Langsung ke konten utama

PEMERINTAH MANUSIA VERSUS PEMERINTAH ALLAH


PEMERINTAH MANUSIA VERSUS PEMERINTAH ALLAH

Alkitab adalah buku yang paling disalahpahami di planet bumi, tidak hanya oleh mereka yang tidak meresepkannya, tetapi juga oleh banyak dari mereka yang mengaku tahu dan menerima pesannya. Secara sederhana, Alkitab adalah tentang Raja, Kerajaan, dan anak-anak keluarga kerajaan. Alkitab bukan tentang agama dan tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi buku agama. Sebaliknya, kisah dan pesannya adalah tentang keinginan seorang Raja untuk memperluas Kerajaan-Nya ke wilayah-wilayah baru melalui keluarga kerajaan-Nya. Karena itu, Alkitab adalah tentang pemerintahan dan kekuasaan.

Apa itu pemerintah? Pemerintah adalah tentang ketertiban, pengaruh, administrasi, distribusi, perlindungan, pemeliharaan, akuntabilitas, tanggung jawab dan produktivitas. Secara teknis, pemerintah adalah orang, kelompok, atau organisasi yang menjalankan fungsi pemerintahan. Ini dimanifestasikan dalam pelaksanaan wewenang dan yurisdiksi atas wilayah dan warga negara. Pemerintah pertama kali didirikan oleh perintah dan mandat Allah kepada Adam dan menggabungkan kebutuhan untuk memerintah, bekerja, mengawasi, menjaga, dan melindungi.

Akar pemerintahan di dunia barat memiliki akar dan asal usul yang dapat ditelusuri kembali ke dunia orang Yunani. Dalam bahasa Yunani, pemerintah (kubernit) secara harfiah berarti mengarahkan, menyetir, atau bertindak sebagai kemudi. Tanpa hukum dan pemerintah kita memiliki kekacauan. Jadi, pemerintah adalah kekuasaan yang diberikan atau diturunkan untuk tujuan membuat dan menegakkan hukum untuk wilayah tertentu.

Pemerintahan menggabungkan konsep kekuasaan dan otoritas. Keduanya berbeda satu sama lain dan harus dipahami sepenuhnya untuk menghargai konteks pemerintahan yang tepat. Baik otoritas maupun kekuasaan harus seimbang agar pemerintah dapat berhasil.

Otoritas berhubungan dengan tanggung jawab sementara kekuasaan berkaitan dengan kemampuan. Otoritas berkaitan dengan pemberdayaan; kekuasaan berfokus pada menjalankan otoritas. Otoritas memberi legalitasnya kepada kekuasaan.

Kekuasaan tanpa otoritas yang sah adalah kediktatoran dan tak terhindarkan menghasilkan pelecehan, penindasan, dan kehancuran. Otoritas memberi kepada kekuasaan hak-haknya.

Otoritas atau wewenang adalah kunci keberhasilan pemerintahan. Jika kekuasaan yang berkuasa tidak memiliki wewenang, illegal, gelap, tidak sah, maka ia tidak dapat memerintah. Otoritas untuk memerintah diberikan melalui pemungutan suara populer atau diperoleh dengan cara yang melekat. Pemerintah duniawi memperoleh otoritas mereka dari orang-orang baik melalui proses pemilihan atau dengan merebut otoritas melalui kekuatan.

Misalnya, seorang presiden atau perdana menteri atau gubernur atau bupati atau walikota dianugerahi wewenang oleh orang-orang yang memilihnya untuk berkuasa.

Akan tetapi, di kerajaan, otoritas bersifat inheren atau melekat dan merupakan produk dari hak kepemilikan. Konsep ini sangat penting dalam memahami sifat kerajaan. Otoritas Tuhan sebagai Raja sudah melekat. Tidak ada yang memberi Dia otoritas. Dia memiliki otoritas karena siapa Dia dan karena Dia menciptakan bumi dan segala sesuatu yang hidup di bumi.

Itulah sebabnya Yesus dapat mengatakan bahwa semua otoritas telah diberikan kepada-Nya, baik di bumi maupun di surga. Bapa-Nya memiliki semua otoritas dan oleh karena itu memiliki hak untuk memberikannya kepada Putra-Nya. Bapa memiliki hak kreatif, hak cipta, hak kekayaan kerajaan untuk seluruh alam semesta.

Pemerintah dunia ini mendapatkan otoritas mereka dengan cara dipilih atau melakukan kekerasan: merebut kekuasaan dengan paksa. Itu bukan otoritas yang melekat. Satu-satunya pemerintahan di bumi yang mewakili otoritas yang melekat adalah monarki. Seorang raja memiliki kekuatan dan dapat memberikannya kepada siapa pun yang dia pilih. Semua pemerintahan lain dibentuk dengan memberikan suara atau dengan melancarkan revolusi.

Dalam analisis akhir, semua pemerintahan manusia adalah pengganti dari cita-cita, tidak peduli sebaik apa pun pemerintahan ini. Mari kita melihat sekilas beberapa upaya manusia di pemerintahan dan struktur pemerintahan. Yang paling penting yang akan kita diskusikan adalah bentuk pemerintahan yang kita sebut feodalisme.

FEODALISME
Feodalisme menggambarkan sistem pemerintahan atau penguasa yang didirikan berdasarkan kekuatan kepemilikan. Faktanya, otoritas dalam sistem ini disebut "tuan feodal," yang berarti pemilik tanah. Selama Abad Pertengahan awal, kekuasaan ekonomi dan sosial masyarakat terkait dengan pertanian; karena itu, tanah adalah sumber utama kekuasaan. Dia yang memiliki tanah memiliki kekuasaan. Ketika tanah adalah kekuasaan, maka siapa pun yang memiliki tanah paling banyak mengendalikan semua orang dan segalanya. Di sinilah ide "real estat" berasal.

Pemilik tanah adalah orang-orang yang dianggap memiliki real estat. Pemilik tanah adalah "tuan" tanah itu. Dengan demikian kita menemukan kata tuan tanah yang digunakan untuk menggambarkan mereka yang memiliki tanah. Karena itu, pengejaran utama dari semua yang menginginkan kekuasaan adalah tanah. Pemilik tanah dikenal sebagai tuan dan akhirnya menjadi "penguasa" tanah mereka.

Semakin banyak tanah yang mereka miliki, semakin besar junjungan, atau pemerintahan mereka. Individu yang memiliki bidang tanah yang signifikan dikenal sebagai "raja". Dengan kata lain, prasyarat untuk menjadi raja adalah kepemilikan tanah. Di sinilah pula gagasan kerajaan-kerajaan duniawi lahir.

"Kerajaan" adalah kata yang digunakan untuk menggambarkan wilayah tempat raja lokal, atau pemilik tanah, memerintah atau menggunakan hak dan wewenang kepemilikan. Penting juga untuk dicatat bahwa karena semua tanah secara pemilik dimiliki oleh pribadi raja, maka kepemilikan pribadi rakyat atau umum tidak dimungkinkan. Dengan demikian, semua orang yang tinggal di dan mengerjakan tanah melakukannya dengan senang hati dan belas kasihan dari raja atau tuan tanah.

Segala sesuatu di tanah, termasuk hewan, sumber daya alam, dan semua bahan lainnya, dianggap sebagai milik pribadi raja atau penguasa.

Dalam banyak kasus, di mana tuan atau raja baik dan murah hati, orang-orang yang tinggal, bekerja, dan melayani di tanahnya menikmati manfaat dari kebaikannya. Karena mereka membuat tanahnya produktif dan menambah kemakmuran baginya, dia menyediakan, melindungi, dan merawat mereka. Inilah sebabnya seorang raja yang baik cenderung menarik banyak orang ke kerajaannya.

Feodalisme sebagai konsep pemerintahan adalah turunan dari pemerintahan asli yang didirikan di Taman Eden di bawah manusia pertama. Adam, yang dirinya dijadikan tuan tanah bumi. Rencana awal Tuhan adalah sistem feodal di mana semua manusia bertindak sebagai raja dan penguasa bumi. Yang bukan memerintah manusia, tetapi memerintah hewan, tumbuhan, burung, dan kerajaan air.

Namun, dalam kasus di mana tuan tanah atau raja tidak baik dan tidak murah hati, hasilnya adalah penganiayaan dan penindasan terhadap orang-orang berdasarkan status bangsawan. Siapa pun yang memiliki tanah mengendalikan orang-orang yang tinggal di tanah itu.

Feodalisme adalah sebuah ilustrasi tentang bahaya menempatkan kekuasaan yang menjadi milik Raja surga ke tangan raja-raja manusia yang tidak takut kepada Tuhan dan tidak adil. Ketika budaya bermigrasi dari pertanian ke industri, para bangsawan akhirnya kehilangan kekuatan mereka. Demikian juga ketika industry pengolahan digantikan oleh perdagangan dan teknologi informasi, maka kekuasaan raja berubah mengikuti revolusi industry.

Bersambung … KEDIKTATORAN

Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu