Langsung ke konten utama

BELAJAR PERBEDAAN AJARAN GEREJA KATOLIK DENGAN AJARAN BIBLE

BELAJAR PERBEDAAN AJARAN GEREJA KATOLIK DENGAN AJARAN BIBLE

 Roma 14:17 TB

Sebab Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus.

 

1 Korintus 4:20 Shellabear 2011

Karena Kerajaan Allah bukanlah soal perkataan (khotbah) saja, melainkan juga soal kuasa (membangun dunia).

 

“Satu-satunya cara untuk melihat pasti apa yang sebenarnya Gereja Katolik ajarkan adalah dengan mempelajari Kitab Suci, Katekismus Gereja Katolik…“

Itu benar, sebagian. Jika Roh Kudus tidak menerangi pelajar Kitab Suci, belajar menjadi sia-sia. Banyak yang belajar dan sama bodohnya dalam substansi (perubahan perilaku) dan kekuasaan (pengaruh baik di dunia) seperti mereka yang tidak belajar. Banyak orang Yahudi pada zaman Kristus di dalam dagingnya (mental, pikiran) sendiri tahu apa yang tertulis dalam Kitab Suci, namun mereka membunuh Dia, menggenapi Kitab Suci yang mereka buat. Dari dan kepada mereka Dia berkata, "Kamu melakukan kesalahan, tidak melihat Kitab Suci atau kuasanya."

 

Jika Roh Kudus melakukan pekerjaan apa pun dengan seseorang, itu untuk menuntunnya keluar dari, dan bukan ke, Gereja Katolik. Itu, ajaran dan praktiknya sangat bertentangan dengan Roh Kudus dan Kitab Suci.

 

Roh Kudus Kristus membawa orang keluar dari Gereja Katolik. Dia membebaskan dari kegelapan, ketakutan dan perbudakan, kebohongan dan takhayulnya, hujatan dan penipuannya. Dia adalah Roh Kebenaran. Dia membuka Kitab Suci untuk menjelaskan dengan sangat jelas bahwa apa yang Gereja Katolik ajarkan dan praktikkan dan apa yang diajarkan Alkitab adalah siang dan malam, sangat berbeda. Jika untuk membela diri, orang mengatakan iblis yang melakukan itu, dan bukan Roh Kudus, dan saya akan mengatakan Anda untuk tidak menghujat Roh Kudus. Firman Tuhan dalam Bible mengajarkannya seperti berikut:

 

Yesaya 63:10

63:10 Tetapi mereka memberontak dan mendukakan Roh Kudus-Nya; maka Ia berubah menjadi musuh mereka, dan Ia sendiri berperang melawan mereka.

 

Matius 12:31-32

12:31 Sebab itu Aku berkata kepadamu: Segala dosa dan hujat manusia akan diampuni, tetapi hujat terhadap Roh Kudus tidak akan diampuni. 12:32 Apabila seorang mengucapkan sesuatu menentang Anak Manusia, ia akan diampuni, tetapi jika ia menentang Roh Kudus, ia tidak akan diampuni, di dunia ini tidak, dan di dunia yang akan datangpun tidak.

 

Kami tidak mengutuk umat Katolik. Kami mengutuk perbuatan Gereja Katolik dan doktrin-doktrinnya yang jahat. Kecaman kami tidak didasarkan pada kebenaran, tetapi terinspirasi oleh Kebenaran, Tuhan Yesus Kristus, yang tidak ada sama sekali terlibat dengan organisasi setan. Pendirian kami pada pengetahuan tentang kebenaran semua hal:

Dan kamu memiliki urapan dari Yang Kudus, dan kamu telah mengetahui segala sesuatu.” (1 Yohanes 2:20).

 

Ini adalah sesuatu yang tidak diketahui, jika tidak pernah mengalami urapan Roh Kudus. Kami tidak menganut teori "'Alkitab adalah semua yang saya jadikan dasar kebenaran'." Kami mendukung, dan tahu, kebenaran "Yesus Kristus adalah semua yang kami miliki". Itu membuat perbedaan dari orang lain. Maksud dan keinginan kami, penerus jalan kebenaran, untuk membedakan kami dari orang lain, dalam hal pengetahuan tentang Yesus Kristus. Sehingga mereka juga tidak akan tersier oleh Gereja Katolik atau teori “'Alkitab adalah semua yang saya kelola'.”

 

Tetapi yang terutama sekali hendaklah kamu ingat perkara ini, yaitu tiada suatu nubuat di dalam Alkitab itu datang daripada akal orang sendiri, karena tiada pernah ada nubuat yang jadi dengan kehendak manusia, melainkan datangnya daripada Allah, diucapkan oleh orang yang digerakkan oleh Rohulkudus.” (2 Petrus 1: 20-21).

 

Dan hendaklah kamu hargakan bahwa panjang sabar Tuhan kita itu mendatangkan selamat, demikianlah juga Paulus, saudara kita yang dikasihi itu, sudah menyuratkan kepada kamu sekadar pengetahuan yang dikaruniakan kepadanya. Dalam surat-surat kirimannya, ia pun membicarakan tentang semua hal itu. Memang ada hal-hal yang susah dimengerti dalam surat-suratnya, dan hal-hal itulah yang kemudian diputarbalikkan oleh orang-orang yang tidak pernah mempelajarinya dan yang tidak teguh imannya, sama seperti yang mereka lakukan terhadap tulisan-tulisan lainnya dalam Kitab Suci. Akibatnya, hal itu mendatangkan kebinasaan atas mereka sendiri.” (2 Petrus 3: 15-16).

 

Mereka yang mengajar Kitab Suci menurut doktrin Katolik adalah orang-orang yang bertanggung jawab atas penafsiran pribadi mereka, sebagai manusia duniawi, meskipun sangat terpelajar, dan memiliki bentuk kesalehan, namun tanpa Roh, adalah yang tidak terpelajar, yang tidak stabil, dan menghancurkan diri mereka sendiri dan orang yang mereka ajar dengan ajaran mereka. Memang begitu.

 

Yesus tidak pernah menyebut "tradisi sakral". Kapanpun Dia berbicara tentang tradisi, Dia mengutuk penggunaan tradisi karena itu membuat hukum Allah batal. Paulus pernah melakukan tradisi ke Tesalonika. Namun, tradisi seperti apa yang kita bicarakan? Karena Yesus dan Paulus diatur "apel", tidak berarti bahwa mereka diatur oleh "apel busuk". Penambahan kata sifat, "sakral," tidak berbeda.

 

Mereka mengajarkan bahwa penolakan non-Katolik terhadap ajaran "Gereja" berdasarkan informasi parsial, informasi yang salah, kebohongan, dan kebenaran, melalui ketidaktahuan. Para pemimpin spiritual Katolik bangga dengan pemikiran bahwa mereka adalah orang-orang yang terpelajar dan canggih, dan bahwa yang lain, di luar Gereja Katolik, adalah "anak-anak yang hilang".

 

Meskipun bukan rahasia lagi bahwa banyak orang di luar Gereja Katolik sama tersesatnya dengan orang Katolik, ada orang-orang yang telah ditebus Tuhan dari semua sistem gereja, dari perbuatan daging manusia dalam Nama Tuhan, dan mereka berdiri di hadapan Tuhan, berjalan dalam terang seperti Dia ada dalam terang, dan memiliki persekutuan dengan-Nya. Gereja Katolik sangat mengenal mereka, dan memiliki catatan sejarah membantai jutaan orang yang tidak setuju dengan Gereja Katolik.

 

Jika Gereja Katolik Roma memiliki kekuasaan atas bumi saat ini seperti dulu, segalanya tidak akan berbeda. Tapi demi anugrah Tuhan, banyak yang sudah mati sekarang. Mungkin akan terjadi sekali lagi, dan segera. Mungkin juga akan datang atau sekaranglah waktunya bagi Gereja Katolik Roma, dan ya, semua karya agama manusia, jatuh, seperti yang telah dijanjikan Tuhan, tidak akan pernah bangkit kembali (Wahyu 18:21). Bahwa ini akan datang sudah pasti. Waktunya kapan, hanya Tuhan Allah sendiri yang tahu.

 

Sejarah pembunuhan, “Itu dulu; bukan sekarang.” Bisakah batang pohon yang jahat menghasilkan buah yang baik? Itu bertentangan dengan semua hukum alam dan hukum Tuhan. Selain itu, hari ini sama dengan pesannya seperti sebelumnya. Rwanda adalah contoh kasusnya, belum lagi berjuta hal-hal lain yang terjadi karena dipengaruhi oleh Katolik, baik langsung maupun tidak langsung. Contohnya penyimpangan seksual dan pelecehan terhadap anggotanya sendiri.

 

Yesus tentu mengutuk beberapa tradisi, yang bertentangan dengan Tuhan dan Kitab Suci. Daripada menerima Kebenaran dari Tuhan, umat mempercayai para pemimpin dan mengambil kata-kata mereka untuk itu. Tuhan akan dan memang meminta pertanggungjawaban setiap orang secara pribadi atas setiap keputusan yang mereka buat.

 

Bagaimana dengan menghormati ibadah hari Sabat? Tunjukkan di mana dalam Alkitab ada kesepakatan tentang ibadah hari Minggu? Para pembesar Gereja Katolik sendiri menyatakan bahwa tidak ada pembuktian di dalam Alkitab tentang Sabat apapun yang pernah diubah dari hari ketujuh menjadi hari pertama dalam minggu itu. Dengan melegitimasi tradisi yang setara dengan Kitab Suci dan hukum Allah, Gereja merasa dapat melakukan apa pun yang mereka suka. Jika tidak ada di dalam Alkitab, menganggap dapat membenarkannya dengan tradisi orang tidak percaya atau duniawi. Kemudian, temukan cara untuk membacanya menjadi Firman Tuhan, dan voila! Gereja  memiliki cara Gereja sendiri, membuat Kitab Suci menjadi batal demi hukum, namun sia-sia, menyembah Dia dengan bibir. "Doktrin sakral" sangat bertentangan dengan Alkitab. Hanya pikiran yang berpikir dalam terang Roh Kudus yang mampu berpikir seperti pikiran Tuhan.

 

Trinitas? Dengarlah, hai Israel, Tuhan, Allahmu, adalah satu Tuhan. Baptisan bayi? “Bertobatlah, dan dibaptislah…” Kapan terakhir kali (atau pertama kali) dunia menyaksikan seorang bayi bertobat? Keperawanan Mary yang abadi? “Tuhan, ibumu, saudara laki-laki dan perempuan mencari-Mu….” Bagaimana perawan abadi kalau melahirkan anak beberapa orang? Tidak masuk akal.

 

Tentang Bunda Maria, umat percaya mereka, dan bukan Pribadi yang Anda sembah. “Apakah Alkitab sendiri menyuruh kita untuk berpegang teguh pada tradisi”? Ya, tergantung pada tradisi apa, karena itu juga menimbulkan, "Karena dengan mengesampingkan perintah Allah, kamu memegang tradisi manusia, seperti cuci periuk dan cangkir: dan banyak hal serupa lainnya yang kamu lakukan" (Markus 7: 8).

 

Apa yang membuat Gereja berpikir bahwa tradisi yang dibuat olehnya sebagai milik Tuhan, terutama ketika itu bertentangan dengan Firman Tuhan? “Tradisi sakral tidak tertulis di dalam Alkitab”.  Begitu pula kebiasaan manusia yang harus disamakan dengan tradisi suci! Jika saya menyebut seekor anjing sebagai bintang, maka anjing adalah bintang, dan saya tidak boleh bingung tentang masalah ini, dan begitu pula orang lain. Baik? Bukankah Kaisar memiliki pakaian bagus? Tapi begitulah adanya, dan tidak perlu dipertanyakan. Mengapa? Karena beberapa tiran yang sombong, bodoh, licik, canggih.

 

Apakah orang Katolik tidak menyembah Maria? Jika Tuhan itu layak disembah, bukankah yang melahirkan Tuhan juga layak? Jangan menyembah dia, jika hanya karena menyebutnya “Bunda Allah”.  Apakah Firman Tuhan setuju dengan kebiasaan sendiri dan kontradiksi diri?

 

Tentang “selibat imamat” (tidak menikah, membujang) bagi para imam, untuk anggota paroki, untuk putra altar, biarawati, penduduk asli, anak laki-laki di sekolah laki-laki…. Kami bisa membaca semua tentang itu di koran, laporan pengadilan, dan majalah…. Apakah itu semua bohong? “Hal-hal yang baik dan bermanfaat“?

 

Orang yang menyimpang dari Bible membutuhkan pertobatan, bukan pengakuan kepada seorang pendeta/pastor, tetapi pertobatan, jenis yang asli, mengubah, permanen. Semua “sakramen” di dunia tidak akan cukup. Mereka akan memperkuat mengulang kesalahan yang sama. Hanya anugrah Tuhan yang independen yang dapat dan akan melakukannya, mengampuni.

 

Fakta Gereja Kristus, adalah: Terlihat - Saya adalah anggota Gereja. Saya terlihat, seperti semua orang suci di bumi. Namun, hidup kita tersembunyi di dalam Kristus. Seperti yang dikatakan:

“Karena kamu telah mati, dan hidupmu telah tersembunyi dengan Kristus di dalam Tuhan. Apabila Kristus yang merupakan kehidupan kamu itu muncul, kamu akan muncul bersama-Nya dalam kemuliaan.” (Kolose 3: 3-4).

 

Definisi tentang orang suci. Orang Suci atau Kudus secara otomatis menjadi orang-orang suci berdasarkan kelahiran baru melalui Roh Tuhan, dan bukan melalui kanonisasi oleh organisasi, meskipun religius, yang dipimpin oleh seorang pria dengan gelar unik "Papa." Bersama-sama kita adalah tubuh, Tubuh-Nya, bukan organisasi manusia yang rusak, aneh, namun menarik, tetapi organisme hidup, dibuat tanpa tangan manusia, menyenangkan Tuhan.

 

Satu - Memang kita adalah satu. Semua yang menjadi milik-Nya ada dalam satu tubuh:

“Karena juga oleh satu Roh kita semua dibaptis menjadi satu tubuh, baik orang Yahudi atau Yunani, baik yang budak maupun yang merdeka, bahkan semua dibuat untuk menjadi satu Roh” (1 Korintus 12:13).

 

Kudus - Memang kita koleksi untuk Tuhan, dikuduskan oleh Roh-Nya, hasil karya-Nya, bukan apa pun yang telah kita lakukan.

 

Apostolik - Dasar kita atau batu penjuru bukan para rasul, tetapi Yesus Kristus itu sendiri, Yang juga adalah Kepala, meskipun para rasul adalah orang-orang yang imannya didasarkan pada-Nya, dan mereka yang telah Dia tunjuk untuk melayani Gereja. Gereja mengklaim palsu sebagai rasul, representasi dengan pembunuhan dan perampasan, seperti halnya Atalia (2 Raja-raja 11).  Gereja  percaya pada sejarah dan otoritas duniawi, tetapi Kerajaan Yesus Kristus bukan dari dunia ini.

 

Katolik - Kita adalah "katolik", dengan "k" huruf kecil, karena kita universal, sama seperti Kristus itu universal, karena kita ada di dalam Dia dan Dia ada di dalam kita. Kalau menggunakan huruf besar “K” berarti mengarahkan pikiran pada hal-hal duniawi, dan bukan pada hal-hal yang di atas. Itu karena masih berada di dalam dosa-dosa, belum ditebus.

 

Umur panjang. Gereja Katolik telah ada selama 2000 tahun, meskipun ada tentangan terus-menerus di dunia. Secara roh itu tidak benar. Sudah ada lebih lama lagi, sejak Kain mempersembahkan korban yang tidak setia dan membunuh Habel, saudaranya, karena pengorbanan Habel adalah iman, dan diterima oleh Tuhan. Sebagai organisasi resmi, Gereja Katolik telah ada sejak Constantine (sekitar abad ke-4), seorang penyembah dewa matahari pagan hingga kematiannya, yang menyatukan gereja dan negara untuk mengkonsolidasikan kekuatan politiknya sebagai kaisar.

 

China juga sudah ada sejak lama, dan saat ini adalah negara terbanyak penduduknya di dunia. Itu tidak membuat China benar atau baik di hadapan Tuhan. Umat ​​Buddha sudah ada sekitar 2600 tahun. Apakah itu membuat mereka benar? Umat ​​Hindu mengklaim bahwa agama mereka adalah yang pertama. Mereka menyembah banyak dewa, termasuk sapi dan tikus. Agama Yahudi telah beragama sejak 3500 tahun yang lalu atau lebih. Apakah Gereja akan menyangkal hak mereka untuk mendapatkan legitimasi tertinggi, karena umur yang panjang?

 

Penggunaan, sedikit yang telah ditentang sepanjang sejarah seperti yang telah dilakukan oleh orang-orang Yahudi, dibantai oleh Gereja Katolik sebagian besar waktu, seperti dalam Inkuisisi, dipimpin oleh "santo" yang dikanonisasi, Ignatius Loyola, seorang pembunuh, terinspirasi oleh paus, namun orang-orang Yahudi masih ada. Itu tidak membuat orang Yahudi menjadi orang yang benar dan suci. Jika adalah kredensial yang sah untuk membenarkan Gereja Katolik di atas yang lainnya, maka orang Yahudi memiliki hak yang menggantikan hak Gereja Katolik.

 

Oposisi terhadap sesuatu atau seseorang tidak berarti sama sekali di dalam dan dari dirinya sendiri. Meskipun Gereja membuat masalah yang sangat besar dari umur dan lingkungan, dan meskipun itu telah menjadi penentang utama, ya tetap saja, penjagal umat manusia dalam dua milenium terakhir. Perbuatan Gereja Katolik yang semuanya tercatat, dan ketidaktahuan serta kesetiaan umat yang disengaja padanya, menjadikan umat, dengan sengaja atau tidak, menjadi "pembunuh, penjagal tanpa ampun," seperti "orang suci" yang dihormati. Sungguh, Gereja Katolik, sebagai sebuah organisasi, memiliki lebih banyak penumpah darah di entitas mana pun yang pernah didengar siapa pun.

 

Mengagungkan manusia. Gereja Katolik dipercaya dan percaya diri dalam kemegahan duniawi, hikmat duniawi, ukuran dan usia. Tetapi Yesus berkata kepada mereka,

"Kamu sendirilah yang membuat dirimu seolah-olah benar di hadapan orang, tetapi Allah tahu apa yang ada dalam hatimu. Sebab hal-hal yang diagung-agungkan oleh manusia, dibenci oleh Allah.” (Lukas 16: 15).

 

Bukankah Gereja Katolik sangat dihormati di antara manusia? Pasti. Bukankah pendidikan tinggi di antara manusia? Pasti. Bukankah Paus Roma sangat dihormati di antara manusia? Beberapa tahun lalu ketika menyaksikan pemakaman, dengan para pemimpin dari seluruh dunia hadir, termasuk tiga presiden AS dan Muslim. Haruskah kita menghormati dengan kehormatan yang bertuliskan paus yang meninggal? Salah satu presidennya adalah seorang cabul, pezina dan pembohong, terbukti di depan umum. Salah satunya adalah taipan minyak yang, dengan kroni-kroninya, mengobarkan perang terhadap sebuah negara yang diklaim memiliki "senjata pemusnah massal" dan tidak memiliki bukti. Kontrak minyak dan miliaran dolar untuk Cheney dan lainnya sepertinya menjadi agenda. Lalu ada bapaknya presiden yang juga berdiri untuk mendapatkan banyak keuntungan finansial melalui tumpahan darah orang Irak, Inggris, sesama Amerika, dan lainnya. Media liputan sangat terfokus pada acara pemakaman promosi selama berhari-hari. Itu semua adalah tampilan keangkuhan dan kesombongan, mengagungkan manusia, kekejian yang hina bagi Tuhan, seperti yang Yesus katakan.

 

"Beberapa pemimpin di Gereja korup"? Jika sebaliknya, mereka yang tidak korup tidak akan terus mengidentifikasi diri dengan Gereja. Seperti yang dikatakan:

“Karena itu keluarlah dari antara mereka dan pisahkan dirimu, firman Tuhan, dan jangan bergabung dengan yang najis. Dan Aku akan menerima kamu dan Aku akan menjadi Bapa bagimu, dan kamu akan menjadi putra dan putri-Ku, kata Tuhan Yang Mahakuasa” (2 Korintus 6: 17-18).

 

Seorang imam atau anggota Gereja tidak pernah mengenal Tuhan, seperti yang ditunjukkan oleh dia masih menjadi anggota Gereja. Roh memimpin seseorang ke dalam semua kebenaran, dan tidak membiarkan anak-Nya memakan kebohongan dan kegelapan, "memantau hal yang najis," dan bertanggung jawab atas pertumpahan darah yang terus menerus.

 

Menerima Yesus. Begitu banyak untuk cinta dan "penerimaan" akan Yesus Kristus.

"Penerimaan"? Siapakah Anda sehingga Anda "menerima" Dia, seolah-olah Dia adalah seorang pengemis atau seseorang yang dapat direndahkan? Betapa gelapnya dirimu, dengan "cahaya" yang membutakan!

 

Perjamuan. Bahwa roti dan anggur menjadi tubuh dan darah Yesus yang sebenarnya, Paulus sama sekali tidak "mengingatkan kita di dalam Alkitab". Itu adalah bidah Katolik yang mengingatkan Anda. Kebiasaan itu sendiri menemukan asalnya dari para penyembah pagan matahari, yang para pendetanya mengadakan upacara penyembahan matahari. Kitab Suci yang Anda interpretasikan berbicara tentang mengambil bagian dari Tubuh-Nya, yaitu, bergaul dengan para anggota, orang-orang kudus, yang adalah Tubuh-Nya, dan bagaimana seseorang berhubungan dengan mereka di dalam siapa Kristus tinggal. Ini adalah sesuatu yang tidak Anda ketahui.

 

Ketika Yesus Berbicara tentang “makan daging-Nya dan minum darah-Nya”, Dia Berbicara tentang mengambil bagian dari Dia secara Pribadi, dan bukan dalam pagan, ritus agama duniawi, yang, meskipun seluruh Gereja menuruti, penuh dengan setiap kejahatan yang dapat dibayangkan, “orang-orang kudusnya" disertakan. Kegelapan membuat takjub, tapi juga, itu misteri kejahatan.

 

Maria. Mengenai saudara perempuan, Maria, "Kami tidak berdoa ..." Jawaban terlatih dalam akrobat spiritual. Santa Maria, Bunda Allah… diberkatilah kamu… doakanlah kami yang berdosa…. ” Dan mengatakan tidak berdoa padanya? Rosario doa dengan huruf besar "R" memiliki lima puluh tiga manik di atasnya, semuanya digunakan untuk menghitung doa jalan. Mengapa tidak begitu saja “memanggil sekop”? Seperti yang Yesus katakan:

“Tapi biarkan kata-katamu menjadi, Ya, kalau ya; Tidak, kalau tidak. Karena apa pun yang lebih dari itu berasal dari kejahatan” (Matius 5:37).

 

Mungkin itu bukan doa. Mungkin itu adalah "pengulangan yang sia-sia seperti yang dilakukan orang pagan." Ya, benar, itu sama sekali bukan doa. Maria sama sekali tidak bekerja, dan Tuhannya, tubuh yang dia miliki di bumi, tidak lebih berkesan dibanding dia.

 

"Kami percaya pada persekutuan orang-orang kudus…" Kita memiliki persekutuan itu. Apa doktrin bagi Anda adalah tanggung jawab hidup bagi kami?

 

Tidak menyembah patung. Jika ada yang menghancurkan patung Buddha, umat katolik mungkin tidak akan menemukan masalah besar, tetapi jika menghancurkan patung Maria, bagaimana perasaan umat? Jika ada yang menawarkan untuk membayar dua kali lipat dari nilai patung itu, sebelum menghancurkannya, apakah disetujui? Anda mengatakan Anda tidak menyembah Maria. Jika Anda menyembah Tuhan, mengapa Anda tidak menyembah Bunda-Nya? Apakah dia tidak layak untuk itu? Apa Firman Tuhan tentang ini?

 

 “Kami memiliki gambar dan patung di Gereja dan rumah kami untuk mengingatkan kami dan membantu kami untuk berpusat pada Tuhan.”

Sungguh mengherankan, bagaimana Anda dan orang lain dapat mengutuk diri sendiri keluar dari mulut Anda sendiri dan tidak mengetahuinya? Gereja Katolik telah memutarbalikkan catatan dari Kitab Suci tentang Sepuluh Perintah, menghilangkan Perintah yang kedua, yang melarang gambar atau patung. Lalu dengan kreatif kemudian membagi perintah kesepuluh menjadi dua untuk menggantikan perintah yang dihilangkan. Mengapa demikian? Itu dilakukan untuk membenarkan "tradisi sakral" pagan dari gambar-gambar yang sangat mereka hargai. Mengapa dia menghargainya? Itu bersifat daging, bersifat duniawi, sensual, dan jahat.

 

Mengapa Anda membutuhkan patung sebagai pengingat? Itu karena Anda tidak memiliki Dia di dalam diri Anda. Pikiran Anda, meskipun semua orang pagan mengambil bagian dalam "daging dan darah-Nya" setiap hari Minggu, tidak ada gunanya bagi Anda sama sekali. Anda masih membutuhkan dukungan, bertentangan dengan perintah Tuhan yang tegas. Saya dapat menjamin Anda bahwa bukan gambar atau patung yang membuat pikiran kita tertuju pada-Nya. Dialah representasi yang menjaga kita, dan bukan representasi dari pekerjaan tangan kita yang melakukannya! Gambar dan patung adalah barang dari penyembah berhala. Tidak heran Anda membutuhkan pengingat! Namun Anda tidak menerima apa pun.

 

Peran Maria. “Peran Maria hari ini adalah melalui perantaraannya, membawa kita lebih dekat kepada Yesus, putranya - siapa selain Maria yang lebih mengenal Yesus?“

Sementara di bumi pada zaman dia berada dalam tubuh-Nya, bahkan ibu-Nya, saudara-Nya dan teman-Nya, tidak secara aktif mendukung dan mempercayai Yesus. Tetapi dia dan saudara-saudara duniawi-Nya (yang mengajar mereka, Dia tidak memiliki hubungan keluarga) tidak memahami, seperti yang dilakukan orang lain pada waktu itu, apa yang Dia lakukan.  

 

Inilah catatan Alkitab:

Kemudian seseorang menyatakan kepada-Nya, Lihatlah, Ibumu dan saudara-saudaramu berdiri di luar, ingin berbicara dengan-Mu. Dan Dia menjawab dan berkata kepada yang mengatakan kepada-Nya, Siapakah ibuKu? Dan siapakah saudara laki-lakiKu? Dan Dia mengulurkan tangan-Nya ke arah para murid-Nya dan berkata, Lihatlah, mereka inilah IbuKu dan saudara-saudaraKu! Karena barangsiapa melakukan kehendak Bapa-Ku di Surga, sama seperti saudara-Ku dan ibu-Ku” (Matius 12: 47-50).

 

Mereka yang benar-benar di dalam Kristus mengenal Dia. Anda tidak dapat memahaminya karena Anda belum pernah merasakan Dia, meskipun Anda berpikir untuk memakan Dia dengan mulut Anda sepanjang waktu.

 

Kehidupan kekal. “Bapamu yang penuh kasih ingin memberikan semua hal yang baik - terutama kehidupan kekal.“

 

Kita memiliki kehidupan kekal di sini dan sekarang, karena kita mengenal Bapa melalui Dia. Yesus Kristus adalah hidup kekal kita. Seperti ada tertulis, "Di dalam Dia ada Hidup". Anda mengabaikan kami ketika Anda tidak memiliki hak atau pemahaman untuk berbicara kepada kami tentang masalah ini seperti Anda.

Barangsiapa percaya kepada Anak, ia beroleh hidup yang kekal..." Perhatikan bahwa orang percaya "beroleh" (bentuk waktu sekarang) hidup ini (bentuk waktu sekarang juga ditemukan dalam versi Yunani). Kita juga menemukan bentuk waktu sekarang dalam ayat Yohanes 5:24 dan Yohanes 6:47. Fokus kehidupan kekal bukan di masa depan, melainkan posisi kita sekarang di dalam Kristus.


Alkitab secara jelas menghubungkan kehidupan kekal dengan Pribadi Yesus Kristus. Yohanes 17:3 merupakan ayat kunci yang menekankan hal ini, dimana Yesus berdoa, “Inilah hidup yang kekal itu, yaitu bahwa mereka mengenal Engkau, satu-satunya Allah yang benar, dan mengenal Yesus Kristus yang telah Engkau utus.” Di dalam ayat ini, Yesus menyamakan “kehidupan kekal” dengan pengetahuan akan Allah dan Putra-Nya. Tidak ada pengetahuan Allah tanpa Anak-Nya, karena melalui Anak-Nya sang Bapa mengungkapkan Diri kepada umat terpilih (Yohanes 17:6; 14:9).


Pengetahuan yang menghidupkan akan sang Bapa dan sang Putra adalah pengetahuan yang bersifat pribadi, bukan pengetahuan akademis saja. Pada Hari Penghakiman akan ada mereka yang mengklaim sebagai pengikut Kristus namun kenyataannya tidak pernah mempunyai hubungan dengan-Nya. Kepada pengikut-pengikut palsu ini Yesus akan berkata, “Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!” (Matius 7:23). Rasul Paulus menyatakan bahwa tujuannya adalah mengenal Tuhan, dan ia menghubungkan pengenalan tersebut dengan kebangkitan orang mati: “Yang kukehendaki ialah mengenal Dia dan kuasa kebangkitan-Nya dan persekutuan dalam penderitaan-Nya, di mana aku menjadi serupa dengan Dia dalam kematian-Nya, supaya aku akhirnya beroleh kebangkitan dari antara orang mati” (Filipi 3:10-11).

 

Sakramen. “Gereja sebagai  tujuh sakramen yang indah untuk menyembuhkan, memberi makan, dan menilai kita. Baptisan, Ekaristi, Pengukuhan, Tobat / Pengakuan. Tahbisan Suci, Perkawinan dan Yang Diurapi untuk Orang Sakit.“

 

Tujuh Sakramen yang dirayakan oleh umat Katolik semuanya berakar pada kitab suci, meskipun beberapa ditampilkan lebih menonjol daripada yang lain. Ada banyak referensi tentang Baptisan, tentu saja, dimulai dengan Baptisan Yesus oleh Yohanes. Ekaristi dilembagakan oleh Yesus pada Perjamuan Terakhir (Matius 26: 26-29). Konfirmasi, meskipun tidak disebutkan secara spesifik dalam Alkitab, ditelusuri kembali ke pencurahan Roh Kudus atas Yesus pada saat Pembaptisan dan para pengikutnya setelah kebangkitan Yesus (lihat Yohanes 20:22 dan Kisah Para Rasul 2: 1-4). Sakramen Rekonsiliasi, meski tidak dipraktikkan dengan cara yang sama di zaman Alkitab seperti yang kita kenal sekarang, berakar pada pelayanan Yesus dalam mengampuni dosa dan mewartakan keselamatan bagi yang terhilang. Setelah kebangkitannya, dia menghembuskan nafas ke atas murid-murid, memberikan mereka dengan Roh Kudus dan menyatakan, "Jika kamu mengampuni dosa siapa pun, mereka diampuni" (Yohanes 20:23). Sakramen Urapan Orang Sakit dapat ditelusuri pada Surat Yakobus Perjanjian Baru (5:14): “Adakah di antara kamu yang sakit? Mereka harus memanggil penatua gereja dan meminta mereka mendoakan mereka, mengurapi mereka dengan minyak dalam nama Tuhan."

 

Akhirnya, dua Sakramen Panggilan - Perkawinan dan Tahbisan Suci - berasal dari kitab suci, meskipun format perayaan liturgi jelas telah berkembang selama berabad-abad. Alkitab dimulai dengan penciptaan pria dan wanita menurut gambar dan rupa Allah dan segera menyebut mereka menjadi "satu daging" (Kejadian 1-2). Bagian lain yang tak terhitung jumlahnya merujuk pada perjanjian antara pasangan yang menikah, dan Yesus sendiri membela hakikat pernikahan ketika dia menyatakan, "Apa yang telah dipersatukan oleh Allah, jangan biarkan seorang pun memisahkan" (Matius 19: 6). Tahbisan Suci terbentuk dari pengangkatan para Rasul oleh Yesus untuk memperluas pelayanannya dalam mengajar, menyembuhkan, dan mewartakan keselamatan (Matius 10: 1-8). Kemudian, para Rasul itu berdoa dan meletakkan tangan mereka di atas “orang-orang yang memiliki reputasi baik, penuh dengan Roh dan kebijaksanaan” untuk ambil bagian dalam pelayanan (Kisah Para Rasul 6: 3-6). Dengan demikian suksesi para rasul dimulai dan dengan itu tradisi seorang paus atau uskup meletakkan tangan atas seseorang untuk menahbiskannya sebagai uskup, imam, atau diaken.

 

Umat katolik mengatakan tahu Gereja Katolik adalah gereja yang benar. Bahkan semua agama yakin bahwa pemimpinnya adalah Utusan Tuhan. Bahkan dengan membunuh orang lain, melalui pengorbanan bom bunuh diri, mereka langsung masuk ke surga. Karena para biksu Buddha yakin mereka dapat menemukan kedamaian dengan Tuhan melalui agama mereka. Sama seperti seseorang dapat diyakinkan bahwa orang tua angkatnya adalah orang tua kandungnya, tidak pernah takut sebaliknya. Semuanya sama. Saya yakin Anda mengatakan bahwa Anda tahu bahwa Gereja Katolik adalah Gereja yang benar-benar bukan karena Anda berusaha meyakinkan kami, tetapi karena Anda meyakinkan diri sendiri.

 

Kepenuhan iman. “Saya tidak ingin puas dengan remah-remah, saya ingin kepenuhan iman dalam Yesus Kristus - itu ada untuk meminta.“

Anda mencari Yesus yang lain, yang palsu. Namun, jika Anda ingin mengenal Yesus Kristus, Tuhan segala sesuatu dan Raja segala raja, Juruselamat seluruh umat manusia, dan bukan penipu-Nya,  maka percayalah Kebenaran yang diucapkan oleh Tuhan Yesus Kristus yang Sejati. Di dalam Kristus, dibebaskan dari kegelapan, bersyukur, berkhotbah dengan harapan untuk Anda, dengan sungguh-sungguh berjuang untuk iman yang pernah disampaikan kepada orang-orang kudus, dan sekali lagi bersyukur.

 

Memberi jawaban bukan dari pengetahuan duniawi kita (kesaksian kita dan Kitab Suci membuktikannya), tetapi berdasarkan batu karang wahyu Yesus Kristus, iman yang pernah disampaikan kepada orang-orang kudus. Ini adalah penyembahan yang Yesus bicarakan:

Tetapi waktunya akan tiba, dan sekarang adalah, ketika para penyembah sejati akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran, karena Bapa berusaha seperti itu untuk menyembah Dia. Tuhan adalah roh, dan mereka yang menyembah Dia harus menyembah dalam roh dan kebenaran” (Yohanes 4: 23-24).

 

Seperti yang Yesus katakan kepada wanita yang dia katakan kata-kata ini, ibadah ini tidak berpusat di Yerusalem duniawi (ayat 21). Itu tidak ada di kota dunia manapun, termasuk Roma. Juga tidak ditemukan di alam (seperti yang dibuktikan oleh beberapa orang), karena tidak ada, kata Yesus, di gunung duniawi. Ibadah sejati yang dimiliki oleh semua orang kudus Allah (mereka yang telah Dia beri iman) ada di Surga, di mana Dia berada. Di situlah kita sekarang, bersama Dia. Di situlah gereja-Nya berada, yang menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran:

 

Tetapi Anda telah datang ke Gunung Sion dan ke kota Allah yang hidup, Yerusalem surgawi, dan ke kumpulan malaikat yang tak terunduh, ke majelis umum dan gereja Anak Sulung yang tertulis di Surga, dan kepada Allah yang hakim dari semua, dan untuk roh orang benar yang disempurnakan, dan untuk Yesus Perantara perjanjian baru, dan untuk darah percikan yang berbicara hal-hal yang lebih baik dari pada Habel” (Ibrani 12: 22-24).

 

Meskipun demikian, Anda sekarang mendengar hal-hal luar biasa yang akan membantu Anda dengan baik sepanjang waktu. Kebenaran Tuhan menang atas kematian dan neraka. Yesus Kristus membuktikannya dengan kebangkitan-Nya dari antara orang mati. Dunia menyalibkan Dia. Tidak ada satu orang pun yang berdiri bersama-Nya. Namun Dia, dengan kuasa-Nya sendiri, mati dan bangkit kembali, naik ke Surga. Dia menang atas semua dan untuk semua!

 

Jadi, apa yang kita miliki di sini adalah bahwa Tuhan memberi tahu kita bahwa gereja anak sulung yang mengerti duniawi tetapi Yerusalem surgawi. Juga tidak membicarakan masa depan, karena Roh memberi tahu kita, melalui penulis surat kepada orang Ibrani, bahwa mereka yang percaya “telah datang” ke kota Allah yang hidup. Kami bersaksi bahwa ini benar. Bukankah Yesus berbicara bahwa Kerajaan Allah ada di dalam diri Anda, dan itu tidak datang dari pengamatan? Dia melakukannya. Mengapa Anda tidak hanya meragukan perkataan-Nya, tetapi juga menyangkalnya dengan desakan Anda bahwa manusia harus memberi penghormatan kepada Roma? Anda tidak mendengarkan Tuhan, tetapi untuk manusia, yang salah menggambarkan Dia.

Jangan berkecil hati dengan apa yang saya katakan di sini, karena masih banyak yang bisa didengar dari beberapa ayat Kitab Suci ini diberlakukan dari semua tulisan tidak hanya Gereja Katolik, tetapi gereja yang menyebut dirinya oikumene, injili, atau independen, semua karya keagamaan dari manusia. Inilah kebenaran yang diucapkan, dan itu tidak akan menghasilkan. Puji Tuhan atas penghakiman-Nya dengan Firman-Nya!

 

Karena jika, seperti dalam ayat-ayat yang kita bicarakan, ada tertulis bahwa kita yang percaya telah datang kepada Allah, Hakim atas segalanya, maka hari penghakiman kita juga dalam bentuk sekarang. Bukankah Kitab Suci menyebutkan ini juga?

“Karena telah tiba waktunya penghakiman dimulai dari rumah Tuhan. Dan jika itu pertama kali dimulai pada kita, apa yang akan menjadi akhir dari mereka yang tidak menaati Injil Allah?” (1 Petrus 4:17)

 

Jika ada penghakiman saat ini, juga ada referensi dari dosa saat ini, kehidupan Kristus yang berkemenangan di mana kematian menang. Dosa, apalagi manusia duniawi dan religius, tidak akan menguasai kita jika kita hidup di dalam Kristus. Kehidupan kekal ada di sini dan sekarang. Yesus telah memanggil kita untuk bersama-Nya, sekarang dan selamanya:

“Kata Yesus kepadanya, Akulah Kebangkitan dan Hidup! Dia yang percaya kepada-Ku, meskipun dia mati, namun dia akan hidup. Dan yang percaya yang hidup dan percaya pada-Ku tidak akan pernah mati. Apakah kamu percaya ini?” (Yohanes 11: 25-26)

Dan:

“Dan jika Aku pergi dan menyediakan tempat untukmu, Aku akan datang kembali dan menerima kamu untuk Diriku sendiri, sehingga di mana Aku berada, kamu juga dapat berada” (Yohanes 14: 3).

 

Anda pikir ini hanya setelah kematian fisik kita? Pikirkan lagi, karena Yesus juga berkata:

“Dan ke mana Aku pergi, kamu tahu, dan cara kamu tahu. Thomas berkata kepada-Nya, Tuhan, kami tidak tahu ke mana Engkau pergi, dan bagaimana kami dapat melihat jalannya? Yesus berkata kepadanya, Akulah Jalan, Kebenaran, dan Hidup; tidak ada yang datang kepada Bapa kecuali oleh Aku” (Yohanes 14: 4-6).

 

Cara ini tidak mati, sebagai manusia berlatih dalam agama mereka (Katolik menjadi contoh utama), tapi Hidup, Yang Hidup dari Allah, Yesus Kristus, di bumi di bejana tanah liat! Kita datang kepada Tuhan oleh Dia, sekarang. Semua pihak agamawan salah untuk menempatkan diri dengan meletakkan-Nya di masa depan.

 

Terlebih lagi, tertulis dalam ayat-ayat yang kita baca di sini bahwa kita telah memasuki kelompok "roh orang-orang adil yang menjadi sempurna". Apakah kita kemudian berdoa kepada mereka? Amit-amit! Karena kita juga, dikatakan, datang ke Perantara perjanjian baru, Yang sendiri telah mendamaikan kita dengan Tuhan oleh darah-Nya.

 

Ia melihat bahwa tak ada seorang pun yang tampil, dan Ia heran karena tidak ada yang menjadi pengantara. Sebab itu kuasa-Nya sendiri membawa kemenangan bagi-Nya, dan kebenaran-Nya sendiri membantu Dia.” (Yesaya 59:16).

 

“Karena Allah itu esa, dan ada satu Perantara Allah dan manusia, Manusia Kristus Yesus, Yang memberikan diri-Nya sendiri sebagai tebusan bagi semua, untuk bersaksi pada waktunya” (1 Timotius 2: 5-6).

 

Yesus Kristus membawa manusia kepada Tuhan, dan jika Dia mendamaikan kita, tidak ada lagi kebutuhan mediasi, seperti yang Dia katakan:

“Pada hari itu kamu akan bertanya dalam Nama-Ku; Aku tidak setuju kepadamu bahwa Aku akan berdoa kepada Bapa untuk kamu, karena Bapa Sendiri mengasihi kamu, karena kamu, telah membuat Aku berhasil dan percaya bahwa Aku keluar dari Allah” (Yohanes 16: 26-27).

 

Kita telah sampai pada "darah percikan yang berbicara lebih baik daripada darah Habel." Sebagaimana ayat-ayat lainnya yang kita lihat berbicara tentang hal-hal surgawi, demikian pula darah percikan itu. Ini bukan minuman duniawi; Amit-amit! Itu adalah persekutuan orang-orang kudus yang berjalan dalam terang, seperti Dia dalam terang. Itu disana, dalam terang, tulis rasul Yohanes, bahwa darah-Nya menyucikan kita dari segala dosa (I Yohanes 1: 7).

 

Realitas Tuhan ada dalam spiritual. Manusia telah membuat pertunjukan religius, dan semegah nampaknya, dan indah seperti yang dirasakan oleh manusia duniawi, itu adalah representasi yang jahat menurut budaya di Surga. Kebohongan itu menahan seseorang di dalam, atau mengarah langsung pada, kematian. Itu adalah perampokan, perampokan milik yang berasal dari Tuhan, merampok hal-hal yang menjadi milik-Nya. Itu adalah penghujatan, menyangkal Roh Kudus-Nya dan berperang melawan Dia dan kebenaran-Nya. Kami tahu apa yang kami katakan kepada Anda.

 

Kita tidak mengatakan “hanya dengan Kitab Suci,” seperti yang dilakukan orang Yahudi pada zaman mereka ketika mereka menolak Tuhan pada saat kedatangan-Nya dalam daging, dan seperti yang dilakukan banyak dari mereka yang menyebut diri mereka Kristen hari ini, yang menolak Dia. Kami tidak menyangkal otoritas manusia Allah, mereka yang Dia kirim seperti yang Dia janjikan. Dia sendiri datang sebagai seorang manusia. Kita, dengan kehendak dan pilihan-Nya, juga adalah umat Allah. Ini bukan kami, tapi Tuhan. Dia satu-satunya yang ada. Hanya melalui Tuhan di dalam Kristus kita diselamatkan. Yang lainnya adalah penyembahan berhala, kesia-siaan dan penipuan. Anda tertipu, ditawan oleh iblis. Tapi kami di sini dalam Nama Tuhan untuk menghancurkan pekerjaan iblis. Itu adalah warisan dari semua orang kudus-Nya:

“Biarlah orang-orang kudus bersukacita dalam kemuliaan: biarlah mereka bernyanyi dengan nyaring di atas tempat tidur mereka. Biarlah puji-pujian, Tuhan ada di mulut mereka, dan pedang bermata dua di tangan mereka; untuk melakukan pembalasan atas orang pagan, dan menginjak orang-orang; untuk mengikat raja-raja mereka dengan rantai, dan para bangsawan mereka dengan belenggu besi; untuk mengeksekusi mereka atas hukuman tertulis: kehormatan ini dimiliki semua orang kudus-Nya. Pujilah TUHAN” (Mazmur 149: 5-9).

 

Dan:

“Tidak ada senjata yang ditempa untuk melawanmu akan diberkati; dan setiap lidah yang akan bangkit melawanmu dalam penghakiman, kamu akan mengutuk. Inilah milik pusaka hamba-hamba TUHAN, dan kebenaran mereka berasal dari Aku, demikianlah firman TUHAN” (Yesaya 54:17).

 

Anda tidak tahu apa yang kami beritakan, dan yang lebih penting, Tuhan Yesus Kristus yang benar yang kami beritakan. Anda perlu mendengar apa yang kami katakan. Itu adalah pilihan Anda. Bukan kami yang berlakukan ini. Jangan lupa bahwa Yesus tidak datang dengan kemegahan dan keadaan semarak, tetapi dengan rendah hati, menunggangi keledai. Lebih baik keledai Tuhan yang sederhana, tanpa pelestarian diri dan dengan hadirat-Nya, daripada kuda pacu mewah pria di ekstravaganza dengan kemegahan dalam "mobil pop" anti peluru, memuliakan dan mengagungkan manusia.

 

Dalam sebuah kalimat, perbedaan antara apa yang telah Anda ceritakan kepada kami, dan apa yang telah kami ceritakan kepada Anda. Anda memberitakan Katolik, dan kami memberitakan Kristus.

 

“Tetapi kami memberitakan Kristus yang disalibkan, kepada orang-orang Yahudi sebuah batu sandungan, dan kepada orang-orang Yunani kebodohan; tetapi bagi mereka yang terpanggil, baik orang Yahudi maupun Yunani, Kristus kuasa Allah, dan hikmat Allah. Karena kebodohan Tuhan lebih bijaksana dari pada manusia; dan kelemahan Tuhan lebih kuat dari manusia. Karena Anda melihat pemanggilan Anda, saudara-saudara, betapa tidak banyak orang bijak menurut daging, tidak banyak yang perkasa, tidak banyak yang mulia, yang dipanggil; Tetapi Tuhan telah memilih hal-hal bodoh dari dunia untuk mengacaukan orang bijak; dan Allah telah memilih yang lemah dari dunia untuk mengacaukan hal-hal yang perkasa; dan hal-hal yang paling dasar dari dunia, dan hal-hal yang dihina, telah dipilih Allah, ya, dan hal-hal yang tidak menawan, untuk menghasilkan hal-hal yang tidak ada yaitu: agar tidak ada daging yang dimuliakan di hadapan-Nya” (1 Korintus 1: 23-29).

 

Komentar

SALING MEMBERKATI

Galatia 6:6 Dan baiklah dia, yang menerima pengajaran dalam Firman, membagi segala sesuatu yang ada padanya dengan orang yang memberikan pengajaran itu.

Pembaca yang dikasihi Yesus Kristus.

Kalau Anda merasa diberkati oleh Firman Tuhan melalui Tulisan ini, alangkah indahnya jika Sdr/i juga memberkati pengelolaan pelayanan ini dengan Harapan kami disetor/transfer ke rekening/please deposit or transfer to:

Account No: 1146159795

Bank BNI

SWIFT Code / BIC BNINIDJARWM

Money Transfer: Save on international fees by using TransferWise, which is 5x cheaper than banks.

Terima kasih Tuhan Yesus memberkati Sdr/i.

Postingan populer dari blog ini

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH

PRINSIP PRINSIP KERAJAAN ALLAH Kerajaan hanyalah suatu domain atau wilayah di mana seorang raja memiliki pemerintahan. Suatu kerajaan adalah pemerintahan yang berdaulat dan pengaruh seorang raja yang memerintah atas wilayahnya, mempengaruhinya dengan kemauan, niat, dan tujuannya. Seorang raja adalah komponen utama kerajaannya. Seorang raja adalah sumber kekuasaan utama dan satu-satunya di kerajaannya. Kedaulatan seorang raja melekat dalam otoritas kerajaannya. Semua raja secara otomatis adalah tuan (Tu[h]an). Kedudukan raja berhubungan dengan otoritas; Ketu[h]anan berkaitan dengan kepemilikan. Semua raja sejati harus memiliki dan mempunyai wilayah. Sebagai tuan, seorang raja secara harfiah dan sah memiliki segala yang ada di wilayahnya. Jika raja memiliki segalanya, maka tidak ada seorang pun di kerajaan yang memiliki apa pun. Jika raja memiliki segalanya, ia dapat memberikan apa saja kepada siapa saja kapan saja sesuai pilihannya sendiri. Kekayaan seorang raja diuk

MENGAKTIFKAN KUASA ALLAH

MENGAKTIFKAN KUASA YESUS BENNY HINN MENGAJAR, MAHLI SEMBIRING MENGINDONESIAKAN Mohon diperhatikan. Aku ingin anda mendengarkan dengan seksama. Banyak yang kita lakukan nyata sebagai Kristen adalah dalam daging atau kedagingan. Kita menyebutnya rohani tetapi nyatanya daging. Contoh: semua kita berdoa dan meminta didoakan. Tetapi aku tidak percaya lagi kuasa doa. Aku mengejutkan Anda bukan? Bagus. Aku tidak percaya lagi kuasa doa karena kepada siapa dan siapa mereka berdoa? Muslim berdoa. Hindu berdoa. Orang-orang beragama berdoa. Nyatanya tidak ada kuasa dalam doa itu. Kuasa hanya ada dalam hadirat dan kehadiran Yesus. Jika kita bersekutu dengan Tuhan, di situ ada kuasa. Tetapi jika orang berdoa tidak ada kuasa. Muslim berdoa lima kali sehari. Orang beragama berdoa setiap waktu. Banyak orang Kristen pergi ke gereja berdoa, tetapi tidak ada kuasa dalam doa itu. Malam ini aku akan mau berbicara dengan anda sekalian tentang mempraktekkan kehadiran

WARGA KERAJAAN SURGA Bagian 1

KEWARGANEGARAAN SURGAWI Orang-orang kudus yang dipanggil, bukan lagi orang asing, tetapi diberikan hak istimewa untuk menjadi warga negara kerajaan Allah. Warga yang sudah diperlengkapi otomatis diberi jabatan sebagai duta besar Kerajaan Allah saat ini di bumi, kita memiliki tanggung jawab untuk mematuhi standar Allah. Sebagai warga Kerajaan Allah, kita harus memastikan bahwa kita memiliki dokumen kewarganegaraan, dan bukan hanya paspor (semacam kartu hijau spiritual). Sebagai warga Kerajaan Allah, kita adalah orang asing, pendatang, tamu, atau peziarah ke dunia, tetapi warga penuh Kerajaan Allah. Orang asing di dunia, karena dunia ini menjalankan roda pemerintahan berdasarkan kehendak malaikat pengangguran yang telah menipu penguasa sebenarnya, manusia, sehingga manusia jadi korban, tetapi manusia yang hidup di bumi masih banyak yang tunduk pada Setan. Misi Yesus yang sukses menjadikan kembali bumi tempat kita hidup sudah dimiliki sepenuhnya oleh Allah melalui penaklukan Setan

KE SITUS LEMSAKTI

  • SIAPA YESUS KRISTUS? - *SIAPA YESUS KRISTUS?* *Serial *KEJAHATAN KEUANGAN ADALAH DOSA YANG TIDAK DIAMPUNI? *Sebelumnya: *PELAJARAN YANG KITA PELAJARI DARI KEHIDUPAN YUDAS B...
    1 minggu yang lalu