Langsung ke konten utama

DOA MEWUJUDKAN KERAJAAN ALLAH


DOA MEWUJUDKAN KERAJAAN ALLAH

 Para murid bertanya kepada Yesus bagaimana berdoa, dan Dia mengajar mereka dengan contoh garis besar doa yang dicatat dalam Lukas 11: 1-4.

 Lukas 11: 1-4 [1] Dan terjadilah, bahwa, saat Dia berdoa di tempat tertentu, ketika Dia berhenti, salah satu muridNya berkata kepadaNya, Tuhan, ajari kami untuk berdoa, seperti yang juga diajarkan Yohanes kepada murid-muridnya. [2] Dan Dia berkata kepada mereka, “Ketika kamu berdoa, katakanlah, Bapa kami yang di surga, Dikuduskanlah namaMu. KerajaanMu datang. Kehendakmu selesai, seperti di surga, begitu juga di bumi. [3] Beri kami hari demi hari roti harian kami. [4] Dan ampunilah kami atas dosa-dosa kami; karena kami juga mengampuni setiap orang yang berhutang budi kepada kami. Dan jangan membawa kami ke dalam pencobaan; tapi bebaskan kami dari kejahatan.

 Matius 6: 9-13 [9] Karena itu berdoalah kamu: Bapa kami yang di surga, Dikuduskanlah namaMu. [10] KerajaanMu datang, KehendakMu terjadi di bumi, seperti di surga. [11] Beri kami hari ini roti harian kami. [12] Dan maafkan kami atas hutang kami, sebagaimana kami mengampuni para debitur kami. [13] Dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi membebaskan kami dari kejahatan: Karena Engkau adalah kerajaan, dan kekuasaan, dan kemuliaan, untuk selama-lamanya. Amin.

 “KerajaanMu datang” artinya kita harus berdoa agar Tuhan mempercepat kedatangan Kristus untuk mendirikan Kerajaan Tuhan secara literal di bumi ini (Wahyu 11:15, Wahyu 11:15) Dan malaikat ketujuh bersuara; dan ada suara-suara yang besar di surga, berkata, Kerajaan-kerajaan dunia ini menjadi kerajaan Tuhan kita, dan kerajaan Kristus-Nya; dan Dia akan memerintah selama-lamanya.

 Matius 6:33Tetapi carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya; dan semua hal ini akan ditambahkan kepadamu.

 Kita harus berbicara dengan-Nya tentang mengapa kita sangat membutuhkan Kerajaan-Nya yang akan datang, menyebutkan situasi tertentu yang mengganggu yang kita lihat sedang terjadi di dunia, dalam kehidupan kita sendiri dan dalam kehidupan teman dan keluarga kita.

 Yehezkiel 9: 4 Dan TUHAN berkata kepadanya: Pergi melalui tengah kota, melalui tengah-tengah Yerusalem, dan beri tanda pada dahi orang-orang yang mengeluh dan yang berteriak untuk semua kekejian yang dilakukan di tengahnya.

 Dunia dipenuhi dengan tragedi. Tuhan ingin kita menghabiskan waktu untuk merenungkan rasa sakit dan kesedihan di dunia sekitar kita. Sehingga kita dapat dengan jelas melihat kebutuhan bagi Dia untuk mengirim Yesus Kristus kembali ke dunia untuk mendirikan pemerintahan-Nya, sebuah kerajaan yang akan menghasilkan kedamaian, sukacita dan kelimpahan ( Mikha 4: 1-4).

Mikha 4: 1-4 [1] Tetapi pada hari-hari terakhir akan terjadi, gunung rumah TUHAN akan didirikan di puncak gunung, dan akan ditinggikan di atas bukit-bukit, dan orang-orang akan mengalir ke sana. [2] Dan banyak bangsa akan datang, dan berkata, Marilah, dan marilah kita naik ke gunung TUHAN, dan ke rumah Allah Yakub; dan Dia akan ajari kita jalan-jalanNya, dan kita akan berjalan di jalan-Nya: karena hukum akan keluar dari Sion, dan firman Tuhan dari Yerusalem. [3] Dan dia akan menghakimi di antara banyak orang, dan menegur negara-negara kuat di kejauhan; dan mereka akan menempa pedang-pedangnya menjadi mata bajak, dan tombak-tombak mereka menjadi pisau pemangkas: bangsa tidak akan lagi mengangkat pedang terhadap bangsa, dan mereka juga tidak akan lagi belajar perang. [4 ] Tetapi mereka akan mendudukkan setiap orang di bawah pokok anggurnya dan di bawah pohon ara; dan tidak ada yang akan membuat mereka takut: karena mulut TUHAN semesta alam yang mengatakannya.

 Kita dapat berpikir tentang betapa indahnya dunia yang berada di bawah pemerintahan Tuhan itu. Kita berkomitmen pada diri kita sekarang untuk melakukan kehendak Tuhan.

 Matius 6:10 KerajaanMu datang, KehendakMu terjadi di bumi, seperti di surga.

Ini termasuk hidup sesuai dengan hukum Kerajaan itu sekarang dan membantu mewartakan pekabaran harapan Tuhan kepada dunia.

 Matius 19: 17-19 [17] Dan dia berkata kepadanya, Mengapa kamu menyebut Aku baik? Tidak ada yang baik kecuali satu, yaitu, Tuhan: tetapi jika kamu mau masuk ke dalam hidup, patuhi perintah-perintah. [18] Dia bertanya kepadaNya, Yang mana? Yesus berkata, Jangan membunuh, Jangan berzinah, Jangan mencuri, Jangan mengucapkan saksi dusta, [19] Hormatilah ayahmu dan ibumu: dan, Kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri.

 Matius 24: 14 Dan Injil kerajaan ini akan diberitakan di seluruh dunia untuk menjadi saksi bagi semua bangsa; dan kemudian akhir itu akan datang.

 Matius 28: 19-20 [19] Karena itu pergilah, jadikan semua bangsa muridKu dan ajarlah semua bangsa, baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Putra, dan Roh Kudus: [20] Mengajar mereka untuk amati semua hal apa pun yang telah Aku perintahkan kepadamu: dan, lihat, Aku selalu bersamamu, bahkan sampai akhir dunia. Amin.

 

Apa artinya berdoa 'kehendakMu selesai'?

Ketika para murid meminta Yesus untuk mengajari mereka bagaimana berdoa, Dia menjawab dengan apa yang dikenal sebagai Doa Bapa Kami. Itu dimulai, "Bapa kami di surga, dikuduskanlah namamu. Kerajaanmu datang, kehendakmu terjadi, di bumi seperti di surga" (Matius 6: 9-10). Apa artinya berdoa agar kehendak Tuhan terjadi?

 Singkatnya, berdoa agar kehendak Tuhan terjadi berarti menundukkan keinginan atau keinginan kita sendiri untuk bertindak sesuai dengan kehendak Tuhan, sebagai gantinya mengikuti rencana-Nya. Dalam Yohanes 5:30, Yesus berkata, "Aku tidak mencari keinginanKu sendiri tetapi keinginan Dia yang mengutus Aku."

 Mencari kehendak Tuhan untuk dilakukan di bumi adalah cara hidup Yesus. Faktanya, bertindak sesuai dengan rencana Tuhan begitu penting bagi Yesus sehingga Dia berkata, "MakananKu adalah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku dan untuk menyelesaikan pekerjaanNya" (Yohanes 4:34). Sama seperti makan, menjalankan rencana Tuhan adalah aktivitas yang menopang hidup Yesus. Dia merasa, seperti kelaparan, kebutuhan batin yang terus menerus untuk melakukan kehendak Tuhan. Seperti makanan, kepuasan yang terus-menerus dalam menyelesaikan pekerjaan yang Tuhan berikan kepada-Nya.

 Raja Daud juga merasakan kepuasan ketika dia mengikuti kehendak Tuhan dan bukan kehendaknya sendiri. Dia menulis dalam Mazmur 40: 8, "Aku senang melakukan kehendakMu, ya Tuhanku." Mengesampingkan rencana kita sendiri dan memilih untuk mengikuti rencana Tuhan dapat menjadi pengalaman yang memuaskan.

 Doa Bapa Kami bukanlah satu-satunya saat Yesus berdoa "kehendakmu selesai." Tepat sebelum Yesus dikhianati dan diserahkan untuk menanggung penderitaan salib dan meminum cawan murka Allah, Dia berdoa di taman Getsemani.

 Dia berkata, "BapaKu, jika memungkinkan, biarkan cawan ini berlalu dariKu; meskipun demikian, bukan seperti yang Aku mau, tetapi seperti yang Engkau mau ... BapaKu, jika ini tidak dapat berlalu kecuali Aku meminumnya, kehendakMu akan selesai" (Matius 26:39, 42).

 Dapat dimengerti bahwa Yesus tidak ingin meminum cawan murka Tuhan. Pengalaman itu tidak menyenangkan. Tetapi doa Yesus di Taman Getsemani memberikan contoh tentang apa artinya menyerahkan keinginan kita sendiri dan percaya bahwa kehendak Tuhan pada akhirnya lebih baik daripada rencana apa pun yang mungkin kita buat sendiri. Meskipun tentu tidak menyenangkan pada saat itu.

 Ibrani 5: 9 menjelaskan bahwa keputusan Yesus untuk menaati kehendak Allah menjadikan Dia "sumber keselamatan kekal". Dia mengikuti rencana Tuhan menguntungkan umat manusia dengan menawarkan jalan keselamatan.

 Paulus memberi tahu orang Filipi bagaimana keputusan Yesus juga menguntungkan Yesus sendiri: "Karena ditemukan dalam bentuk manusia, Dia merendahkan diriNya dengan menjadi taat sampai mati, bahkan mati di kayu salib. Oleh karena itu Tuhan telah sangat meninggikan Dia dan menganugerahkan kepadaNya nama yang ada di atas setiap nama, sehingga dalam nama Yesus setiap lutut harus bertelut, di surga dan di bumi dan di bawah bumi, dan setiap lidah mengaku bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan, untuk kemuliaan Allah Bapa" (Filipi 2: 8–11).

 Memilih kehendak Tuhan dalam hal meminum cawan murka Tuhan pada akhirnya mengarah pada keselamatan bagi umat manusia, kemuliaan Yesus sendiri, dan Tuhan Bapa dimuliakan. Kehendak Tuhan adalah untuk kepentingan terbaik semua orang dan terbukti sebagai rencana yang terbaik.

 Ketika kita berdoa "kehendakMu selesai," kita berdoa agar Tuhan mencapai tujuan-Nya dalam hidup kita. Untuk memungkinkan kita hidup sebagai anak-anak yang taat.

 Roma 12: 1–2 berbicara tentang mempersembahkan diri kita sendiri sebagai korban yang hidup. Kita harus menghormati Tuhan dalam cara kita menjalani hidup kita.

 Filipi 2: 12–13 berbicara tentang mengupayakan keselamatan kita karena Allah "bekerja di dalam kamu, baik untuk kemauan maupun untuk bekerja demi kesenangan-Nya". Meminta agar kehendak Tuhan dilakukan adalah cara untuk menyerahkan diri kita kepada-Nya. Berusaha melakukan apa yang Dia panggil kita. Percaya bahwa Dia akan menyelesaikan pekerjaan baik-Nya di dalam kita (Filipi 1: 6; Roma 8: 28-30).

 Itu meminta bantuan-Nya untuk melakukan kehendak-Nya yang dinyatakan. Hal-hal seperti menyembah Tuhan, mengasihi sesama seperti diri kita sendiri (Yakobus 2: 8), mengucap syukur dalam segala keadaan (1 Tesalonika 5:18), mengatakan kebenaran dalam kasih (Efesus 4 : 15), menjauhkan diri dari dosa dan sebaliknya menjalani kehidupan yang kudus (Efesus 4: 22-24).

 Saat kita berdoa "kehendakMu selesai", kita juga berdoa agar kehendak Tuhan tercapai dalam arti yang lebih umum. Tuhan berdaulat jadi tidak ada keraguan bahwa apa yang Dia inginkan pada akhirnya akan terwujud. Namun, ketika kita berdoa agar kehendak-Nya terjadi "di bumi seperti di surga," kita menyelaraskan keinginan kita dengan keinginan Tuhan.

 Kita ingin orang-orang mengenal-Nya dan menaati-Nya. Berdoa agar kehendak Tuhan terjadi adalah demonstrasi aktif dari keinginan kita agar Tuhan meningkatkan kebenaran di bumi. Untuk menarik lebih banyak pada pertobatan. Agar kerajaan-Nya datang sepenuhnya.

 Berdoa "kehendakMu selesai" berarti meninggalkan rencana dan keinginan kita sendiri untuk mempercayai kehendak Tuhan. Percaya pada kebaikan dan hikmat-Nya. Semoga kita mengikuti ajaran Yakobus dalam Yakobus 4: 7 untuk "menyerahkan dirimu kepada Tuhan" dengan berdoa "kehendak-Mu akan selesai" dan semoga kita senang melakukan kehendak-Nya.

 Apa asal muasal pepatah terkenal ini? Apakah ada hubungan antara itu dan Kerajaan Tuhan? Apa arti "Kehendak-Mu" bagi kita hari ini?

 Frasa "Kehendak-Mu" ditemukan tiga kali dalam Alkitab Versi King James. Tempat pertama ditemukan adalah dalam apa yang umumnya disebut Doa Bapa Kami. Sebenarnya, ini adalah contoh doa yang Yesus gunakan untuk mengajari murid-murid-Nya cara berdoa.

 

Dalam Doa Bapa Kami

Yesus memulai teladan-Nya tentang bagaimana berdoa, dengan mengatakan, “Karena itu berdoalah dengan cara ini: Bapa kami yang di surga, dikuduskanlah namaMu. KerajaanMu datang. Kehendak-Mu terjadi di bumi, seperti di surga” (Matius 6: 9-10, KJV).

 Lukas mencatat instruksi yang sama dari Yesus dalam Injilnya: “Dan dia berkata kepada mereka, Ketika kamu berdoa, katakanlah, Bapa Kami yang di surga, dikuduskanlah namaMu. KerajaanMu datang. Kehendak-Mu terjadi, seperti di surga, begitu juga di bumi ”(Lukas 11: 2, KJV).

 Dalam garis besar singkat ini, kita melihat bahwa pokok bahasan yang pertama kali Yesus bahas setelah menyapa dan menunjukkan hormat kepada Allah Bapa adalah Kerajaan Allah. Dia memberi tahu kita untuk berdoa agar itu datang ke bumi ini. Kemudian Dia memerintahkan kita untuk berdoa agar kehendak Tuhan terjadi di bumi ini bahkan seperti yang sedang dilakukan di surga.

 

Mengapa berdoa agar kehendak Tuhan terjadi?

Karena Tuhan itu maha kuasa dan “melakukan apapun yang Dia kehendaki” (Mazmur 115: 3). Mengapa kita perlu berdoa agar kehendak-Nya terjadi ketika kehendak-Nya akan terjadi? Pernahkah Anda mempertimbangkan bahwa Kristus mungkin memasukkan ini ke dalam model doa untuk membantu kita menyelaraskan pemikiran dan tindakan kita dengan tujuan dan rencana Allah bagi kita?

 Ketika kita berdoa agar kehendak Tuhan terjadi sebelum kita meminta “makanan kita sehari-hari” (Matius 6:11 ), kebutuhan dan keinginan kita sehari-hari, kita mengakui bahwa apa yang Tuhan lakukan lebih penting daripada aktivitas kita. Poin yang halus, namun penting ini mengingatkan kita pada prioritas spiritual kita. Rencana dan tujuan Allah bagi hidup kita — kehendak-Nya, panggilan hidup kita, titik manis kita — harus menjadi yang utama dalam hidup kita.

 

Apa kehendak Tuhan?

Tujuan Allah menciptakan manusia adalah agar mereka pada akhirnya menjadi anggota keluarga-Nya dan hidup bersama-Nya selamanya di Kerajaan kekal-Nya. Proses ini dimulai dengan manusia yang diciptakan sebagai makhluk fisik, makhluk fana yang harus mendengar dan menanggapi instruksi Allah seperti yang diberikan melalui para nabi-Nya dan Putra-Nya, Yesus Kristus. (Pelajari Kristenomi: Ilmu Hubungan Allah dengan Manusia).

 Menjelaskan latar belakang Kristus dan alasan untuk datang dalam daging, Yohanes menulis: “Dia ada di dunia, dan dunia dibuat melalui Dia, dan dunia tidak mengenal Dia. Dia datang kepada milik-Nya, dan milik-Nya tidak menerima-Nya. Tetapi sebanyak yang menerima-Nya, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Allah, kepada mereka yang percaya dalam nama-Nya: yang lahir, bukan dari darah, atau keinginan daging, atau keinginan manusia, tetapi dari Allah” (Yohanes 1: 10-13).

 Dalam bagian ini, kita mencatat bahwa adalah kehendak Tuhan bagi manusia untuk menanggapi Dia dan menjadi anak-anak-Nya.

 Allah Bapa adalah Dia yang memanggil manusia (Yohanes 6: 44 ). Setelah menerima panggilan ini, kita harus bertobat dari dosa-dosa kita, dibaptis dan meletakkan tangan ke atas kita untuk menerima Roh Kudus. Melalui berdiamnya Roh Tuhan, kita berubah dan menjadi bertobat.

 Menjelaskan proses ini, Paulus menulis: "Dan jangan menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi diubah oleh pembaharuan pikiranmu, sehingga kamu dapat membuktikan apa yang baik dan dapat diterima dan kehendak Allah yang sempurna" (Roma 12: 2).

 Kehendak Tuhan bagi kita adalah agar kita secara bertahap berubah dari manusia dengan tindakan dan cara berpikir yang alami, manusiawi, yang tidak selaras dengan hukum Tuhan, menjadi orang yang berpikir dan bertindak seperti Tuhan.

 Menanggapi proses yang sama kepada jemaat Korintus, Paulus menjelaskan: “Tetapi kita semua, dengan wajah yang tidak terselubung, memandang seperti di cermin kemuliaan Tuhan, sedang diubah menjadi gambar yang sama dari kemuliaan ke kemuliaan, seperti oleh Roh dari Tuhan” (2 Korintus 3:18).

 Kehendak Tuhan bagi kita adalah agar kita secara bertahap berubah dari manusia dengan tindakan dan cara berpikir yang alami, manusiawi, yang tidak selaras dengan hukum Tuhan, menjadi orang yang berpikir dan bertindak seperti Tuhan.

 

Kerajaan Tuhan dan kehendak Tuhan

Meskipun Tuhan Maha Kuasa, Dia untuk sementara waktu mengizinkan roh jahat yang disebut Setan si iblis mempengaruhi umat manusia. Setan disebut di dalam Alkitab sebagai "dewa zaman ini," yang telah membutakan pikiran orang-orang yang tidak percaya (2 Korintus 4: 4). Melalui tipu daya dan kebohongan, dia “menipu seluruh dunia” ( Wahyu 12: 9 ).

 Pada saat ini, Kerajaan Allah tidak memerintah atas bumi seperti halnya di surga, di mana Allah berada. Namun Kerajaan Allah ditakdirkan untuk mengambil alih semua kerajaan dunia ini. Dahulu kala, Tuhan memberi nabi Daniel visi tentang perubahan ini.

 “Saya melihat dalam penglihatan malam, dan lihatlah, Seseorang seperti Anak Manusia, datang dengan awan di surga! Dia datang ke Yang Lanjut Usia, dan mereka membawa-Nya dekat di hadapan-Nya. Kemudian kepada-Nya diberikan kekuasaan dan kemuliaan dan kerajaan, bahwa semua orang, bangsa, dan bahasa harus melayani Dia. Kekuasaan-Nya adalah kekuasaan yang kekal, yang tidak akan lenyap, dan kerajaan-Nya yang tidak akan dihancurkan” (Daniel 7: 13-14).

 Meterai ketujuh dari kitab Wahyu gambar kedatangan Yesus Kristus ke dunia ini untuk mendirikan Kerajaan Allah. Menjelaskan penglihatan yang telah dia lihat tentang peristiwa yang akan datang ini, Yohanes menulis: “Kemudian malaikat ketujuh bersuara: Dan ada suara nyaring di surga, mengatakan, 'Kerajaan dunia ini telah menjadi kerajaan Tuhan kita dan Kristus-Nya, dan Dia akan memerintah selama-lamanya!'” (Wahyu 11:15).

 Proses semua pemerintahan manusia digantikan oleh Kerajaan Allah, inilah poin yang Yesus buat dalam contoh doa-Nya ketika Dia mengajari kita untuk berdoa, “Kerajaan-Mu datang. KehendakMu akan dilakukan di bumi, karena itu adalah kehendakMu di surga”(Matius 6:10).

 Dalam komunikasi kita dengan Tuhan, kita harus berdoa untuk perubahan penting ini yang akan menandai akhir dari pengaruh Setan dan kesalahan manusia. Pendirian Kerajaan Tuhan di bumi untuk membawa perdamaian, kemakmuran dan stabilitas bagi semua orang.

 

Kehendak"Mu akan selesai"

Sebelum penyaliban-Nya, Yesus berdoa kepada Bapa-Nya tentang pencobaan besar yang akan Dia hadapi. Mengetahui rasa sakit yang akan segera Dia alami, "Dia pergi lagi untuk kedua kalinya, dan berdoa, berkata, O Bapa-Ku, jika cawan ini tidak berlalu dariku, kecuali aku meminumnya, kehendak-Mu akan selesai" (Matius 26: 42, KJV). Ini adalah ketiga kalinya dan terakhir kalinya kita menemukan frase "kehendakMu terjadi, kehendakMu akan dilakukan, kehendakMu selesai” dalam Alkitab Versi King James.

 Dalam kasus ini, meskipun Yesus lebih suka untuk tidak menderita seperti yang Dia alami, Dia menyerah pada kehendak Tuhan. Doa ini menimbulkan pertanyaan yang menarik: Apakah Yesus tidak menyadari kehendak Bapa-Nya tentang penyaliban-Nya yang akan datang? Beberapa tulisan suci memberikan wawasan.

 Wahyu 13: 8 berbicara tentang Yesus sebagai "Anak Domba yang disembelih sejak dunia dijadikan." Ini berarti bahwa rencana Allah bagi Putra-Nya untuk memberikan nyawa-Nya bagi dosa dunia sudah ada sejak awal. Lebih lanjut, Yesus telah mengajar murid-murid-Nya bahwa pelayanan-Nya mencakup menyerahkan hidup-Nya. “Dan sama seperti Musa mengangkat ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus diangkat” (Yohanes 3:14). Kemudian, Dia kembali mengajar, “Dan Aku, jika aku diangkat dari bumi, akan menarik semua orang kepada Diriku” (Yohanes 12:32).

 Jadi mengapa Yesus berdoa agar Dia tidak harus menderita penyaliban, namun pada saat yang sama juga menyerah pada kehendak Bapa-Nya? Mungkinkah, seperti yang telah Dia lakukan mengenai baptisan (lihat Matius 3: 14-15 ), Dia mencontohkan perilaku yang perlu kita praktikkan? Meskipun Yesus tidak menantikan penderitaan yang harus Dia tanggung, Dia sepenuhnya berkomitmen untuk memenuhi kehendak Bapa-Nya. Seperti yang Yesus jelaskan, “Makananku adalah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku, dan menyelesaikan pekerjaan-Nya” (Yohanes 4:34).

 Saat kita menjalani hidup kita, kita perlu memiliki sikap "kehendakMu akan selesai" yang serupa. Hidup sesuai dengan kehendak Tuhan harus menjadi prioritas utama kami. Mencari Kerajaan Allah harus menjadi fokus utama dalam hidup kita ( Matius 6:33 ).

 Jika kita melakukan seperti yang diperintahkan Tuhan, kita dapat menantikan untuk mendengar kata-kata yang indah ini: “Marilah, kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, kamu diberi hak dan kewenangan mewarisi kerajaan yang telah dipersiapkan untukmu sejak dunia dijadikan” ( Matius 25:34 ).

 

 

Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu