Langsung ke konten utama

GEREJA BUKAN KERAJAAN ALLAH KARENA...

GEREJA BUKAN KERAJAAN ALLAH KARENA….

Kata Kerajaan (dalam bahasa Yunani: βασιλεία Basileia) muncul 162 kali dalam Perjanjian Baru. Sebagian besar penggunaan ini berhubungan dengan Basileia tou Theou (βασιλεία τοῦ θεοῦ) yaitu Kerajaan Allah atau Basileia tōn Ouranōn (Βασιλείυ) τῶν Ον ασιλείυ Surga dalam Injil Sinoptik.

Kerajaan Allah diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sebagai Regnum Dei. Kerajaan Surga diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sebagai Regnum Caelorum.

Kerajaan Surga (Basileia tōn Ouranōn) muncul 32 kali dalam Injil Matius dan tidak ditemukan di tempat lain di Perjanjian Baru. Matius juga menggunakan istilah Kerajaan Allah (Basileia you Theou) dalam beberapa kasus. Tetapi dalam kasus Matius menggunakan Kerajaan Allah, mungkin sulit untuk membedakan penggunaannya dari Kerajaan Surga (Basileia tōn Ouranōn). Secara umum orang Kristen berpendapat sama, tetapi kalau diteliti dan dikaji secara seksama kedua istilah itu (Allah dan Surga) sangat berbeda. Bagaiaman Anda memahami Presiden dengan Pemerintah Pusat Republik Indonesia? Sama tapi berbeda.

Ada kesepakatan umum di antara para ahli bahwa istilah yang digunakan oleh Yesus sendiri adalah "Kerajaan Allah". Penggunaan Matius untuk istilah Kerajaan Surga secara umum dilihat sebagai paralel dengan penggunaan Kerajaan Allah dalam Markus dan Injil Lukas. Matius kemungkinan besar menggunakan istilah Surga karena latar belakang pendengar Yahudinya memberlakukan pembatasan pada seringnya penggunaan nama Tuhan.

R.T. Prancis menyarankan bahwa dalam beberapa kasus di mana Kerajaan Allah digunakan, Matius mencari referensi yang lebih spesifik dan pribadi kepada Tuhan dan karenanya kembali ke istilah itu.

Karakterisasi Kristiani dari hubungan antara Tuhan dan umat manusia melibatkan gagasan tentang "Kerajaan Tuhan". Asal-usulnya berasal dari Perjanjian Lama. Dapat dilihat sebagai konsekuensi dari penciptaan dunia oleh Tuhan. "Mazmur penobatan" (Mazmur 45, 93, 96, 97–99) memberikan latar belakang untuk pandangan ini dengan seruan "Tuhan adalah Raja".  Namun, dalam Yudaisme kemudian, pandangan yang lebih "nasional" diberikan kepada Kerajaan Allah. Mesias yang ditunggu dapat dilihat sebagai pembebas dan pendiri negara baru Israel.

Istilah "Kerajaan Allah" tidak muncul dalam Perjanjian Lama. "KerajaanNya" dan "KerajaanMu" digunakan dalam beberapa kasus ketika merujuk pada Tuhan. Namun, Kerajaan Allah (yang menurut beberapa pandangan: padanan Matius menjadi "Kerajaan Surga") adalah frase yang menonjol dalam Injil Sinoptik.

Ada kesepakatan yang hampir bulat di antara para sarjana bahwa Kerajaan Allah dan "Kerajaan Surga" mewakili elemen kunci dari ajaran Yesus. Artinya: inti pengajaran YESUS adalah KERAJAAN. Khotbah Yesus semua mengenai KERAJAAN ALLAH dan KERAJAAN SURGA. Jadi, gereja yang tidak mengajarkan, tidak mengkhotbahkan dan tidak mempraktekkan KERAJAAN seperti diajarkan oleh YESUS bukan Kerajaan Allah.

Yesus memberikan Petrus "kunci kerajaan surga", (Matius 16:18). Ini menjadi sasaran interpretasi yang beragam. Secara historis, Bapa Gereja menyajikan tiga interpretasi terpisah tentang Kerajaan Allah:

1.      Yang pertama (oleh Origen pada abad ke-3) adalah bahwa Yesus sendiri mewakili Kerajaan.

2.      Interpretasi kedua (juga oleh Origen) adalah bahwa Kerajaan mewakili hati dan pikiran orang beriman yang ditangkap oleh kasih Tuhan dan pengejaran ajaran Kristen.

3.      Interpretasi ketiga (dipengaruhi oleh Origen tetapi dibawa oleh Eusebius pada abad ke-4) adalah bahwa Kerajaan mewakili Gereja Kristen yang terdiri dari umat beriman.

Selama berabad-abad berbagai interpretasi teologis untuk istilah Kerajaan Allah telah muncul. Misalnya, dalam ajaran Katolik, deklarasi resmi Dominus Iesus (butir 5) menyatakan bahwa kerajaan Allah tidak dapat dipisahkan baik dari Kristus maupun dari Gereja, karena "jika kerajaan itu dipisahkan dari Yesus, itu bukan lagi kerajaan Tuhan yang Dia nyatakan." Umat Kristen Ortodoks Timur percaya bahwa Kerajaan Allah hadir di dalam Gereja dan dikomunikasikan kepada orang-orang percaya saat berinteraksi dengan mereka.

R. T. France telah menunjukkan bahwa meskipun konsep "Kerajaan Allah" memiliki makna intuitif bagi umat Kristen awam, hampir tidak ada kesepakatan di antara para teolog tentang artinya dalam Perjanjian Baru, seperti berikut:

Ø  Beberapa sarjana melihatnya sebagai gaya hidup Kristen.

Ø  Beberapa sebagai metode penginjilan dunia.

Ø  Beberapa sebagai penemuan kembali karunia karismatik.

Ø  Beberapa tidak menghubungkannya dengan situasi sekarang atau masa depan, tetapi dunia yang akan datang.

Prancis menyatakan bahwa frasa Kerajaan Allah sering ditafsirkan dalam banyak hal agar sesuai dengan agenda teologis mereka yang menafsirkannya.

Setiap penafsir menafsirkan sesuai kepentingan masing-masing, mungkin sesuai maksud Tuhan Yesus sendiri, mungkin sangat berlawanan. Yang menyedihkan, sekali satu denominasi gereja mengungkapkan pendapatnya yang dianggap sebagai kebenaran, sulit baginya untuk mengubahnya, walaupun secara sadar dia yakin bahwa kebenaran yang diagungkannya itu ternyata kemudian salah. Mengakui kesalahan dan memperbaikinya adalah mustahil, karena dia tidak percaya kepadaa kebenaran mutlak hanya ada pada Allah sendiri. Denominasi yang bersembunyi di dalam organisasi gereja menjadi benteng yang kuat untuk menolak Allah sendiri. Gereja yang diwakili oleh penguasa organisasi menjadi allah sendiri yang tidak mau diganggu gugat. Karena kesediaan mengakui kesalahan adalah akhir zaman baginya. Mengubah pandangan dari apa yang menjadi darah daging denominasi gereja sama saja dengan bunuh diri. Dia memilih menjadi seperti Saul dan Judas Iskariot, bukan seperti David dan Petrus. Kabar baiknya, Tuhan Yesus selalu siap sedia menantikan momen pengakuan atas kesalahan yang telah dilakukan dan terjadi, kemudian bersiap mengadopsi kebenaran yang dari Tuhan Yesus sendiri. Ini bukan masalah mudah dan butuh perjuangan panjang seumur hidup.

Penafsiran istilah Kerajaan Allah telah menimbulkan perdebatan eskatologis yang luas di antara para sarjana dengan pandangan yang berbeda. Tidak ada konsensus yang muncul di antara para sarjana. Dari Agustinus hingga Reformasi, kedatangan Kerajaan telah diidentifikasikan dengan pembentukan Gereja Kristen. Pandangan ini kemudian ditinggalkan oleh beberapa Gereja Kristen.

Pada awal abad ke-20, beberapa gereja Protestan telah mengadopsi interpretasi apokaliptik dari Kerajaan. Dalam pandangan ini (juga disebut "eskatologi yang konsisten") Kerajaan Allah tidak dimulai pada abad pertama, tetapi merupakan peristiwa apokaliptik di masa depan yang belum terjadi. Pandangan ini sepertinya kurang mengaitkannya dengan Kerajaan di Perjanjian Lama. Kurang mendalami tentang peran dan tugas manusia sesuai rencana Allah, yang terkandung dalam Taurat khususnya Kitab Kejadian, Sejarah, Sastra dan Kitab Para Nabi.

Pada pertengahan abad ke-20, muncul eskatologi yang menyadari dan memandang Kerajaan sebagai non-apokaliptik. Kerajaan sebagai manifestasi kedaulatan ilahi atas dunia. Pandangan ini dibuktikan dengan diwujudkan oleh pelayanan Yesus, telah mengumpulkan pengikut ilmiah. Dalam pandangan ini Kerajaan dianggap tersedia saat ini.

Pendekatan non-apokalitik bersaing dengan eskatologi yang diresmikan kemudian diperkenalkan sebagai interpretasi "sudah dan belum". Dalam pandangan ini, Kerajaan telah dimulai, tetapi menunggu pengungkapan penuh di masa mendatang. Penafsiran yang inovatif kreatif ini telah melahirkan banyak variasi. Berbagai sarjana mengusulkan model eskatologis baru yang meminjam unsur-unsur dari ini.

 Ibrani 12:23 mengacu pada "Tuhan, Hakim atas semua". Gagasan bahwa semua manusia pada akhirnya akan "dihakimi" adalah elemen penting dari ajaran Kristen. Sejumlah bagian Perjanjian Baru (misalnya Yohanes 5:22 dan Kisah Para Rasul 10:42) dan pengakuan kredal selanjutnya menunjukkan bahwa tugas penghakiman diberikan kepada Yesus.

Yohanes 5:22 menyatakan bahwa "Bapa juga tidak menghakimi siapa pun, tetapi Dia telah memberikan semua penghakiman kepada Anak".

Kisah Para Rasul 10:42 mengacu pada Yesus yang telah bangkit sebagai: "Dia yang ditahbiskan oleh Allah untuk menjadi Hakim orang hidup dan orang mati."

Peran yang dimainkan oleh Yesus dalam penghakiman Allah ditekankan dalam bentuk yang paling banyak digunakan Pengakuan Iman Kristen. Pengakuan Iman Nicea yang menyatakan bahwa Yesus "duduk di sebelah kanan Bapa; akan datang kembali, dengan kemuliaan, untuk menghakimi yang hidup dan yang mati; yang kerajaanNya tidak akan berakhir".  Pengakuan Iman Rasuli mencakup pengakuan yang serupa.

Tidak ada kesepakatan umum tentang penafsiran istilah Kerajaan Allah. Terdapat perbedaan yang signifikan dalam cara denominasi Kristen menafsirkannya dan eskatologi terkaitnya.

Selama berabad-abad konsep-konsep baru selalu muncul. Denominasi Kristen yang muncul memperkenalkan konsep-konsep baru, pengajaran dan eksperimen mereka. Mereka  menghubungkan personalisme dengan gagasan baru komunitas Kristen. Mereka sering melibatkan interpretasi baru Kerajaan Allah dalam berbagai pengaturan sosial-religius.

Ada upaya denominasi untuk memasukkan cita-cita yang diungkapkan dalam Kisah Para Rasul. Mereka menafsirkan berbagi properti (harta benda pribadi) dalam komunitas Kristen, berinteraksi dengan masalah sosial pada masa itu. Setiap peristiwa kehidupan para murid dengan lingkungannya menghasilkan berbagai interpretasi mengenai pendirian Kerajaan Allah di bumi.

Perspektif eskatologis yang muncul menghasilkan variasi yang berbeda di antara denominasi antara lain ditandai dengan:

a)      menekankan pengabaian visi utopis tentang pencapaian manusia,

b)      menempatkan harapan dalam pekerjaan Tuhan yang Kerajaannya dicari,

c)       menghasilkan keterkaitan antara masalah-masalah sosial dan filantropis dengan interpretasi religius Kerajaan Allah,

 

Kekristenan dan gereja jadi galau, merasa ada tapi tiada, seakan tahu tapi tidak paham, sangat yakin tetapi tidak jelas…. mengaku anak raja segala raja tetapi sangat lemah menghadapi kenyataan dunia ini. Kontroversi dan paradox. Dibutuhkan revolusi pengajaran dan praktek kekristenan serta revolusi kehidupan gereja…tugas mulia yang tiada akhir….pendekatan multi dimensi multi disiplin secara menyeluruh….pemahaman dan praktek kehidupan gereja secara holistik akan mendekatkan gereja kepada kebenaran Kerajaan Allah dan Kerajaan Surga.

 

 

 

 

Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu