kepatuhan terhadap seperangkat kepercayaan yang mengatur perilaku moral, sosial, dan ritualistik individu. Definisi ini akan mencakup apa yang disebut monoteis, politeis, multiteis, mixteis, ateis, sekuler, komunis, sosialis, humanis atau agnostik, dll. Mereka semua menganut sistem kepercayaan tertentu. Bahkan jika itu adalah keyakinan bahwa tidak ada komponen takdir dalam penciptaan atau kehidupan seperti yang kita mengetahuinya. Termasuk  keyakinan pada kekuatan manusia sebagai tolok ukur kebenaran dan hak tertinggi. Semua ini adalah agama pada prinsipnya, diakui ataupun tidak diakui secara resmi.

Hampir setiap masalah besar dalam sejarah dan di dunia kontemporer kita, dapat ditelusuri ke dasar agama. Agama telah memotivasi pembantaian jutaan orang selama bertahun-tahun dalam berbagai peristiwa mengerikan seperti Perang Salib, Inkuisisi, dan perang yang berkaitan dengan Reformasi Protestan dan Counterreformation Katolik. Pembantaian jutaan orang dan permusuhan terjadi karena keinginan sekelompok orang mendirikan kekuasaan sendiri. CNN Indonesia melaporkan selain menggunakan bom bunuh diri, simpatisan ISIS memang kerap menebarkan aksi teror mereka dengan cara menabrakkan kendaraan dan menggunakan senjata tajam. Melalui majalah propaganda ISIS, Rumiyah, sekitar 2016 lalu, kelompok teror itu mengatakan kepada pengikutnya bahwa "berjihad" tidak selalu harus bermodal rencana yang panjang dan alat-alat yang sulit seperti bom. Saat itu, organisasi teroris pimpinan Abu Bakr Al-Baghdadi itu mengatakan dengan modal senjata tajam dan target biasa para simpatisan sudah bisa ikut "berjihad". Sejak itu, serangan teror di sejumlah negara Barat berkembang, tak hanya berbentuk pengeboman tapi juga penikaman dan penabrakan yang dilakukan oleh segelintir orang secara terpisah dan sporadis. Indonesia juga menjadi korban karena terror ini.

Perbudakan, pembersihan etnis, apartheid, segregasi, diskriminasi rasial, dan praktik-praktik penindasan lainnya semuanya telah dibenarkan oleh beberapa aturan atau sistem agama.

Bahkan milenium baru ini dimulai dengan aksi definitif terorisme agama. Serangan teroris 11 September 2001 mengirimkan gelombang kejutan melalui sistem saraf global umat manusia dan berlanjut hari ini untuk memicu kebakaran konflik, kebencian, ketakutan, dan pembunuhan di seluruh dunia. Betapa ironisnya agama itu. Menurut sifatnya agama seharusnya memberikan solusi bagi masalah umat manusia dan memberikan harapan serta keyakinan bagi kehidupan. Tetapi faktanya agama telah dengan sendirinya menciptakan lebih banyak masalah sepanjang sejarah daripada yang telah dipecahkan.

Mungkin ini adalah salah satu alasan mengapa jutaan orang telah berpaling dari semua bentuk agama yang dilembagakan. Mereka memilih untuk merangkul filosofi seperti humanisme, komunisme, dan agnostisisme. Beberapa hanya menyerah dan kehilangan semua harapan dalam kemanusiaan. Saya sendiri telah berjuang keras untuk memahami dikotomi sifat manusia ini. Keinginan kita sangat kuat untuk beribadah dan melayani dewa yang kita klaim sebagai pemurah dan pengasih. Sementara pada saat yang sama menunjukkan semangat destruktif yang dimotivasi oleh “kesetiaan” kita terhadap hal ini. Dia dewa yang sama, terlepas dari sebutan yang kita gunakan.

Sepanjang jalan saya juga kehilangan kepercayaan pada konsep agama. Kehilangan dalam arti sebenarnya harus mencari sesuatu di luar dan lebih unggul dari praktik-praktik cacat yang diciptakan oleh manusia ini. Terutama praktek ibadah oleh gereja selama ini, yang telah menciptakan budaya Kristen bertumpu pada hari Minggu berkumpul di suatu tempat: menyanyi, berdoa, mendengar firman, memberi persembahan. Hasilnya apa? Dunia semakin memburuk.

Namun, agama adalah fenomena alam yang ada dalam beberapa bentuk di setiap budaya manusia, dan akan selalu demikian. Masyarakat manusia primitif dan modern sama-sama memanifestasikan ritual keagamaan yang mendefinisikan budaya dan kehidupan komunal mereka. Hal ini menimbulkan pertanyaan alami: Apa sumber agama, dan mengapa itu merupakan sifat alami yang melekat pada roh manusia? Darimana asalnya agama ini? Mengapa kita merasa terikat, merasa membutuhkan, tetapi selalu mengecewakan?

Merefleksikan pengalaman hidup beragama hampir lima puluh tahun, ditambah dengan penelitian dan penjelajahan pribadi atas pertanyaan ini telah membawa saya pada kesimpulan:
agama adalah hasil dari kelaparan yang melekat pada jiwa manusia yang belum dapat didefinisikan manusia yang harus terus berusaha memuaskannya.

Rasa lapar yang tak dapat didefinisikan ini, muncul dari kekosongan yang diciptakan oleh hilangnya sesuatu yang dulu dimiliki manusia. Rasa lapar  mendorongnya untuk mencari jawaban di luar wilayahnya sendiri. Generasi manusia telah berusaha untuk memuaskan rasa lapar ini melalui takhayul, ritual canggih, adat istiadat, dan praktik yang sering kali tampaknya menentang logika dan alasan manusia. Sebagian besar kegiatan keagamaan manusia berusaha untuk berurusan dengan pertanyaan tentang keberadaan dan tujuan umat manusia.  Sebagian besar kegiatan keagamaan manusia berusaha untuk berurusan dengan kehidupan setelah kematian dan dunia spiritual yang tidak dikenal. Banyak dari agama-agama ini menarik karena mereka menjanjikan kekuatan kepada para penganutnya, untuk mengendalikan keadaan kehidupan sehari-hari mereka. Apakah mereka dapat memenuhi janji ini atau tidak adalah masalah lain.

Tujuan situs ini adalah untuk membantu Anda menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Untuk menyajikan kepada Anda proposisi yang melampaui agama langsung ke jantung kebutuhan terbesar umat manusia. Situs ini menawarkan solusi untuk pencarian manusia universal ini. Saya yakin bahwa setiap orang di bumi akhirnya mencari dua hal dalam hidup: kekuasaan dan tujuan.

Kita semua mencari makna tujuan keberadaan kita dan kekuasaan untuk mengendalikan hidup kita dan keadaan kita. Kekuasaan untuk menentukan masa depan dan memprediksi yang tidak diketahui. Kekuasaan atas kematian dan kehidupan. Kita mencari tujuan dan kekuasaan ini dalam banyak hal: agama, politik, uang, bisnis/kesibukan, ketenaran, pengikut, pengakuan, pengaruh. Upaya kita mencapai tujuan dan kekuasaan adalah sumber dan motivasi utama untuk pengembangan agama.

SEMUA AGAMA ADALAH SAMA
Semua agama sama dalam arti bahwa mereka berusaha menjawab pertanyaan tentang kekuasaan dan tujuan. Mereka semua menjanjikan kekuasaan untuk mengendalikan kehidupan dan keadaan dan menjelaskan kehidupan dan kematian. Mereka semua mengklaim memiliki kebenaran. Mereka semua mengklaim keunggulan satu sama lain. Mereka semua membandingkan, berlomba dan bersaing satu sama lain.

Mereka semua menuntut kepatuhan terhadap sistem kepercayaan khusus mereka sambil menyangkal dan menolak yang lain. Mereka semua termotivasi oleh pertikaian. Mereka  biasanya berkembang dalam budaya yang terisolasi yang mengecualikan dan mengabaikan segmen kemanusiaan lainnya. Faktanya, semua agama tampaknya bermegah dalam semangat segregasi dan separatisme. Alih-alih menyatukan umat manusia dengan kekuasaan dan pengetahuan yang sama tentang tujuan, agama justru membuktikan dirinya sebagai kekuatan pemisah terbesar yang menceraiberaikan umat manusia.

JAWABAN YANG TIDAK BERAGAMA
Ini bukan situs agama tetapi situs tentang konsep yang diperkenalkan pada awal penciptaan manusia. Konsep itu adalah sumber pencarian manusia, dan ketiadaannya adalah alasan mengapa manusia “menciptakan” agama. Sebelum saya dapat mencoba untuk membahas konsep dinamis ini, perlu untuk merujuk pada dokumen di mana ia pertama kali diperkenalkan.

Dalam "buku permulaan," buku pertama Musa, penulis besar Ibrani dan pejuang kemerdekaan Israel dari kekuasaan Firaun di Mesir, kata-kata ini menjelaskan alasan pencarian umat manusia untuk tujuan dan kekuasaan:

Kemudian Tuhan berkata, “Mari kita jadikan manusia menurut gambar kita, sesuai dengan rupa kita; biarlah mereka berkuasa atas ikan di laut, di atas burung di udara, dan di atas ternak, di atas seluruh bumi dan di atas segala yang merayap di bumi” (Kejadian 1:26, NKJV, penekanan ditambahkan).

Pernyataan ini mendokumentasikan deklarasi paling penting yang pernah dibuat tentang umat manusia. Ini menyatakan motivasi, sifat, tujuan, dan mandat di balik penciptaan umat manusia. Ketika pernyataan ini menjelaskan, dominasi adalah tujuan penciptaan dan keberadaan manusia.
Kata dominasi yang diterjemahkan berkuasa. "Kekuasaan" di sini menerjemahkan kata Ibrani mamlakah, yang juga dapat diterjemahkan sebagai "kerajaan," "pemerintahan yang berdaulat," atau "kekuatan kerajaan." Pada dasarnya, umat manusia diciptakan untuk memiliki pemerintahan atas bumi.

Hal pertama yang diberikan manusia oleh Penciptanya adalah "kerajaan."
Tugas dan mandat awal “kerajaan” ini adalah tujuan utama dan motivasi Pencipta bagi makhluk manusia-Nya.

Dominion atau “kerajaan” menetapkan kerangka kerja untuk semua keinginan, hasrat, dan kegiatan umat manusia dan merupakan kunci bagi pemenuhannya serta kedamaian pribadi dan umat manusia keseluruhan. Itu juga merupakan dasar dan sumber kebutuhannya untuk mengendalikan dan mengatur lingkungan dan keadaannya. Mandat kerajaan inilah yang memvalidasi keinginan manusia akan kekuasaan. Kekuasaan itu alami bagi jiwa manusia.

HILANGNYA KEKUASAAN
Kegagalan umat manusia karena ketidaktaatan kepada Penciptanya mengakibatkan hilangnya dominasinya atas bumi. Dia kehilangan mandat kerajaannya, pemberian kekuasaan ilahi. Singkatnya, manusia kehilangan kerajaannya. Penting untuk dicatat di sini bahwa ketika manusia jatuh dari kasih karunia, ia kehilangan kerajaan, bukan agama. Dia kehilangan kekuasaan atas bumi. Dia tidak kehilangan Surga. Karena itu, pencarian umat manusia bukan untuk agama atau Surga, tetapi untuk kerajaannya.

Inilah sebabnya agama tidak pernah bisa memuaskan rasa lapar yang mendalam di hati manusia. Agama itu sendiri pencarian. Tidak ada agama yang bisa menggantikan kerajaan atau mengisi kekosongan dalam jiwa manusia. Rasa lapar hati manusia adalah untuk kerajaan yang hilang.

Bersambung … THE MESSAGE OF THE BIBLE



Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu