Langsung ke konten utama

KERAJAAN ALLAH ITU NYATA

KERAJAAN ALLAH NYATA

 Injil menurut Matius, terutama ditulis untuk pembaca Yahudi dan berfokus pada identitas Yesus. Matius adalah seorang pemungut pajak. Menurut pandangan orang Israel, pemungut pajak adalah orang berdosa. Tetapi Matius diselamatkan oleh kasih karunia Tuhan Yesus. Matius mengerjakan keselamatanNya dengan menjadi murid Yesus.  Injil ini memberikan catatan sejarah tentang kehidupan dan ajaran Yesus. Dia memiliki lebih banyak kutipan dan rujukan ke Perjanjian Lama daripada penulis Perjanjian Baru lainnya.

 Ada 5 isi utama dalam buku ini:

·      Mat 5-7 - Khotbah di Bukit.

·      Mat 10 - Instruksi kepada 12 murid untuk membawa pesan Injil kepada bangsa Israel.

·      Mat 13 - Perumpamaan tentang Kerajaan di mana Yesus mengajarkan seperti apa Kerajaan itu dan akan seperti apa. Yesus menggunakan keadaan kehidupan nyata untuk menggambarkannya.  

·      Mat 18 - Bagaimana para murid harus hidup sebagai gereja, sebagai komunitas. Itu mencakup contoh perilaku yang benar, disiplin gereja, pengampunan, pemulihan saudara dan saudari kembali ke dalam persekutuan.

·      Mat 24-25 peristiwa Olivet - Dalam Mat 1 kita membaca tentang Raja yang akan datang dan di bab 24 & 25 tentang kembalinya Raja. Dia akan datang untuk dan bersama umatnya untuk mendirikan kerajaan-Nya yang hanya akan terjadi setelah masa kesusahan besar. 

Kitab Matius diakhiri dengan Amanat Agung Yesus kepada semua pengikut-Nya untuk menjadikan semua bangsa muridNya, untuk membaptis mereka, dan untuk mengajar murid-murid baru untuk mematuhi semua perintah yang telah Dia berikan kepada mereka. Dia juga meyakinkan mereka bahwa Dia akan selalu bersama mereka (Mat 28:18 - 20).

 1 Sekarang, ketika Yesus melihat orang banyak itu, Dia naik ke lereng gunung dan duduk. Murid-muridNya datang kepadanya, 2 dan Dia mulai mengajar mereka. Dia berkata: 3 “Berbahagialah orang yang miskin roh, karena mereka adalah kerajaan surga.

4 Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur. 5 Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi. 6 Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan kenyang.

7 Berbahagialah orang yang penuh belas kasihan, karena mereka akan diberi belas kasihan. 8 Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah. 9 Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah. 10 Berbahagialah orang yang dianiaya karena kebenaran, karena kerajaan mereka adalah kerajaan surga.

11 Berbahagialah kamu jika orang menghina kamu, menganiaya kamu, dan secara tidak benar mengatakan segala jenis kejahatan terhadap kamu karena Aku. 12 Bersukacitalah dan bergembiralah, karena besar upahmu di surga, karena sama seperti mereka menganiaya nabi-nabi yang ada sebelum kamu.

13 “Kamu adalah garam dunia. Tapi jika garam sudah kehilangan rasa asinnya, bagaimana bisa dibuat asin lagi? Tidak ada gunanya lagi untuk apa pun, kecuali dibuang dan diinjak-injak. 14 “Kamu adalah terang dunia. Kota yang dibangun di atas bukit tidak mungkin tersembunyi.

15 Juga tidak ada orang yang menyalakan pelita dan menaruhnya di bawah mangkok. Sebaliknya mereka meletakkannya di atas dudukannya, dan itu memberi cahaya bagi semua orang di rumah. 16 Demikian pula, biarlah terangmu bersinar di hadapan orang lain, agar mereka melihat perbuatan baikmu dan memuliakan Bapamu di surga (Matius 5: 1-16, NIV).

 Khotbah di Bukit adalah tentang:

·      Realitas Kerajaan

·      Hubungan Kita dengan Raja

·      Tanggapan kita untuk panggilan-Nya

 

Realitas Kerajaan

Apa Kerajaan Surga itu? Singkatnya, ada dua aspek - fisik dan spiritual. Sekitar 600 SM, selama pengasingan di Babilonia, Daniel menubuatkan bahwa akan ada 5 kerajaan berturut-turut tetapi kerajaan ke-5 dan terakhir adalah Kerajaan Allah.

Tuhan mengungkapkan kepadanya bahwa Kerajaan Tuhan akan datang pada suatu saat selama pemerintahan Kekaisaran Romawi.

Kerajaan ini, yang awalnya tampak kecil dan tidak berdaya, entah bagaimana secara ajaib akan menggulingkan kekaisaran Romawi dan kemudian menyebar ke seluruh dunia.

Kerajaan ini tidak dibangun oleh orang-orang, juga tidak akan diantarkan oleh orang-orang. 

Kerajaan dilambangkan sebagai sebuah batu yang “tidak dipotong oleh tangan manusia” (Daniel 2:34). Artinya, itu adalah Kerajaan supernatural yang dibuat oleh Tuhan sendiri. Ide tentang "kerajaan" dalam Perjanjian Lama dan Baru pada dasarnya bersifat dinamis (atau spiritual) daripada spasial (atau fisik). Ini bukanlah sebuah kerajaan yang dibatasi oleh perbatasan geografis melainkan sebuah "kekuasaan Raja," atau pemerintahan yang berdaulat. Sekarang ini adalah kerajaan spiritual tetapi suatu hari kerajaan Tuhan akan didirikan sebagai realitas fisik di bumi.

Dalam Khotbah di Bukit ini, Yesus sedang berbicara kepada 12 murid, kepada umat beragama, dan banyak orang lain yang telah mendengar tentang Dia dan menyaksikan mukjizat-Nya. Di pasal 5-7, Matius mencatat seluruh Khotbah di Bukit di mana Yesus mengajar orang-orang tentang Kerajaan tetapi juga memohon mereka untuk datang ke Kerajaan.

Dia menjelaskan kepada mereka bahwa kehidupan di Kerajaan Surga jauh melampaui kehidupan yang kita jalani di dunia ini. Itu jauh lebih memuaskan daripada apa yang diajarkan dan digambarkan secara lahiriah oleh orang-orang Farisi dan orang munafik yang religius ini.

Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka harus sempurna karena Bapa surgawi mereka sempurna (Mat 5:48). Itu berarti tidak ada yang bisa menjadi cukup baik untuk mendekati Tuhan, tidak peduli seberapa religius Anda atau berapa banyak perbuatan baik yang telah Anda lakukan dalam hidup Anda.

Hanya ada satu cara Anda dapat memasuki Kerajaan. Hanya satu cara hidup Anda dapat diubah. Hanya satu fondasi untuk dibangun. Hanya satu cara untuk benar-benar berkembang, untuk mengalami berkat-berkat Kerajaan sekarang dan dalam kekekalan - itu hanya melalui Yesus.

Dia berkata bahwa Dia adalah satu-satunya jalan, satu-satunya kebenaran, dan satu-satunya kehidupan. Jalan untuk datang kepada Bapa adalah melalui Dia. Kerajaan Surga adalah pemerintahan spiritual Tuhan di Surga dan nyata di bumi melalui orang-orang yang menaruh kepercayaan mereka kepada Kristus, yang disebut sebagai warga surgawi sekaligus Duta Besar Kerajaan.

Realitas Kerajaan Surga di bumi adalah pada orang-orang yang menunjukkan gaya hidup dan kehidupan surgawi di bumi selama mereka masih hidup, rohnya masih berdiam dan aktif di dalam tubuh fisiknya. Kerajaan Surga ada pada orang yang masih hidup.

 

Hubungan kita dengan Raja

Ada berkat yang dijanjikan bagi mereka yang memiliki hubungan dengan Raja karena mereka telah diadopsi ke dalam keluarga-Nya. Yesus berbicara tentang mereka yang diberkati, "bahagia" dan "berkembang" dalam ay. 3-11.

Kitab Amsal penuh dengan ajaran bagaimana menjalani hidup dengan bijaksana.  Kitab Amsal  mengajarkan bahwa dengan melakukan itu, orang ini akan diberkati, bahagia, dan akan berkembang. Dengan kata lain, seseorang akan berkembang jika dia memiliki hubungan yang benar dengan Raja.

Tapi cara kita berkembang sebagai anak-anak Tuhan sangat berlawanan, sangat berlawanan dengan apa yang dunia atau agama lihat atau anggap sebagai berkah.

Berbahagialah orang yang miskin dalam roh, karena kerajaan mereka adalah kerajaan surga. 4 Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur. 5 Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi. 6 Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan (Matius 5: 3-6).

Budaya Barat yang menjajah seluruh dunia melalui media komunikasi dan produk serta pengaruh mereka lainnya mengatakan bahwa untuk benar-benar berkembang dan bahagia Anda perlu memaksimalkan potensi manusia Anda, Anda perlu menemukan diri Anda sendiri, menjadi mandiri dan bebas.

Yesus berkata, berbahagialah orang miskin dalam roh. Artinya, seseorang yang datang kepada Tuhan, menyadari tidak ada yang baik di dalam diri mereka, mereka tidak memiliki kemampuan untuk menyelamatkan atau mengubah diri mereka sendiri, dan menyadari bahwa Tuhan harus menjadi sumber kehidupan mereka.

Masyarakat modern berpendapat bahwa kebaikan tertinggi dalam hidup adalah mengejar kebahagiaan sendiri, mengejar kesenangan, hiburan, kehidupan yang baik, mengalami satu peristiwa mendebarkan setelah peristiwa berikutnya. Tetapi apakah orang-orang dengan pola pikir seperti ini cenderung dengan jujur ​​menilai ke mana perjalanan mereka pada akhirnya akan membawa mereka atau bahkan mempertimbangkan apa yang terjadi setelah perjalanan mereka berakhir?  

Yesus berkata bahwa Tuhan memberkati mereka yang berduka dalam ay 4. Orang yang hidup dalam terang Firman Tuhan berduka atas dosanya karena mereka melihat betapa besar pelanggaran mereka terhadap Tuhan. Mereka juga berduka atas kejahatan yang mereka lihat di dunia sekitar mereka. Tapi Tuhan juga berjanji untuk menghibur mereka.

Semakin dekat kita berjalan dengan Tuhan, semakin besar penghiburan kita karena melalui Firman-Nya kita belajar tentang kasih karunia dan belas kasihan-Nya yang tak terbatas. Tetapi jika kita hidup bersama Tuhan maka kita menjadi saluran kasih karunia dan belas kasihNya yang tidak terbatas. Bersama Tuhan kita menjadi berkat.

Ketika kita datang kepada-Nya dalam kehancuran kita akan dihibur. Nanti pada suatu hari, penghiburan terbesar kita adalah ketika Tuhan menciptakan surga baru dan bumi baru.  Kerajaan surga akan disempurnakan, dan Tuhan sendiri akan menghapus setiap air mata dari mata manusia, dari mereka yang berduka (Wahyu 21: 4).

Tetapi jika sekarang kita hidup dalam misi Tuhan untuk hidup kita, maka hari-hari kita akan selalu baru dan dimana kita berada disitu surga berada. Sebagai warga Kerajaan Surga, maka keberadaan kita adalah keberadaan surga. Surga dilihat orang nyata dalam diri dan hidup kita.

Roma 14:17 Sebab Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus.

Karena Kerajaan Allah bukanlah tentang makanan dan minuman, melainkan tentang kebenaran, damai sejahtera, dan sukacita dalam Roh Kudus.

 

1 Korintus 4:20 

TB: Sebab Kerajaan Allah bukan terdiri dari perkataan, tetapi dari kuasa.

AYT: Sebab, Kerajaan Allah bukan dalam perkataan, melainkan dalam kuasa.

TL: Karena kerajaan Allah itu bukannya berwujud atas perkataan, melainkan atas kuasa.

Orang-orang akan memberi tahu Anda bahwa jika Anda ingin berhasil dalam hidup, Anda harus memperhatikan diri sendiri, mengambil apa yang Anda bisa, menggunakan siapa saja dan apa saja untuk maju dalam hidup. Tetapi di ayat 5, Yesus mengatakan kepada kita bahwa yang lemah lembut yang memiliki bumi yaitu mereka yang akan diberkati. Mereka yang tahu bahwa mereka memiliki kekuatan, keterampilan, kemampuan, pengetahuan, sikap dan kebiasaan yang dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan untuk memajukan agenda mereka sendiri tetapi dengan sadar memilih memberikan semuanya kepada Tuhan sehingga Dia bisa menggunakannya untuk kemuliaan-Nya. Dia tahu dia diciptaka oleh Tuhan untuk melakukan perbuatan tertentu yang khusus dirancang Tuhan untuk dirinya secara khusus.

Efesus 2:10

AYT (2018)

Kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Yesus Kristus untuk melakukan pekerjaan baik yang dipersiapkan Allah sebelumnya supaya kita bisa hidup di dalamnya.

TL (1954) 

Karena kita ini perbuatan Dia, dijadikan di dalam Kristus Yesus akan membuat kebajikan, yang disediakan Allah terdahulu, supaya kita melakukan sekaliannya itu.

BIS (1985) 

Kita adalah ciptaan Allah, dan melalui Kristus Yesus, Allah membentuk kita supaya kita melakukan hal-hal yang baik yang sudah dipersiapkan-Nya untuk kita.

MILT (2008)

Sebab kita adalah hasil karya-Nya, yang telah diciptakan di dalam Kristus YESUS bagi perbuatan-perbuatan baik, yang Allah telah mempersiapkan sebelumnya, supaya kita dapat hidup di dalamnya.

Yesus adalah teladan terbesar dari Dia yang mengosongkan diri-Nya demi orang lain, demi kita.

"Aku dan Bapa adalah satu." (Yoh 10:30)

Kemudian Yesus menjelaskan, kata Yesus kepada mereka: "Tidakkah ada tertulis dalam kitab Taurat kamu: Aku telah berfirman: Kamu adalah allah? Jikalau mereka, kepada siapa firman itu disampaikan, disebut allah - sedang Kitab Suci tidak dapat dibatalkan--, masihkah kamu kepada Dia yang dikuduskan oleh Bapa dan yang telah diutus-Nya ke dalam dunia: Engkau menghujat Allah! Karena Aku telah berkata: Aku Anak Allah? Jikalau Aku tidak melakukan pekerjaan-pekerjaan Bapa-Ku, janganlah percaya-Ku, tetapi jikalau Aku melakukan dan kamu tidak mau percaya kepada-Ku, percayalah akan pekerjaan-pekerjaan itu, supaya kamu boleh mengerti, bahwa Bapa di dalam Aku dan Aku di dalam Bapa." (Yoh 10: 34-38)


Ayat 6 mengatakan, Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran. Mereka tidak ingin menyia-nyiakan hidup mereka dengan lapar dan haus akan hal-hal yang mereka tahu tidak akan membuat mereka puas tetapi dipelihara oleh kebaikan Tuhan. Mereka lapar dan haus akan Firman Tuhan karena mereka ingin berada dalam hubungan yang benar dengan Tuhan dan melakukan kehendak-Nya. Mereka ingin menjalani kehidupan yang Tuhan ciptakan untuk mereka jalani. Tuhan berjanji orang-orang ini akan benar-benar puas. 

Yohanes 4:34

AYT (2018)

Yesus berkata kepada mereka, “Makanan-Ku adalah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku dan menyelesaikan pekerjaan-Nya.

TL (1954)

Maka kata Yesus kepada mereka itu, "Adapun rezeki-Ku, yaitu melakukan kehendak Dia, yang menyuruhkan Aku, dan menyempurnakan pekerjaan-Nya.

BIS (1985)

Lalu Yesus berkata, "Makanan-Ku adalah mengikuti kemauan Dia yang mengutus Aku, dan menyelesaikan pekerjaan yang diserahkan-Nya kepada-Ku.

MILT (2008)

YESUS berkata kepada mereka, "Makanan-Ku adalah bahwa Aku dapat melakukan kehendak Dia yang telah mengutus Aku, dan menyelesaikan pekerjaan-Nya.

 

Tanggapan Kita untuk Panggilan-Nya

13 “Kamu adalah garam dunia. Tapi jika garam sudah kehilangan rasa asinnya, bagaimana bisa dibuat asin lagi? Tidak ada gunanya lagi untuk apa pun, kecuali dibuang dan diinjak-injak. 14 “Kamu adalah terang dunia. Kota yang dibangun di atas bukit tidak mungkin tersembunyi. 15 Juga tidak ada orang yang menyalakan pelita dan menaruhnya di bawah mangkok. Sebaliknya mereka meletakkannya di atas dudukannya, dan itu memberi cahaya bagi semua orang di rumah. 16 Demikian pula, biarlah terangmu bersinar di hadapan orang lain, agar mereka melihat perbuatan baikmu dan memuliakan Bapamu yang di surga (Matius 5: 13-16).

 Yesus memberi tahu kita bahwa sebagai murid-Nya, kita adalah garam dunia dan terang dunia.

Kerajaan Allah adalah garam dan terang, mempengaruhi, mengubah dan memperbarui dunia yang rusak dan jatuh. Membuat bumi tua yang sudah kisut tercabik-cabik oleh kejahatan penuh penderitaan menjadi bumi baru yang penuh damai sejahtera.

Garam mengawetkan (membuat bertahan lama, kekal) apa pun yang tercampur dari atau diserang oleh kerusakan dan menanamkan rasa dan kekuatannya pada segala hal. Firman Tuhan adalah garam yang perlu disebarkan. Orang-orang percaya yang dipenuhi Firman Tuhan adalah orang-orang yang dipenuhi dengan kebenaran dan kehidupan. Orang seperti ini dapat secara efektif menunda kerusakan moral dan spiritual di mana pun Tuhan telah menempatkan mereka. Bilangan 18:19

TB (1974) 

Segala persembahan khusus, yakni persembahan kudus yang dipersembahkan orang Israel kepada TUHAN, Aku berikan kepadamu dan kepada anak-anakmu laki-laki dan perempuan bersama-sama dengan engkau; itulah suatu ketetapan untuk selama-lamanya; itulah suatu perjanjian garam untuk selama-lamanya di hadapan TUHAN bagimu serta bagi keturunanmu."

AYT (2018)

Aku, TUHAN, memberikan segala sesuatu yang dipersembahkan umat Israel sebagai persembahan kudus, menjadi milikmu. Itu akan menjadi bagianmu kepada anak-anakmu, baik laki-laki maupun perempuan. Perjanjian garam ini berlaku untuk selama-lamanya.”

TL (1954)

Adapun segala persembahan tatangan dari pada barang-barang suci, yang dipersembahkan oleh bani Israel akan persembahan tatangan kepada Tuhan, ia itu telah Kukaruniakan kepadamu dan kepada anakmu laki-laki dan perempuan sertamu akan hukum yang kekal, ia itu suatu perjanjian garam yang kekal bagimu di hadapan hadirat Tuhan, yaitu bagimu dan bagi segala anak buahmupun sertamu.

 

 Terang adalah pengetahuan tentang yang baik dan jahat. Memisahkan antara kebusukan dengan keharuman. Terang itu adalah Firman Tuhan. Mazmur 119:105

AYT (2018)

Firman-Mu adalah pelita bagi kakiku, dan terang bagi jalanku.

TL (1954)

Bahwa firman-Mu itu seolah-olah pelita bagi kakiku dan seperti suluh pada jalanku.

BIS (1985)

Sabda-Mu adalah pelita bagi langkahku, cahaya untuk menerangi jalanku.

MILT (2008)

Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang pada alurku.

Shellabear 2011 (2011)

Firman-Mu seperti pelita bagi kakiku, dan terang bagi jalanku.

AVB (2015)

Firman-Mu lampu bagi kakiku dan cahaya bagi jalanku.

Sebagai terang Kristus bagi dunia, Tuhan memanggil kita untuk membawa kabar baik Kerajaan-Nya kepada orang-orang yang kita temui setiap hari. Memberi terang berarti memberi pengetahuan, mengajar, memuridkan, mendidik orang-orang di jalan Tuhan.

Tuhan memanggil kita untuk memiliki efek pelestarian dan pembersihan di dunia. Dia memanggil kita untuk pergi ke tempat-tempat gelap dalam kehidupan manusia dan dalam masyarakat sebagai terang dunia.

Iman Anda tidak boleh disembunyikan, dalam cara Anda hidup dan menanggapi dunia di sekitar Anda harus jelas bagi orang lain bahwa Anda adalah pengikut Yesus.

Hidup kita harus mengarahkan orang lain kepada Kristus.

Hidup Anda adalah kesaksian dari apa yang Tuhan telah lakukan oleh kasih karunia-Nya. Tetapi perhatikan bahwa kita adalah garam hanya jika kita mempertahankan perbedaan kita dari dunia di sekitar kita. Pada hari-hari ketika tanah atau pasir bercampur dengan garam, maka campuran itu tidak dapat digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan. Campuran itu akan dibuang ke tanah. Garam jadi hambar.

Yesus memperingatkan kita untuk berhati-hati agar tidak membiarkan apapun masuk ke dalam hidup kita yang dapat mencemari hubungan kita dengan Tuhan. Jangan membiarkan pergaulan dan komunitas tempat kita berada membuat kita tumpul dalam iman kita. Kita tidak boleh membiarkan pintu terbuka untuk dosa. Kita tidak boleh kehilangan rasa asin kita. Kita tidak boleh kehilangan pengaruh surgawi kita dimanapun kita berada.

Ingat, Kerajaan Sorga adalah nyata dan kenyataan. Itu terlihat melalui mereka yang telah memberikan hidupnya sepenuhnya kepada Raja.

Pertanyaannya adalah:

Seperti apa hubungan Anda dengan Tuhan di tahun 2020 ini dan seterusnya?

Maukah Anda memberikan lebih banyak hidup Anda kepada-Nya?

Maukah Anda menjadi garam dan terang kemanapun Tuhan memanggilmu?

 Ingat garam dan terang itu sama: yaitu Firman Tuhan. Hidup menjadi garam dan terang berarta mewujudnyatakan Firman Tuhan dalam hidup Anda dimanapun Anda berada.

 

 

Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu