Langsung ke konten utama

KEMBALINYA RAJA DAN KERAJAANNYA




KEMBALINYA RAJA DAN KERAJAANNYA

Kapan Yesus akan kembali?
Yesus akan segera kembali. Namun, tidak ada yang tahu kapan tepatnya Yesus akan datang kembali. Markus 13:32 mengatakan, “Tetapi sekitar hari atau jam itu tidak ada yang tahu, bahkan para malaikat di surga, tidak juga Putra, tetapi hanya Bapa.” Yang menarik, para murid menanyakan pertanyaan yang sama kepada Yesus sebelum Dia kembali ke surga. Pada waktu itu, Yesus memberi tahu mereka bahwa mereka tidak perlu tahu waktu atau musim yang ada dalam otoritas Bapa. Karena itu, Yesus akan datang kembali besok, bulan depan, tahun depan atau 100 tahun dari sekarang. Jadi, apa artinya ini bagi Anda dan saya? Selalu siap untuk kedatangan kedua Yesus Kristus. Tonton dan fokuslah pada Yesus karena iblis berusaha mengalihkan perhatian umat manusia dari memahami tanda-tanda dan kedekatan kedatangan Yesus.

Bagaimana seharusnya kita hidup sementara kita menunggu?
Orang Kristen harus tetap mengerjakan pekerjaan sesuai panggilannya sebagai saksi agen dan duta surga, berjaga-jaga, mengawasi dan berdoa sampai hari Tuhan. Alkitab mengatakan dalam Lukas 21: 34-36, “Tetapi perhatikanlah sendiri, jangan sampai hatimu dibebani dengan kesenanganan daging dan duniawi, kemabukan, dan kepedulian terhadap kehidupan ini, dan hari itu mendatangimu tanpa diduga. Sebab itu akan menjadi jerat bagi semua orang yang diam di muka seluruh bumi. Karena itu berjaga-jagalah, dan berdoalah selalu agar Anda dapat dianggap layak untuk membebaskan diri dari semua hal yang akan terjadi, dan untuk berdiri di hadapan Anak Manusia.”

Trilogi The Lord of the Rings (2001. 2002, 2003). Sertifikat Inggris: AM (Persekutuan Cincin), 12 (Dua Menara, Kembalinya Sang Raja). Sertifikat AS: PG-13 (ketiga film). Audiens yang dituju: Anak-anak dan orang dewasa.

The Lord of the Rings adalah novel favorit banyak orang sepanjang masa. Penggemar itu secara teratur membaca kembali karya besar epik JRR Tolkien sejak saya pertama kali menemukannya. Penggemar mungkin tahu jalan di Dunia Tengah lebih baik daripada mereka tahu jalan di sekitar kota tempat mereka tinggal, yang mungkin sedikit mengkhawatirkan.

Namun, tema spiritual yang mengalir melalui novel Tolkien dan film-film Jackson-lah yang memberi bobot nyata pada cerita. Pertama dan yang paling jelas, ini mungkin adalah kisah terhebat yang pernah ditulis (tidak termasuk Alkitab) tentang pertempuran antara yang baik dan yang jahat. Namun ini bukan hanya tentang bersatu melawan kejahatan eksternal, tetapi jauh lebih mendalam, tentang mengatasi kejahatan dalam diri sendiri. Cincin adalah metafora yang cemerlang tidak hanya untuk kejahatan tetapi juga godaan dan dosa. Daya pikat Cincin bekerja secara berbeda dengan semua yang melakukan kontak dengannya, menjanjikan kekuatan absolut tetapi secara bertahap membawa mereka yang membawanya di bawah kekuasaan Pangeran Kegelapan, terlepas dari niat baik mereka.

Tidak ada yang lebih baik ditunjukkan dalam karakter Gollum, yang tidak mendapatkan Cincin melalui niat baik, tetapi melalui pembunuhan. Selama lima ratus tahun, Cincinnya yang "berharga" adalah obsesi sekaligus siksaan baginya. Dia membenci dan mencintai Cincin itu, sama seperti menjadi budak dosa berarti kita berdua tertarik padanya dan jijik karenanya. Mungkin sifat universal dari metafora godaan ini adalah mengapa novel dan film-film itu sangat bergema selama beberapa generasi.

Tentu saja, jalan Gollum sendiri dalam cerita itu sangat penting. Bilbo pernah memiliki kesempatan untuk membunuhnya, tetapi sebaliknya kasihan dan menyelamatkan hidupnya (dalam The Hobbit, sebuah karya agungnya sendiri, tetapi juga sebuah novel yang pada dasarnya bertindak sebagai pendahuluan bagi The Lord of the Rings). Frodo awalnya menyesali keputusan ini, mengingat masalah yang disebabkan oleh Gollum setelahnya, tetapi Gandalf memperingatkannya untuk tidak terlalu cepat menangani kematian dalam penilaian, dan bahwa hatinya mengatakan kepadanya bahwa Gollum memiliki beberapa bagian untuk dimainkan, baik atau buruk, sebelum akhir. "Kasihan Bilbo mungkin mengatur nasib banyak orang," kata Gandalf, dan pada akhirnya terbukti benar.

Jika ada, keyakinan Tolkien sendiri, yang jelas melekat dalam novel, bahkan lebih kuat di film-film. Misalnya, ketika Gandalf melakukan quasi-pengusiran setan pada Raja Theoden yang dirasuki, tema-tema Kristen yang jelas bahkan lebih eksplisit di layar daripada dalam teks. The Lord of the Rings bukanlah alegori, tetapi dimungkinkan untuk membaca karakter tertentu sebagai perwakilan dari Trinitas. Sebagai contoh, perjuangan Frodo yang melelahkan di lereng Gunung Doom, membawa Cincin, kejahatan utama, membuat orang berpikir tentang Kristus yang memikul salibnya, menanggung beban dosa-dosa dunia. Gandalf dapat mewakili Roh Kudus; konseling, membimbing dan memimpin (dia juga mengalami kematian dan kebangkitannya sendiri). Dan yang paling jelas, kembalinya Aragorn sebagai Raja Gondor membuat orang berpikir tentang kembalinya Yesus Kristus di masa depan sebagai Raja Bumi.

Di luar semua ini, The Lord of the Rings memuji kebajikan-kebajikan utama termasuk keberanian, kebaikan, kesetiaan, pengorbanan, dan persahabatan. Pada titik terakhir, film-film ini sangat menyentuh, menunjukkan persahabatan dan ikatan yang berkembang di antara karakter sepanjang banyak petualangan mereka. Pada catatan lain, film-film itu mencerminkan ketidaksukaan Tolkien yang kuat terhadap industrialisasi rakus yang merusak yang merusak pedesaan, terutama dalam pertempuran tinju udara yang aneh tapi brilian, di mana pasukan Ents menyerang benteng Isengard. Melihat pepohonan menjadi hidup dan membalas dendam terhadap mereka yang merobohkan hutan demi keuntungan jahat anehnya memuaskan. Sebagai seorang anak, saya ingat sangat meratap ketika hutan ditebang di dekat tempat saya tinggal sehingga perumahan dapat dibangun, jadi saya selalu bersimpati dengan Tolkien mengenai masalah ini.

Bukankah film ini berbicara tentang pemerintahan Raja yang ideal? Tentang sumber kekuasaan untuk menjadi yang terkuat?


Dalam Mazmur 47: 6-7, Pemazmur memanggil orang-orang untuk memuji Tuhan karena Dia adalah Raja seluruh bumi. Dia memerintah atas semua bangsa dan duduk di atas takhta suci-Nya. Dia sangat berkuasa atas seluruh bumi.

Wahyu 19: 16 Dan pada jubah-Nya dan paha-Nya tertulis suatu nama, yaitu: "Raja segala raja dan Tuan di atas segala tuan”.
Ulangan 10: 17 Sebab TUHAN, Allahmulah Allah segala allah dan Tuhan segala tuhan, Allah yang besar, kuat dan dahsyat, yang tidak memandang bulu ataupun menerima suap.

Mazmur 136: Bersyukurlah kepada Tuhan segala tuhan! Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya.

Daniel 2: 47 Berkatalah raja kepada Daniel: "Sesungguhnyalah, Allahmu itu Allah yang mengatasi segala allah dan Yang berkuasa atas segala raja, dan Yang menyingkapkan rahasia-rahasia, sebab engkau telah dapat menyingkapkan rahasia itu."

1 Timotius 6: 15 yaitu saat yang akan ditentukan oleh Penguasa yang satu-satunya dan yang penuh bahagia, Raja di atas segala raja dan Tuan di atas segala tuan.

Apa alternatif Pemerintahan di bumi ini selain diktator, komunisme, sosialisme dan demokrasi? Ini adalah kembali ke konsep pemerintahan yang asli dari Allah Sang Pencipta, yang merupakan konsep kerajaan. Tentu saja, orang-orang yang telah hidup dalam konteks demokrasi atau republik sepanjang hidup mereka biasanya tidak hanya sulit tetapi hampir tidak mungkin untuk memahami atau menerima konsep kerajaan dengan mudah. Yang memperparah masalah adalah proses pendidikan historis yang melukiskan konsep kerajaan secara negatif karena pengalaman dengan raja dan kerajaan yang korup di masa lalu.

Faktanya, bagi banyak orang, dalam pemahaman mereka yang terbatas, kerajaan hanyalah kediktatoran di tangan keluarga. Jika ini benar, maka pesan Yesus Kristus 2.000 tahun yang lalu adalah promosi dan penetapan kediktatoran dengan diri-Nya sebagai diktator. Dia menyebut diri-Nya seorang “Raja” dan berkata bahwa Dia datang untuk membawa kembali ke suatu “Kerajaan.” Menurut pesan ini, yang merupakan satu-satunya yang Yesus khotbahkan, kunci utama untuk pemerintahan manusia duniawi yang berhasil adalah pemulihan seorang Raja dan suatu Kerajaan di bumi. Dialah Raja yang benar, murah hati dan baik hati.

Hanya ada Satu yang bisa cocok dengan peran itu. Dia yang menciptakan kita dan merancang kita masing-masing dengan tujuan yang unik. Kita harus mengembalikan Raja. Raja ini peduli pada warganya. Pemerintahannya adalah aturan yang benar. Inilah kerajaan yang ideal dan orisinal yang dicari hati seluruh umat manusia. Semua umat manusia sepanjang sejarah, dan masih hari ini, berusaha mati-matian untuk menemukan kerajaan yang sempurna itu.

Manusia telah mencoba segala cara yang dapat dibayangkan untuk menciptakan pemerintahan yang sempurna. Apa yang gagal manusia pahami adalah bahwa Kerajaan yang asli, yang didirikan oleh Raja, adalah apa yang selama ini manusia cari. Kerajaan dunia ini harus menerima Kerajaan Tuhan dan Kristus-Nya. Raja dan Kerajaan yang asli dan ideal lebih unggul daripada semua bentuk pemerintahan lainnya.

Situs ini akan membuktikan hal itu saat kita melanjutkan perjalanan kita untuk memahami konsep agung ini. Bahkan di dalam Gereja kita memperdebatkan pemerintahan. Gereja tidak tahu bahwa hanya ada satu pemerintahan. Kita harus memahami superioritas kerajaan daripada semua bentuk pemerintahan lainnya. Dunia membutuhkan Raja yang murah hati. Kita memiliki Raja itu. Hanya saja kita tidak mengenali-Nya.

Satu kualifikasi seorang raja yang sah adalah kepemilikan tanah, yang secara otomatis menjadikannya seorang raja. Allah, yang telah menyatakan diri-Nya dalam Yesus Kristus, adalah Tuhan tertinggi dan pemilik segala sesuatu. Siapa yang menjadikan Tuhan sebagai Raja dan Tuhan? Tak seorangpun! Dia adalah Raja dan Tuhan dengan hak ciptaan. Hak-hak kreatif memberi-Nya hak kepemilikan yang tak terbantahkan bagi bumi dan alam semesta. Dia menciptakan semua hal dan itu secara otomatis menjadikan Dia Tuhan dan Raja atas segalanya.

Kita manusia tidak memberi Tuhan bumi. Dia tidak membutuhkan kita untuk menjadikannya Raja. Kita hanya bisa mengakui Dia sebagai Raja. Tujuan dan rencanaNya yang semula adalah untuk memperluas Kerajaan Surga-Nya yang tidak kelihatan oleh mata ke bumi melalui keturunan-Nya dalam gambar-Nya, yaitu manusia, dan untuk memerintah melalui manusia sebagai agen surgawi. Intinya, dengan Kerajaan Allah di bumi sebagai wilayah-Nya, melalui seluruh umat manusia, kita akan menjadi penguasa di bawah Penguasa.

Begitu kita berada di bawah pemerintahan Raja yang ramah, penuh kasih, murah hati, penuh kasih, dan perhatian ini, Dia mengambil tanggung jawab pribadi untuk kita, bukan sebagai pelayan atau budak, tetapi sebagai keluarga dan anak-anak kerajaan. Kepedulian terhadap warga negara oleh raja ini adalah konsep yang disebut “kesejahteraan kerajaan”. Kesejahteraan kerajaan menggambarkan komitmen pribadi raja untuk menjaga kebutuhan dan keinginan warganya di dalam tanahnya. Oleh karena itu, kata kesejahteraan adalah konsep yang hanya dapat dipahami sepenuhnya dalam konteks kerajaan.

Setiap kali kita tunduk kepada raja dan kerajaannya, kita berada di bawah kesejahteraan-Nya. Kesejahteraan bukanlah kata yang dapat digunakan dalam demokrasi. Bagi banyak orang, kata itu sendiri menggambarkan gambar-gambar negatif dalam pikiran mereka, dan mereka percaya itu adalah kutukan masyarakat. Namun, dalam konteks kerajaan, kesejahteraan adalah kata yang indah dan menggambarkan sesuatu yang sangat diinginkan. Itu adalah kata yang digunakan untuk mengekspresikan komitmen raja terhadap warganya. Inilah sebabnya mengapa di semua kerajaan sejati konsep kemakmuran dan layanan sosial nasional disebut "kekayaan bersama."

Sekali lagi, konsep ini hanya dapat dipahami dalam konsep kerajaan. Dalam bentuk pemerintahan lainnya, tidak ada rezim atau orang yang pernah berhasil merawat "semua" warga negara secara efektif. Faktanya, bahkan di bawah bentuk pemerintahan manusia yang terbaik, demokrasi, ada penderitaan orang kaya versus orang miskin, yang dibandingkan dengan yang tidak memiliki, distribusi kekayaan, diskriminasi, rasisme, perpecahan yang ekstrim dan tidak setara, klasifikasi sosial, dan segregasi etnis.

Sejarah terus-menerus gagal menunjukkan kepada kita sebuah pemerintahan yang memanifestasikan kesetaraan, harmoni, stabilitas, dan komunitas yang diinginkan dan dicari manusia sejak hari kejatuhan Adam. Bahkan yang terbaik pun rusak. Tidak ada pemerintah yang mampu menjaga warganya dengan setara. Namun, dalam kerajaan ideal sejati, semua kesejahteraan warga negara adalah tanggung jawab pribadi raja. Inilah sebabnya mengapa konsep kerajaan yang asli, seperti dalam Kerajaan Allah yang diajarkan oleh Yesus Kristus, lebih unggul daripada semua pemerintahan lainnya.

Oleh karena itu, dalam sebuah kerajaan, konsep "persemakmuran" juga sangat penting. Kata persemakmuran dengan tepat menggambarkan sifat hubungan yang dimiliki raja dengan warga dan rakyatnya. Kekayaan dalam suatu kerajaan adalah hal biasa. Oleh karena itu, dalam kerajaan ideal sejati tidak ada diskriminasi atau perbedaan antara yang kaya dan yang miskin, karena di kerajaan seperti itu semua warga negara memiliki akses yang sama terhadap kekayaan dan sumber daya kerajaan yang disediakan oleh raja yang baik hati.

Intinya, kepentingan Raja adalah kesejahteraan Kerajaan dan segala isinya. Jika tidak ada sistem pemerintahan manusia yang memadai, bagaimana kita mengadopsi konsep kerajaan Allah yang asli ke dalam dunia kita? Dimulai dengan memahami konsep kerajaan koloni, suatu wilayah dianeksi atau dikuasai oleh suatu wilayah lain yang menjadi pusat Kerajaan. Penjajahan di abad dan masa lalu menunjukkan cara ini. Baik oleh Kerajaan di Nusantara seperti menurut sejarah Indonesia, Sriwijaya maupun Majapahit, mencoba memperluas wilayah pengaruhnya dan kemudian menjadi kekuasaannya. Perluasan wilayah kekuasaan maupun pengaruh dapat dilakukan melalui hubungan dagang, perkawinan, politik, maupun angkatan perang (militer).

Dalam konteks bangsa-bangsa di dunia, kita mengenal bangsa-bangsa eropa sebagai penjajah. Indonesia sendiri pernah dijajah oleh bangsa Portugis, Belanda, dan dalam konteks tertentu oleh Inggris dan Sekutu. Semua Negara-negara penjajah tersebut berbentuk Kerajaan. Raja dari Negara penjajah tersebut jarang atau tidak pernah mengunjungi Negara jajahannya. Tetapi pengaruh dan kuasa Raja penjajah tersebut begitu berpengaruh di Negara jajahannya melalui perwakilannya, seperti Gubernur Jenderal. Menurut catatan sejarah yang diajarkan di sekolah-sekolah, Kepulauan Nusantara yang kemudian diberi nama dengan Indonesia dijajah selama lebih kurang 350 tahun atau tiga setengah abad. Walaupun Indonesia merdeka 17 Agustus 1945, tetapi pengaruh penjajahan Belanda yang tertinggal dalam budaya bangsa Indonesia masih terasa.

Kerajaan penjajah dalam konteks kehidupan bangsa-bangsa dunia menimbulkan penderitaan berkepanjangan bagi bangsa yang dijajah. Sehingga konsep Kerajaan tidak merupakan alternative yang baik untuk dikembangkan dalam sistem pemerintahan. Bahkan agama Kristem untuk daerah tertentu di Indonesia masih diberi label agama penjajah. Jelas merupakan pekerjaan berat bagi orang Kristen yang menyadari kebenaran Kerajaan Allah, untuk memperjuangkannya menjadi bentuk pemerintahan di bumi yang sesuai dengan Sang Pencipta itu sendiri. Tetapi syukur kepada Allah, karena Allah sendiri yang memiliki cara dan kemampuan untuk membuat manusia di bumi untuk memahaminya dan menerimanya. Tugas kita sebagai Duta Besar dan Agen Kerajaan Allah hanya “bersuara”, berbagi cerita dan pengetahuan. Ya berbagi Injil Kerajaan Allah. Selanjutnya terserah Allah … ya Roh Kudus yang akan menyadarkan semua manusia.

Apa Artinya Yesus Adalah Raja di Atas Segala Raja dan Tuhan di Atas Segala Tuan?

Frasa raja di atas segala raja digunakan dalam Alkitab enam kali. Sekali, gelar itu diterapkan pada Allah Bapa (1 Timotius 6:15), dan dua kali untuk Tuhan Yesus (Wahyu 17:14; 19:16). Tiga lainnya (Ezra 7:12; Yehezkiel 26: 7; Daniel 2:37) merujuk pada Artahsasta atau Nebukadnezar, raja-raja yang menggunakan ungkapan itu untuk mengungkapkan kedaulatan absolut mereka atas wilayah masing-masing (Persia dan Babel). Ungkapan lord of lords digunakan dengan sendirinya dalam Kitab Suci dua kali dan merujuk kepada Allah Bapa (Ulangan 10:17; Mazmur 136: 3).

Dalam Penyingkapan 19:16 Yesus diberi gelar lengkap "RAJA DI ATAS SEGALA RAJA-RAJA DAN TUHAN ORANG-ORANG " (Wahyu 17:14 mengubahnya: "Tuan segala raja dan Raja segala raja"). Judul tersebut menunjukkan seseorang yang memiliki kekuatan untuk menjalankan kekuasaan mutlak atas semua wilayah-Nya. Dalam kasus Tuhan Yesus, dunia adalah semua ciptaan. Dalam penglihatan Yohanes, Yesus kembali untuk menghakimi dunia dan membangun kerajaan duniawi-Nya, seperti yang Ia prediksi dalam Markus 13:26.

Ketika Yesus disebut "Raja segala raja dan Tuhan segala tuhan," itu berarti bahwa, pada akhirnya, semua penguasa lainnya akan ditaklukkan atau dihapuskan, dan hanya Dialah yang akan memerintah sebagai Raja dan Tuan atas seluruh bumi. Tidak ada kekuatan, tidak ada raja, dan tidak ada tuan yang bisa menentang Dia dan menang. Ada banyak sekali referensi tentang pemerintahan mutlak Yesus dan keunggulan-Nya atas para penguasa lain di seluruh Alkitab. Untuk menyebutkan beberapa saja, Yesaya 40: 23–24 mengatakan bahwa Tuhan membawa “para pangeran” dan menjadikan para penguasa bumi “kekosongan.” Nafas Tuhan semata-mata akan “membawa mereka pergi seperti janggut.”

Visi Daniel tentang anak manusia dalam Daniel 7: 13–14 adalah tentang seseorang yang ia sebut “Zaman Kuno” yang dominasinya yang kekal menguasai semua orang, bangsa, dan bahasa. Dalam Perjanjian Baru, kita mendapatkan pandangan yang lebih baik tentang Yang Satu yang dirujuk oleh ayat-ayat ini. Penulis Ibrani berbicara tentang Tuhan Yesus: “Ia adalah pancaran kemuliaan Allah dan jejak alami-Nya, dan Ia menegakkan alam semesta dengan firman kuasa-Nya” (Ibrani 1: 3). Ayat berikutnya berbicara tentang Yesus yang "jauh lebih unggul" dari para malaikat. Jelas, pemerintahan-Nya atas penciptaan adalah mutlak.

Paulus menekankan bahwa Yesus direndahkan dalam pelayanan-Nya di bumi dan bahwa penghinaan-Nya akan menghasilkan pemuliaan. Dalam Filipi 2: 5–11, Paulus membahas sejauh mana Yesus pergi untuk menebus orang berdosa. Ketaatan Yesus yang sempurna adalah alasan bahwa “Allah telah meninggikan Dia dan menganugerahkan kepadaNya nama yang di atas setiap nama, sehingga pada nama Yesus setiap lutut harus tunduk, di surga dan di bumi dan di bawah bumi, dan setiap lidah mengaku bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan, untuk kemuliaan Allah Bapa (ayat 9–11). Hamba yang Menderita menjadi Raja segala raja (lihat Yesaya 53: 10-12).

Akhirnya, dalam kitab Wahyu kita melihat Kerajaan Yesus dinyatakan. Dalam pasal 5, Anak Domba (Yesus) adalah satu-satunya di antara semua ciptaan yang layak untuk membuka gulungan yang berisi penghakiman Allah (ayat 2–5). Dalam pasal 11, kita mendengar suara-suara di surga yang menyatakan bahwa kerajaan dunia telah menjadi kerajaan Kristus dan bahwa Dia akan memerintah untuk selama-lamanya (ayat 15). Dalam pasal 12, kita membaca bahwa otoritas Kristus adalah yang menyebabkan Setan dilemparkan ke bumi (ayat 9-10). Dalam Wahyu 17: 12–14, Anak Domba menaklukkan semua yang bersekongkol melawan-Nya, dan Yohanes menekankan bahwa Dia menaklukkan karena Dia adalah Raja di atas segala raja dan Tuhan di atas segala tuan. Akhirnya, dalam pasal 19, kita membaca tentang kemenangan Yesus yang datang untuk menyerang bangsa-bangsa dan menginjak-injak tempat pemeras anggur dari murka Allah, memiliki wewenang untuk melakukannya karena Ia adalah Raja segala raja dan Tuhan segala tuhan (ayat 11-16) .

Pada dasarnya, gagasan bahwa Yesus adalah Raja segala raja dan Tuhan segala tuhan berarti bahwa tidak ada otoritas yang lebih tinggi. Pemerintahannya atas semua hal adalah mutlak dan tidak dapat diganggu gugat. Allah membangkitkan Dia dari kematian dan menempatkan Dia di atas segala sesuatu, “jauh di atas semua pemerintahan dan kekuasaan, dan kekuatan, dan di atas setiap nama yang disebutkan, tidak hanya di zaman ini tetapi juga di masa yang akan datang. Dan dia meletakkan segala sesuatu di bawah kakinya dan memberikannya sebagai kepala atas segala sesuatu kepada gereja, yang adalah tubuhNya, kepenuhan Dia yang memenuhi semuanya (Efesus 1: 21–23).


Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu