Langsung ke konten utama

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 2


Di sini, ilustrasi Paulus sekali lagi membantu kita. Bagaimana menjadi jelas dan tegas apakah kita orang asing dan pendatang (mis. yang tinggal bersama), atau apakah kita benar-benar milik keluarga?

Akhirnya, itu selalu menjadi jelas. Tidak masalah seberapa intim hubungan itu, betapapun bersahabatnya Anda dengan seseorang yang tinggal bersama Anda dalam keluarga. Ada pepatah yang secara singkat mengatakan, "Bagaimanapun, darah lebih tebal dari air."

Poin-poin tertentu muncul dalam hidup padahal sebenarnya satu-satunya hal yang penting adalah hubungan darah. Pada titik itulah orang asing yang malang itu mulai merasa bahwa dia hanyalah orang asing. Dia mungkin merasa selama bertahun-tahun bahwa perbedaan itu tidak relevan dan mungkin berkata, 'Saya salah satu dari mereka. Saya adalah anggota keluarga dan selalu diperlakukan sebagai anggota keluarga.'

Tetapi tiba-tiba, dalam suatu krisis, dia menemukan bahwa dia tidak milik keluarga. 'Darah lebih kental dari air.' Kita tidak dapat sepenuhnya menjelaskan hal-hal ini. Kita bahkan dapat mengatakan bahwa ada banyak kesalahan dalam situasi seperti itu. Mungkin memang begitu, tetapi itulah yang terjadi dalam praktiknya.

Sesuatu yang mendasar, elemental, tiba-tiba muncul ke permukaan. Kita menemukan seluruh keluarga yang telah lama berselisih dan terpecah-pecah tiba-tiba menjadi satu. Orang asing yang malang itu sadar bahwa ia sekarang adalah orang luar.

Ilustrasi lain yang mungkin membuatnya lebih jelas. Ambillah orang yaitu seorang pendatang, orang asing, di negeri lain. Dia mungkin telah tinggal di sana dua puluh, tiga puluh atau empat puluh tahun, dan menikmati tinggal di sana, disukai semua orang dan bahagia. Semua perbedaan tampaknya tidak relevan.

Tiba-tiba dan tidak terduga negara tempat orang itu berasal dan negara tempat dia tinggal ini memiliki perselisihan, bersengketa. Perselisihan tidak bisa diselesaikan, dan perang dinyatakan. Pria yang telah tinggal di negara ini selama empat puluh tahun tiba-tiba menyadari bahwa dia adalah orang asing, dan semua orang menatapnya dengan curiga. Teman dekatnya mulai menjaga jarak.

Ini sudah terjadi di negara seperti Amerika secara besar-besaran menjalankan perang dengan beberapa Negara lainnya di dunia. Anda ingat tentang kamp-kamp interniran Jepang di Perang Dunia II. Orang-orang yang merupakan warga negara Amerika Serikat langsung merasa seperti orang asing. Dia mungkin diinternir, atau dikirim kembali ke negaranya sendiri. Dia tampaknya menjadi anggota negara itu sebelumnya. Terkadang, ini hampir tragis, tetapi telah terjadi, dan akan terjadi lagi.

Kemudian kita kembali ke asas yang kita temukan berjalan melalui tulisan suci. Mengapa penting untuk mengetahui apakah Anda seorang Kristen atau bukan? Karena pada saat pengujian inilah hal ini menjadi sangat penting untuk diketahui. Dalam ujian dan cobaan hidup inilah hal ini muncul.

Semakin banyak orang Kristen yang dianiaya, dan undang-undang diubah untuk lebih membahayakan orang Kristen. Beberapa dari kita di yang membaca tulisan ini mungkin akhirnya harus menghadapi seorang hakim, atau harus menghadapi penjara, di mana kita dianiaya karena kepercayaan agama kita. Pada saat-saat seperti itulah kita harus benar-benar tahu apakah kita bepergian dengan paspor atau dokumen kewarganegaraan. Kita benar-benar perlu mengerjakan hal-hal ini dalam pikiran kita lebih awal sebelum itu terjadi.

Anda bertahan selama bertahun-tahun sementara Anda sehat dan kuat. Anda berada di gereja; dan Anda tampaknya dari gereja. Minat Anda ada di sana, dan Anda menyatu dengan jemaat. Tetapi tiba-tiba Anda menjadi sakit dan Anda mendapati diri Anda sakit di tempat tidur selama berbulan-bulan. Tidak akan lama sebelum Anda tahu apakah Anda seorang Kristen atau bukan. Itu membuat perbedaan penting kemudian, di bawah tekanan persidangan, atau penyakit atau hal semacam itu. Atau ketika ada penyakit pada anggota keluarga, ketika ada empati yang dalam atau kematian, beberapa kesedihan yang sangat menyayat hati.

Pada saat-saat seperti inilah kita menyadari betapa pentingnya untuk mengetahui apakah kita seorang Kristen atau bukan. Jika Anda hanya 'hidup dengan paspor,' sepertinya itu tidak membantu Anda. Tetapi jika Anda benar-benar termasuk, itu membuat semua perbedaan di dunia. Tapi mari kita bawa ke puncak.

Yesus Kristus Sendiri melakukan ini. Itu adalah poin utama dalam bagian penutup dari Matius 7. Ada orang-orang yang tampaknya adalah orang Kristen dan yang mengatakan, 'Tuhan, bukankah kami melakukan banyak pekerjaan luar biasa dalam nama Anda?'

Matius 7: 21-23 "Tidak semua orang yang mengatakan kepada-Ku, 'Tuhan, Tuhan,' akan memasuki kerajaan surga, tetapi dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku di surga. Banyak orang akan berkata kepada-Ku pada hari itu, 'Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, mengusir setan demi nama-Mu, dan melakukan banyak keajaiban dalam nama-Mu?' Dan kemudian aku akan menyatakan kepada mereka, 'Aku tidak pernah mengenalmu; pergi dari Aku, kamu yang melakukan pelanggaran hukum!'

Perhatikan poin penting alasan penolakan oleh Yesus: mereka melakukan pelanggaran hukum! Hukum yang dimaksud di sini adalah semua perintah Yesus yang harus ditaati, dilaksanakan sepenuhnya.  Hukum ini bisa tertulis seperti dalam Alkitab dan yang tidak tertulis seperti disampaikan oleh Roh Kudus langsung atau tidak langsung. Kalau tidak taat hukum dianggap seperti orang asing, tidak berhak masuk bergabung di dalam rumah.

Bagaimanapun, ia adalah orang asing, orang asing dalam analisis terakhir. Paspor dikembalikan, dikirim ke luar negeri, dikirim ke negeri asalnya. Dia ditolak masuk! Jadi, Anda melihat bahwa sangat penting bagi kita untuk benar-benar yakin apakah kita masih 'orang asing dan pendatang', atau apakah kita benar-benar milik keluarga Allah.

Agar praktis, inilah prinsip ketiga sebagai pertanyaan. Bagaimana kita bisa tahu, bahwa kita adalah Warga Negara Kerajaan Surga (WNKS)? Apa tesnya? Berikut adalah beberapa jawaban yang sangat sederhana berdasarkan ilustrasi yang digunakan oleh rasul Paulus.

Mari mulai dengan hal yang paling dangkal dari semuanya. Inilah gagasan umum. Ini agar Anda bisa menguji diri sendiri. Jika Anda ingin tahu apakah Anda orang asing dan orang pendatang atau tidak, jawab pertanyaan ini:

Apakah Anda merasa nyaman di gereja?
Apakah Anda cukup nyaman di antara saudara-saudara di gereja?
Apakah Anda merasa di rumah?
Atau, apakah Anda memiliki perasaan tidak nyaman bahwa Anda entah bagaimana adalah orang luar?

Inilah yang terjadi ketika Anda pergi untuk tinggal bersama keluarga, bukan? Mereka mungkin sangat baik dan ramah, tetapi Anda merasa bahwa Anda tidak termasuk. Anda tidak cukup nyaman. Anda sadar akan fakta bahwa Anda tidak berada di rumah Anda sendiri. Anda tidak dapat bersantai. Mereka mungkin mencintai Anda sebagai salah satu keluarga, dan Anda mungkin juga mencintai mereka, tetapi selalu ada sedikit perbedaan di sana.

Di dunia spiritual itu menjadi perbedaan besar. Bagaimanapun, Anda adalah orang asing, meskipun semuanya sangat baik dan menyenangkan serta ramah.

Apakah Anda di rumah di antara umat yaitu Warga Kerajaan Allah?
Apakah Anda merasa benar-benar cocok?

Izinkan saya mengklarifikasi pertanyaan ini dengan pertanyaan lain: Apakah Anda merasa nyaman di antara Warga Kerajaan Allah seperti halnya Anda berada dalam kelompok sosial lain dan dalam jenis kelompok lain di luar gereja?

Kita semua tahu prinsipnya, untuk memiliki teman Anda harus menunjukkan diri Anda ramah. Jadi, kita harus melakukan bagian kita dan bekerja keras untuk menjadi warga negara surga yang aktif.

Dengan jenis-jenis kelompok lain kita menikmati tawa dan lelucon, kesenangan dan mungkin kebiasaan minum-minum. Apakah Anda bebas dan terbuka dengan mereka? Apakah Anda punya banyak hal untuk dikatakan? Apakah Anda salah satunya? Apakah Anda sadar sedikit keluar dari unsur Anda di gereja?

Ini sangat penting bagi kita. Ketika Anda menaruhnya dalam bentuk keluarga, Anda melihat betapa tak terhindarkannya itu. Kita hanya tahu itu benar, itu salah satu dari perasaan itu.

Efesus 3: 14-19 Karena alasan inilah saya bertekuk lutut kepada Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, dari siapa seluruh keluarga di surga dan bumi ini dinamai, bahwa Dia akan menganugerahkan kepada Anda, menurut kekayaan kemuliaan-Nya, untuk menjadi dikuatkan dengan kekuatan melalui Roh-Nya di dalam manusia batiniah, sehingga Kristus dapat diam di dalam hati Anda melalui iman; bahwa Anda, yang bertumbuh dan berakar dalam kasih, mungkin dapat memahami dengan semua orang kudus betapa lebar dan panjangnya dan dalam dan tingginya — untuk mengetahui kasih Kristus yang melampaui pengetahuan; agar Anda dapat dipenuhi dengan semua kepenuhan Allah.

Jadi cara kita dipenuhi dengan kepenuhan Allah adalah dengan secara aktif memanfaatkan Roh Kudus yang diberikan kepada kita. Dengan menjadi saksi yang benar dan baik, dan teladan yang baik dalam berserah diri kepada Tuhan, menaati Dia dan mengatasi semua dosa yang terjadi atau mengancam.

Tubuh fisik kita perlu diperkuat setiap hari. Demikian pula, hati dan pikiran kita membutuhkan persediaan Roh Allah secara konstan. Dedikasi perlu terus disegarkan, kalau tidak menjadi layu dan meluruh. Setiap orang Kristen membutuhkan bantuan rohani yang diberikan setiap hari untuk memungkinkannya menanggung pencobaan, untuk melawan godaan, untuk melaksanakan tugasnya, untuk menjalani kehidupan yang penuh iman. Roh Allah membantu kita untuk bersemangat dalam bidang-bidang ini, dan itu memberi banyak, lebih banyak lagi.

Apakah minat Anda pada cara hidup Allah, di gereja, dalam saudara-saudara, nyata dan penuh kehidupan?

Ketika Anda termasuk keluarga, Anda aktif dan hidup untuk minat Anda. Lebih dari itu, Anda benar-benar menikmatinya. Hati Anda sepenuhnya di dalamnya, itu adalah apa yang Anda sukai. Itulah tempat yang Anda sukai. Anda suka berada di rumah, Anda suka berada di negara Anda sendiri. Anda harus senang berada di gereja Kerajaan Allah karena itu adalah rumah rohani Anda.

Sehubungan dengan hubungan kita dengan gereja, seseorang harus benar-benar memiliki kebahagiaan di dalamnya. Itu bukan masalah usaha baginya. Ini bukan sekadar tugas. Itu adalah sesuatu yang dia nikmati dan dia hargai di atas segalanya.

Izinkan saya merangkum seluruh bagian ini dengan kata-kata Raja David:

Mazmur 133: 1 Lihatlah, betapa baik dan menyenangkan bagi saudara-saudara untuk tinggal bersama dalam kesatuan!

Kita merasa bahwa kita milik mereka dan dipersatukan dengan mereka, karena mereka adalah saudara.

Sekarang kita sampai pada tes kedua, dan itu adalah pemahaman.

Ketika Anda tinggal bersama keluarga, pertanyaan tentang pemahaman ini menjadi sangat penting. Itu sama ketika Anda adalah orang asing di negara lain.

Pikirkan tentang ini: Apakah Anda tahu dan mengerti apa yang sedang dibicarakan dalam setiap kasus, ketika Anda tinggal dengan keluarga lain? Adakah sesuatu yang membuat Anda merasa lebih tidak nyaman daripada memiliki perasaan bahwa, meskipun Anda duduk bersama keluarga, entah bagaimana Anda berada di luar percakapan dan tidak masuk ke dalam apa yang mereka bicarakan?

Mereka semua tampaknya saling memahami satu sama lain, mereka menggunakan ungkapan-ungkapan tertentu, mereka saling memandang secara signifikan, mereka semua ada di dalamnya, tetapi Anda entah bagaimana tidak ada di dalamnya. Anda mendengarkan, Anda adalah bagian dari kelompok, dan Anda tidak dapat masuk ke dalamnya dan menikmatinya.

Izinkan saya bertanya kepada Anda: Apakah Anda memahami bahasa Warga Kerajaan Allah? Keluarga memiliki bahasa sendiri. Ada beberapa yang mengatakan dengan suara pelan, "Saya tidak tahan dengan pembicaraan tentang pembenaran, pengudusan, kalau mati masuk surga dan semua istilah seperti ini. Saya lebih tertarik bicara kuasa, usaha, pemeliharaan, raja imam, bersama Kristus, Pimpinan Roh Kudus, pemuridan, pengembangan Kerajaan, yang semuanya untuk kehidupan surga di bumi ini, dan ucapan lain seperti ini.  Apakah Anda pernah merasa seperti itu?

Itu adalah istilah yang berharga bagi anak-anak Allah. Antara kalimat pertama dengan kedua harus bersambung, harus menjadi satu kesatuan. Ketidaksabaran dengan terminologi Alkitab mungkin menunjukkan bahwa Anda adalah orang luar dan Anda tidak mengerti bahasanya. Memang, butuh waktu lama untuk belajar bahasa baru; tetapi apakah Anda sudah melakukan upaya yang cukup?

Tapi, itu bukan hanya masalah bahasa, ada sesuatu yang lebih. Apakah Anda tahu sesuatu tentang subjek yang mereka diskusikan?

Sekali lagi, izinkan saya menggunakan ilustrasi. Kita semua memiliki pengalaman seperti ini. Mungkin kita tinggal bersama keluarga. Mereka semua sangat baik dan penuh perhatian dan menyenangkan, dan kita terlibat dalam percakapan. Lalu, tiba-tiba, seseorang masuk, dan Anda bisa tahu dengan melihat wajahnya bahwa sesuatu telah terjadi yang sangat memprihatinkan keluarga.

Mereka semua merasa canggung, mereka ingin membicarakan hal ini bersama; tetapi Anda ada di sana dan mereka tidak bisa. Jadi mereka berbicara dalam petunjuk dan saran dan secara tidak langsung. Anda tidak tahu apa yang mereka bicarakan. Mereka berperilaku seperti itu karena Anda adalah orang asing. Mereka menyukai Anda, mereka tidak menghina Anda, tetapi Anda tidak mengerti.

Ada masalah-masalah dan pertanyaan-pertanyaan intim yang tidak dapat mereka bagikan dengan Anda, meskipun mereka sangat menyukaimu, karena Anda bukan milik keluarga. Itu sama dengan negara. Dan batasan itu seperti itu dalam kehidupan Kristen.

Apakah pertanyaan dan perjuangan serta masalah kehidupan Kristen diketahui oleh Anda?
Apakah Anda tertarik dengan mereka?
Ketika Anda duduk dan mendengarkan orang berbicara tentang mereka, atau mungkin ketika Anda mendengarkan seseorang yang berkhotbah atau berbicara kehidupan Kerajaan, apakah Anda berkata kepada diri sendiri, "Ada apa ini? Saya tidak mengerti."

Orang luar itu akan berkata, 'Sekarang jika mereka berbicara tentang olahraga atau mobil, memasak atau mode, tentu saja, saya akan mengerti; tetapi hal-hal lain ini, tentang apa semua ini? Itu sangat membosankan.'

Itu adalah cara menemukan apakah Anda berasal dari keluarga gereja Kerajaan Allah atau tidak.

Mari kita melihatnya dengan cara yang mungkin merupakan salah satu ujian pamungkas. Apakah Anda terlibat dalam rahasia? Ada rahasia keluarga, ada rahasia nasional. Adalah mungkin bagi seseorang untuk tertarik pada agama, tertarik pada teologi, tertarik pada filsafat. Selama Anda berurusan dengan pertanyaan teoretis abstrak, ia tampaknya benar dalam hal itu dan salah satu keluarga. Anda pernah bertemu orang seperti ini sebelumnya. Dia semacam hobiis religius. Ia dapat berbicara, berbicara dalam bahasa Alkitab, namun ia hanya melakukannya sebagai hobi.

Tetapi kemudian Anda mulai berbicara tentang hal-hal rohani dan segera orang yang begitu tertarik secara teoritis merasa ia adalah orang luar. Adalah mungkin untuk memiliki minat umum, tetapi bukan minat pribadi yang intim ini pada rahasia, misteri  kehidupan Kristen.

Beberapa tulisan suci menyebutkan hal yang sama:

Roma 16:25 Bagi Dia, yang dapat meneguhkan kamu, sesuai dengan Injil dan pemberitaan Yesus Kristus, sesuai dengan wahyu rahasia yang dijaga sejak dunia dimulai.

Hanya anggota gereja Kerajaan Allah yang telah lahir baru dan penuh Roh Kudus yang memiliki misteri yang diungkapkan kepada mereka. Dari semua miliaran orang yang ada di bumi, hanya segelintir, yang tersisa, yang memiliki wahyu ini.

I Korintus 2: 7-8 Tetapi kita berbicara hikmat Allah dalam suatu misteri, hikmat tersembunyi yang ditetapkan Allah sebelum zaman untuk kemuliaan kita, yang tidak diketahui oleh para penguasa zaman ini; karena seandainya mereka tahu, mereka tidak akan menyalibkan Tuhan yang mulia.

Efesus 1: 9 Mengetahui misteri kehendak-Nya bagi kita, sesuai dengan kerelaan-Nya yang Ia maksudkan dalam diri-Nya.

Kolose 1:26 Misteri yang telah tersembunyi sejak lama dan dari generasi ke generasi, tetapi sekarang telah diungkapkan kepada orang-orang kudus-Nya.

Jadi rahasia yang dirahasiakan hanya diungkapkan kepada orang-orang kudus Allah. Apakah Anda terlibat dalam rahasia? Apakah kamu mengerti misterinya?

Biarkan saya memberi Anda beberapa tes lain. Apakah Anda menyesuaikan diri secara umum dengan hukum dan kebiasaan negara itu — kerajaan Allah?

Rasul Yohanes mengatakan perintah Allah tidak berat atau menindas.

I Yohanes 5: 3 Karena inilah kasih Allah, yaitu bahwa kita menuruti perintah-perintah-Nya. Dan perintah-perintah-Nya tidak membebani.

Mereka menindas orang lain, tetapi tidak untuk orang Kristen. David berkata, 'O, betapa aku mencintai hukum-Mu!'

Kita menyatakan di mana kita berada dan apa kita berada, dengan cara kita hidup. Anda pergi dari negara ini, katakanlah, ke Amerika, Arab, atau Cina, dan terus mengendarai mobil Anda di sisi kiri jalan seperti yang kita lakukan di sini, dalam hitungan beberapa detik Anda akan tahu Anda adalah seorang orang asing.

Apakah ada orang yang mengemudi di sisi jalan yang salah di dalam gereja? Mereka mungkin tidak mengetahuinya, tetapi mereka menyatakan bahwa mereka adalah orang asing dan orang asing dengan mengemudi secara spiritual di sisi jalan yang salah. Mereka tidak tahu dan menghormati hukum dan perintah kerajaan.

Mereka tidak berperilaku dengan cara yang konsisten dengan kebiasaan dan kebiasaan keluarga dan negara tertentu ini. Mereka adalah orang asing dan pendatang, meskipun tinggal di keluarga atau negara.

Tes lain adalah kepedulian terhadap keadaan dan kondisi keluarga atau negara, dan kesejahteraannya. Ini muncul secara naluriah.

Sehubungan dengan ini: Saya sudah mulai pada tingkat yang dangkal dan telah turun lebih dalam. Ini bukti terakhir yang akan saya berikan hari ini. Mana yang Anda miliki, paspor atau dokumen kewarganegaraan?

Itu bukti mutlak, bukan? Itu di luar perasaan, minat, pengertian, dan semua hal ini. Dalam analisis terakhir itu adalah pertanyaan hukum.

Apakah Anda memiliki dokumen kewarganegaraan atau hanya tinggal di paspor?

Apa dokumen kewarganegaraan orang Kristen? Itu di atas dan di luar semua yang telah saya katakan.

Roma 8: 14-17 Karena sebanyak yang dipimpin oleh Roh Allah, mereka adalah anak-anak Allah. Karena kamu tidak menerima roh perbudakan lagi untuk takut, tetapi kamu menerima Roh adopsi yang dengannya kami berseru, "Abba, Ayah." Roh itu sendiri bersaksi bersama roh kita bahwa kita adalah anak-anak Allah, dan jika anak-anak, maka ahli waris — ahli waris Allah dan pewaris bersama dengan Kristus, jika memang kita menderita bersama Dia, bahwa kita juga dapat dimuliakan bersama.

Itu adalah jaminan yang hanya bisa diberikan oleh Allah melalui Roh Kudus. Anda mungkin menjadi orang Kristen sejati meskipun Anda tidak memiliki pengetahuan pasti tentang pemeteraian Roh; itu bukan sesuatu yang Anda rasakan. Itu adalah sesuatu yang Anda tahu; itu adalah sesuatu yang Anda mengerti. Itu membutuhkan kepercayaan, itu membutuhkan iman.

Efesus 1:13 Di dalam Dia kamu juga percaya, setelah kamu mendengar firman kebenaran, Injil keselamatanmu; di dalamnya juga, setelah percaya, Anda dimeteraikan dengan Roh Kudus yang dijanjikan ...

Semoga Anda telah lulus tes ini. Tapi tolong jangan puas hanya dengan melewati tes ini. Bersikeras menggantungkan pada akte kewarganegaraan Anda! Jangan puas menjadi orang asing dan orang pendatang.

Selalu ingatkan diri Anda, "Saya adalah sesama warga negara dengan orang-orang kudus, saya adalah anggota keluarga Allah, dan saya seorang duta besar untuk Kristus."

Ini adalah hal-hal yang harus kita katakan kepada diri kita sendiri secara teratur, tetapi bukan tanpa mendukungnya dengan tindakan lurus kita, dengan kepatuhan kita dan mengatasi kita, dan dengan kita melalui penderitaan dan menyadari bahwa itu adalah kegembiraan karena berkat rohani datang darinya.

Efesus 2:19 Sekarang, karena itu, kamu bukan lagi orang asing dan pendatang, tetapi sesama warga negara dengan orang-orang kudus dan anggota keluarga Allah.

Dengan kata-kata ini, rasul Paulus menempatkan di hadapan kita kemuliaan dan hak istimewa serta keuntungan dari keanggotaan dalam Kerajaan Allah. Dia memberi tahu kita dalam bab pertama dari surat ini, bahwa ini hanya mungkin selama 'mata pemahaman kita tercerahkan.' Tidak mungkin terlepas dari itu.

Gereja tidak lain adalah institusi bagi orang-orang yang matanya tidak tercerahkan oleh Roh Kudus. Mereka mungkin menyukai anggota dan menikmati berada di dalamnya sebagai lembaga atau bahkan klub sosial, tetapi bukan itu yang Paulus ingin kita lihat.

Dia berdoa agar mata pemahaman kita dapat tercerahkan agar kita tahu, "Apa harapan panggilan kita, kekayaan kemuliaan warisan-Nya di dalam orang-orang kudus, kebesaran kuasa-Nya yang luar biasa terhadap kita yang percaya," seperti Efesus 1:18 memberi tahu kita.

Paulus menekankan pentingnya kita menjadi sangat yakin bahwa kita berada dalam posisi yang dijelaskan dalam ayat ini. Kita tidak bisa berharap menyadari hak istimewa dari posisi ini kecuali kita tahu apa posisi itu, dan kecuali kita cukup yakin bahwa kita ada di dalamnya.

Kita telah melihat pentingnya mengetahui dengan pasti bahwa kita bukan lagi orang asing dan pendatang, mengetahui bahwa kita tidak lagi hidup dengan paspor, tetapi bahwa kita benar-benar memiliki dokumen kewarganegaraan Warga Kerajaan Allah, dan bahwa kita benar-benar milik Kristus.

Semua surat ditulis kepada anggota gereja-gereja Kristen, dan apa yang dilakukan oleh masing-masing dari mereka adalah: Mereka semua mulai dengan memberi kita gambaran tentang posisi kita sebagai anggota gereja Allah, dan kemudian, setelah melakukan itu, mereka berkata, 'Dalam terang itu, ini jelas bagaimana Anda harus hidup." Mereka tidak meninggalkan keraguan.

Sebagian besar cobaan, masalah, kesengsaraan, dan persoalan kita akan dipandang dengan cara yang sama sekali berbeda jika kita benar-benar melihat diri kita sama seperti kita di dalam Kristus.
Tahukah Anda petunjuk hidup sebagai Warga Kerajaan Allah? Kami tegaskan semua tata cara ini sudah didokumentasikan secara baik dalam Bible. Silahkan Anda pelajari dalam bimbingan Roh Kudus.

Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu